Friday, June 24, 2016

Tips Berpuasa Dimenit-menit Akhir Menjelang Adzan Maghrib

Tips Berpuasa Dimenit-menit Akhir Menjelang Adzan Maghrib
Tips Berpuasa - Samar-samar saya masih ingat kejadian di Final Euro 2000 antara Prancis vs Italia. Saya masih ingat Prancis pake kaustim biru-biru, sementara Italia pake kaustim putih-putih. Saya lupa lagi siapa yang cetak gol untuk Italia sehingga Italia berhasil memimpin pertandingan sampai menit-menit terakhir.

Saya masih ingat dimenit-menit akhir pertandingan, para pemain Italia yang ada dibangku cadangan pada merapatkan barisan sambil setengah meluk, sebentar lagi Italia akan keluar sebagai juara Euro 2000. Dan, saya pun masih ingat, saya yang nonton di televisi ikutan berdiri sebab sebentar lagi saya mau merayakan kemenangan Italia.

Namun naasnya, dimenit-menit terakhir David Trezeguet, penyerang asal Prancis nomor punggung 20, sukses menyambut umpan dari sisi kiri lapangan dengan sekali sentuhan ia langsung nendang, setengah bycycle kick gitu ya, dan gol. Dimenit-menit terakhir, Prancis sukses menyamakan kedudukan. Di babak perpanjangan waktu, Prancis sukses mencetak gol lewat Wiltord kalau nggak salah, dan akhirnya yang keluar sebagai juara Euro 2000 adalah Prancis. Saya ingat betul, saat itu saya sedih bukan main sampai meneteskan air mata, serius.

Nah, kejadian di Final Euro 2000 tersebut, kalau kepingin disambungkan dengan judul di atas, maka kata-kata ini yang mesti digaris bawahi: Dimenit-menit akhir. Biar puasa lancar dari adzan subuh sampai adzan maghrib, maka kita selaku yang berpuasa mesti tetep kudu waspada dimenit-menit akhir.

Menurut pengalaman saya. Menit-menit akhir menjelang adzan maghrib saat berpuasa termasuk kepada waktu yang rawan gitu ya jika tidak disiasati dengan baik. Maksudnya begini. Saya dulu pernah gitu ya dimenit-menit akhir berpuasa, saya merasakan puasa saya nggak perfect walaupun saya sukses nahan nggak makan dan minum sampai adzan maghrib, saya merasakan seperti gagalnya Italia meraih gelar juara euro 2000 padahal sempat unggul terlebih dahulu sampai menit-menit akhir pertandingan.

Alasannya ini: menjelang menit-menit akhir berbuka puasa saya sempat emosi gitu ya ketika adik saya tiba-tiba merubah chanel tivi padahal saya sedang nonton acara itu. Oh jangan salah. Hal sepele kayak gitu aja, apabila sedang lapar, bisa bikin jadi masalah besar, salah satunya bisa bikin jadi nggak bisa menahan amarah.

Alasannya ini: menjelang menit-menit akhir berbuka puasa, sekitar lima belas menitan lagi, pernah saya disuruh oleh ibu saya untuk memberikan uang ke sebut saja Mak Enok namanya ya, karena tadi saat beli kolak ke Mak Enok uangnya nggak ada kembalian.

"Kasih dulu ini ke Mak Enok," suruh ibu saya memberikan uang yang pas untuk membeli kolak.

Karena lapar gitu ya, sehingga jadi males gitu deh, saya pun jawab gini. "Mak Enok itu di mana Ma?"

Itu saya bohong tuh ya, masa iya saya nggak tau sama Mak Enok, saya tau dong ya, tapi karena males disuruh ibu saya, sehingga saya jadi berbohong. Dan bohong saya ketahuan dong ya sama ibu saya, soalnya ibu saya tau kalau saya tau sama Mak Enok. Sehingga saya pun pada akhirnya pergi juga ke tempatnya Mak Enok, padahal tadi saya sempat berbohong, padahal saya sedang berpuasa. Ini mengerti kan dong.

