Monday, June 20, 2016

Hati-hati Saat Ngabuburit Main PS di Bulan Puasa

Messi Main PS
Dulu, waktu banyak waktu luang di bulan puasa, bermain PS adalah salah satu ngabuburit bagi saya. Tujuannya tiada lain adalah biar bikin puasa jadi nggak kerasa laparnya gitu deh ya. Dan kalau main PS, saya suka main game bola ya, contohnya main winning atau main PES.

Dan kalau main PES, asyiknya main bareng sama teman, kalau main lawan komputer, terkadang komputer itu suka licik ya, komputer itu terkadang mainnya jago tapi terkadang juga bloon ya, masa iya udah one on one sama kiper tapi nggak gol. Sergio Aguero pernah bodoh dalam menendang ketika one on one sama kiper. Messi juga pernah. Ronaldo juga pernah. Gara-gara komputernya yang bloon. Tapi terkadang, komputer jago bukan main, kalau ada tendangan bebas, suka masuk gitu ya, walaupun dari jarak jauh.

Nah, jika dibanding main lawan komputer, maka mendingan saya main bareng teman. Kalau main bareng teman, kalau misalkan teman main saya itu mendapatkan kesempatan tendangan bebas, nah jarang masuk tuh ya, tendangannya suka melebar, atau walaupun tendangannya tepat ke gawang namun mudah ditangkap oleh kiper, sehingga nggak bikin bete gitu deh.

Okey. Sekarang saya mau cerita nih ya mengenai pengalaman saya bermain PS bareng teman di bulan puasa. Waktu saya masih anak sekolahan. Dan waktu itu saya biasa main PS di Rental PS ya soalnya saat itu saya belum punya PS atau belum punya komputer yang canggih yang mana di komputer tersebut bisa main PES. Dan perkenalkan ini teman main saya saat main PS: sebut saja namanya Messi dan Ronaldo. O tentu dong itu nama samaran, nama samarannya kayak gitu, O biar lucu dong ya.

Saat saya nyamper Ronaldo ke rumahnya untuk bermain PS di Rental PS di sore hari, kata ibunya, Ronaldo sedang tidur. Waduh, itu Ronaldo kayaknya lemas gara-gara sedang berpuasa, dan biar nggak kerasa puasanya doi memutuskan untuk mendingan bobo aja, biar entar tiba-tiba udah adzan maghrib. Dan saya curiga, pada saat itu Ronaldo sedang nggak punya duit buat patungan bayar main PS. Dengan terpaksa, saya pun kemudian nyamper Messi di rumahnya.

Belum juga ketuk pintu saya sudah disambut oleh Messi, soalnya doi sedang berada di teras rumah. "Halo Bro.. Main PS yu ah," malah Messi yang duluan ngajakin saya. Alhasil, saya dan Messi pun kemudian pergi ke rental PS dekat-dekat rumah untuk bermain PS.

Terpaksa main PS bareng Messi soalnya doi kalau main PS itu suka ribut gitu ya, suka sambil ngomong-ngomong gitu deh, nggak bisa diam, bikin malu aja pokoknya. Tapi karena Ronaldo sedang tidur saat itu, sehingga terpaksa deh ya saya ngajakin Messi. Biasanya, Messi jarang diajak-ajak lo ya, soalnya selain suka ribut mainnya, ia pun jago gitu ya mainnya, jago ngocek bolanya sehingga suka bikin joy stick jadi rusak gitu ya soalnya kalau menggocek bola itu pake joy stick, neken joy sticknya suka kayak main Naruto ngeluarin ajain. Serius. Nyerekcek gitu ya. Dan kalau beres mainnya, doi patungannya suka kurang gitu ya, sehingga saya mesti nombokin.

Tapi kalau kamu lihat mukanya yang polos, kamu nggak bakalan nyangka deh, kalau Messi teman saya main PS itu suka ngerusak joy stick. Malahan kamu pun nggak bakalan nyangka kalau doi main PES-nya suka ribut, soalnya emang doi tipe orang pendiam ya, anehnya saat main PES barulah ketahuan kalau doi bisa cerewet juga. Intinya tipe orang pemalu, tapi pas main PES, suka malu-maluin yang ngajak pokoknya.

"Prott ada yang kosong?" Tanya saya pada yang punya Rental PS.

"Masih penuh," jawab Japrot.

Setelah menunggu selama lima puluh menitan gitu ya, nunggunya sambil duduk di lantai sehingga bikin kesemutan gitu deh, akhirnya saya dan Messi bisa main juga, tiba giliran saya dan Messi bermain PS. "Sejam Prott," seru saya, tampak Messi sumringah karena sebentar lagi mau main PS dan doi sudah pegang joy stick erat-erat.

Seingat saya, tim jagoan Messi saat itu adalah AC Milan ya, di mana Shevchenko masih main di sana. Sementara saya, tim jagoan saya saat itu adalah Juventus ya, karena saya ngefans sama Del Piero. Saya dan Messi bermain Winning. Dan Winning pada saat itu mengandalkan body dan speed. Dan jagoan Messi, yaitu Shevchenko punya speed yang cepat gitu ya, sekali aja lolos dari umpan terobosan, maka suka nggak ke kejar sama bek.