Nah, maka dari itu di sini saya tertarik untuk berbagi mengenai Tips Berpuasa Dimenit-menit Akhir Menjelang Adzan Maghrib. Ini dia cekidot:

1. Mesti tetep inget kalau perjuangan puasa belum berakhir kalau belum adzan maghrib, walaupun itu dimenit-menit terakhir

Jika sudah timbul akan kesadaran tersebut, maka disinyalir, puasa kita dimenit-menit akhir, akan tetap mampu kita kontrol dengan baik, kita tidak akan kehilangan konsentrasi, kita akan tetep fokus pada puasa kita, sehingga nanti apabila muncul situasi di mana sedang nonton tivi terus chanel tivi dirubah oleh orang lain maka kita akan tetep bisa menahan emosi kita sehingga kita nggak marah-marah.

Apabila kita disuruh ibu kita pergi ke warung dimenit-menit akhir menjelang adzan maghrib misalkan, maka kita akan tetep fokus kalau kita sedang berpuasa, sehingga tidak bikin kita jadi berbohong dengan pura-pura nggak tau jalan menuju ke warung, malahan kita akan jadi inget kalau tolong menolong di dalam kebaikan di bulan puasa bisa jadi pahalanya jadi berlipat-lipat, wallahualam, sehingga bikin kita semangat untuk menjalankan perintah orang tua yang menyuruh kita untuk pergi ke warung itu. Iya kan?

So, poin ini bisa ketangkep kan ya maksudnya. Kalau belum ketangkep maksudnya, coba kamu baca ulang sebanyak lima kali, terus renungkan, wkwkwk.

2. Boleh mengisi waktu dimenit-menit akhir menjelang adzan maghrib dengan menekuni hobi?

Oh tentu saja boleh dong ya. Asalkan mesti inget, kalau kita sedang berpuasa, sehingga apabila entar kamu diganggu orang saat sedang menekuni hobi kamu tersebut, kamu nggak boleh marah dan juga berbohong.

Contoh kasus:

Misalkan lima belas menit menjelang adzan maghrib saya sedang menekuni salah satu hobi saya, yaitu menggosok batu akik kesayangan. Nah, kegiatan menggosok batu akik ini mungkin bagi gemstone gitu ya, akan memunculkan keasyikan tersendiri, paling enggak begitulah yang saya rasakan. Sehingga apabila diganggu-ganggu maka bisa jadi entar saya jadi emosi gitu deh.

"Tolong beliin dulu gula merah ke warung," suruh ibu saya, padahal saya sedang menekuni hobi saya, saya sedang menggosok batu pirus kesayangan.

Nah, boleh menekuni hobi asal kudu inget kalau kita sedang berpuasa, dan karena yang nyuruh adalah orang tua, dan perintah tersebut bukanlah keburukan, maka suka tidak suka, saya kudu ikhlas melepas dulu hobi saya untuk mengikuti dulu instruksi ibu saya itu. Gitu.

Dan kasus lainnya. Dan kasus lainnya.

3. Mendingan kamu isi aja sendiri untuk poin tiga ini, biar seru gitu deh

Sip ya.

Nah, itulah mungkin ya mengenai Tips Berpuasa Dimenit-menit Akhir Menjelang Adzan Maghrib. Barangkali konten ini terkesan mengada-ngada, dan memang mengada-ngada gitu ya, oleh karena itu saya mohon maaf aja deh atas segala kekurangan dalam konten ini. Terima kasih atas perhatiannya. "Bulan puasa telah datang, udah dong jangan bimbang-bimbang."

Saranghaeyo.. Gomawoyo.. :D

Insert foto: kejadian di Final Euro 2000.. :D

Comments
30 Comments

30 komentar

Jadi pada intinya harus berjuang samapi akhir ya kang ? Kenapa judulnya gak di ubah jadi perjuangan menjelang adzan bagaikan Italy vs Francis :) hihi

Bener tuh kang di akhir itu selalu saja ada hal yang membuat puasa kita tidak perfect ya seperti emosi karena hal sepela kaya lagi seru nonton tv malah di pindah chanel :)

Untuk nomor 3 saya akan nambahin nih masa menit-menit akhir menjelang adzan itu mending main Ps sama si messi tuh kang, mumpung udah bangun :D hhaa

Itali nasibnya sama kayak munchen dong pas lawan
mu
Si abang ini laen kali jgn boong bang

Itu asem banget Italia. Sama kayak AC Milan di final Liga Champion 2003 (kalo ga salah) lawan Liverpool. Unggul 3-0, bisa kebapalap 3-3. Akhirnya kalah lagi. Huuu, sedih lah. :(

Itu kocak amat aedknya bisa menggoyahkan iman kakaknya. Hahaha, cuma karena remot TV bisa mengurangi pahala.