"Shevaaaa again.." Seru Messi, ribut, saat Shevchenko berhasil meloloskan diri dari bek Juventus, untungnya Messi terburu-buru dalam menendang sehingga bola yang ditendang Shevchenko berhasil ditangkep Buffon. "Waduh.. Kipernya jago tuh," lanjut Messi, padahal doi aja yang bodoh, masa masih jauh ditendang, ya bakalan mudah ketangkep sama kiper dong ya walaupun misalkan kiper itu bukan Buffon, sama Mang Cece juga bakalan ketangkep kalau bola kayak gitu mah, Mang Cece adalah kiper legendaris klub desa kami hehe.

"Weis curang nih.." Seru Messi, saat saya menjegal laju pergerakan Shevchenko, namun dengan slading tackle yang bersih, hanya saja gerakan bek saya sambil menjatuhkan diri, tapi yang kena adalah bola walaupun di situ tampak Shevchenko terjatuh, dan keputusan wasit tepat ya, itu bukan pelanggaran, bek saya nggak mendapatkan kartu kuning. Pertandingan terus berlanjut.

O tentu apa yang diomongkan oleh Messi barusan, adalah masuknya psy war gitu deh, biar saya mainnya nggak fokus, karena saya dituduh main curang. Ah, nyebelin deh pokoknya kelakuan Messi barusan. Padahal saya kan tadi nggak main curang, bodi kontak di dalam permainan sepakbola adalah hal yang wajar, tenang aja, toh kan ada wasit, sehingga nggak akan bikin permainan menjadi terkesan barbar. Iya kan?

"Gimana nih dari tadi digempur terus Juventus nggak nyerang-nyerang?" Seru Messi berlagak, bikin saya jadi emosi, soalnya itu masuknya menyindir gitu ya, ah tapi bagaimanapun juga saya mesti sabar, soalnya kan saya sedang berpuasa. Kalau nggak bisa menahan amarah, tentunya puasa saya entar bakalan batal.

"Rui Costa umpan terobosan.. Yap, disambut oleh Shevchenko.. Shevaa again.. Sheva ayo lari lari lari.." Seru Messi saat doi sedang menyerang. "..Dan Gooolllllllllllll". Messi girang bukan main sampai-sampai nyaris menjatuhkan joy stick yang sedang dipegangnya.

Dan berkat gol tersebut entah kenapa tiba-tiba perut saya yang sedang puasa, mendadak kerubuk-kerubuk begitu dahsyatnya. Waduh. Tadinya berniat kepingin biar puasa nggak kerasa, eh gara-gara kalah main PS, jadi bikin puasa oh demikian kerasa lapernya.

Nah, udah ketangkep kan ya, jadi hati-hati di sini adalah ini jelasnya begini, Hati-hati Saat Ngabuburit Main PS di Bulan Puasa: sebab kalau kalah bisa bikin perut kerubuk-kerubuk laper gitu deh. Gitu. Sip ya. Terima kasih atas perhatiannya. "Bulan puasa telah datang, udah dong jangan bimbang-bimbang."

Saranghaeyo.. Gomawoyo.. :D

Comments
9 Comments

9 komentar

Wahh sayang ya si Ronaldo tidur mulu, Coba kalau bangun bisa tambah rame lagi tuh kang main nya bertiga di CUP. kenapa dulu mainnya juventus kang gak AS ROMA yang ada Totti mu itu :D hhaa

Ohh jadi gtu ya kang bukannya bikin gak kerasa lapar malah kerasa lapar banget. apalagi kalau sambil teriak-teriak pasti haus deh kang :D Kira-kira waktu itu maennya pukul berapa kang ? kalau maennya cuma 1 jam gak bakal nyampe maghrib dong ya.

kalau saya mas lebih suka jalan jalan ke sawah lihat gunung ...sambil cari gambar buat posting

Maen PS sambil makan gorengan itu baru batal ..

Dulu juga saya ngabuburit main PS seharian, nggak terasa, tau2 udah Maghrib aje. Tapi sekarang udah stop main PS.

Perut kerubuk2 karena stress kali kalah, makanya jadi gitu kang, hehehe... Maen PS nya sambil makan cilok atawa cilor kang, pasti nggak kerubuk2 lagi

si messi main ps nya malu-maluin ya kang, dan bikin emosi juga tuh, padahal ajakin temen aja satu orang lagi tuh buat gangguin messi saat main biar menang.hhehe

wah wah ceritanya itu lo yang keren, bukan masalah ngabuburit make maen PS.. lah ini ronaldo bulan puasa malah molor terus gitu ya, ya gitu deh

Yah si Ronaldo nya tidur... Gak resep ah..

Ngomong-ngomong, PS itu apa?

Dari pada ngabuburit main ps nanti kalah, lebih baik ngabuburit utak-atik blog Mas

Kalau saya mah kang biasanya lebih berdiam diri dirumah atau dimesjid kang.


EmoticonEmoticon