Mau ngisi nomor 3: nontonin video Smackdown.

perjuangan menjelang adzan bagaikan Italy vs Francis gak nyambung kelleees..?

memang menahan diri saat menit- menit terakhir rasanya agak gimana gitu...maunya langsung megang gelas yang berisi es cendol mas...ha..ha,,,

kalau saya lebis suka posting mas,,,

Kang Diar, batu akik nya punya berapa biji..

Tahun 1998-2000 Francis emang lagi keren-kerennya sih...

Wadaw masih gosok batu akik kang, kalau punya saya mah sudah kemana mah, sudah hilang kang tapi kalau kalungnya nya masih ada.

Itu yang sulit kang, menjaga emosi di menit2 terakhir menjelang maghrig, kadang sulit dikendalikan...:)

Fokusku lebih ke italy vs prancis :( itu sumpah, greget sekaligus tragis sih buat itali :D

hahaha, kasian adiknya kang diar dulu sempat dimarahi gara gara ganti chanel tv nya, emang kalo lagi puasa emang betul kang amarah nya susajh terkontrol kadang kang ya :D

Yapp... Kadang2 hal2 kecil bikin sesuatu nggak perfect, jadi harus kudu di Jaga sampai menit-menit akhir sampai azdan isya ckck

Kalau aku lebih suka nonton televisi yang ada kultum atau ceramahnya. Biar daya imanku naik. Pengalaman atau pengetahuan tentang agama lebih luas. Walau yang mengisi ceramah tukang kawin dan suka minta honor tinggi.
Hebat daya ingat dunia bola begitu menancap dalam ingatan.

Menit-menit terakhir menjelang buka memang godaannya semakin berat.

@Kang Effendi: iya bener kan ya kanggg hehehehehe :D

@Mas Trik: kelles haha... kalo posting hati-hati aja hilang konsen, pijit publishnya jangan sampe kelupaan hehehehehe :D

Yup betul sob, kayak munchen mu, saya juga nonton tuh...

Siiiippppp :D

Iya Rob, kayak AC Milan Liverpool, nah kejadian Milan lebih asem kayaknya hehehehehe :D

Hehehehehe.. nonton smackdown ?? Dont try at home... :D

Haha iya pegang aja dulu es cendolnya mas haha

Dulu kesayangan punya empat, batu giok dikasih ke teman, batu lapis lazuli dijual ke temen, yang tersisa kini: batu pirus abdurozak ama batu bloodstone...

Iya betul, lg mantep2nya prancis, juara... :D

Saya suka batu akik kang, gemstone gitu deh, gemstone newbie, walau udah nggak musim, tapi tetep suka pake... batu pirus yang sering dipake... :D

Yup betul kang maman hehehehehe :D

Yup tragis feb, bener, hehehehe :D

Iya kang, nahan emosi kalo lagi laper susaaahhhh lah hehe :D

Hehehehehehe... Ciye ciye yang suka denger kultum witwiw...

Iya menancap di ingatan mas djangkaru hehehe :D

Ya betul mas Timurrrr... hehehe :D

Ahi hi hi saya juga masih newbie kang karena saya kan cuman ikut ikutan saja, dan jenis batu yang saya pakai juga saya tidak tahu karena buta banget kalau ilmu tentang batu akik.

Jangan lupa kang, menjaga emosi di hari2 terakhir Ramadan juga sangat penting, biasanya godaannya lbh berat 'kan?

Mantap sekali penganalogiannya mas diar kwkwk. Karena emang nahan esmosiii itu susaah. Seringnya nah gondok atau ga ngomongin orang haduh.

ditarik kesimpulan :
Hobi mas diar itu nonton bola, salah satunya euro 2016. :D
hobi mas diar itu gosok batu akik.

bagi dong batu akik nya mas, buat saya jual beli baju lebaran. :D mhuehehe


EmoticonEmoticon