Thursday, May 19, 2016

Hati-hati Cabut Gigi Sendiri

Samar-samar saya masih ingat, kalau dulu waktu saya masih kecil, entah SD entah TK, saya suka cabut gigi sendiri lo ya. Dulu saya dikenal sebagai bocah kecil yang nakal lo ya, yang aktif gitu deh. Kalau misalkan saya kalah ngadu kelereng, maka saya suka ajak ribut yang ngalahin saya itu. "Hey kamu jangan licik dong kalo main kelereng.. Masa menang terus dari tadi."

Nah, karena kenakalan itulah juga, kalau misalkan gigi saya ada yang goyah sedikit, suka saya coba cabut sendiri, digoyang-goyang sendiri, kalau nggak sukses saya cabut hari itu maka suka saya coba cabut lagi di keesokan harinya. Seingat saya, lumayan sakit lo ya, saat cabut gigi sendiri itu. Tapi meradangnya nggak seperti saat gigi keropos. Entahlah, udah lama banget kejadiannya sehingga wajar kalau saya rada-rada lupa.

Saya masih ingat, kalau saya sukses cabut gigi yang goyahnya gigi atas, maka gigi atas itu suka saya buang ke tanah. Sementara kalau yang dicabut itu adalah gigi bawah maka suka saya buang ke atas genting. Demikian ada maksudnya lo ya. Supaya entar posisi tumbuhnya lagi itu nggak kebalik. Entahlah. Saya lupa lagi mendapatkan mitos kayak gitu dari mana. Maklum, peristiwa yang sudah lama banget, dan juga karena saat ini, saat saya sedang menuliskan ini, saya sedang sedikit flu ya, sehingga jadi males berpikir jauh.

Dulu, kata ibu saya, gigi saya rapi lo ya, bagus deh. Nah, karena waktu kecil, sering coba cabut gigi sendiri, sehingga gigi yang tadinya berjajar rapi dikala besar gigi saya jadi nggak rapi, jadi jelek gitu deh ya. Jadi kayak drakula lo ya. Gigi atas yang nggak rapi. Jadi kayak punya gigi gingsul dua. Jadi kalau nyengir kuda, saya bakalan kayak drakula.

Seingat saya, waktu SMP, saya nggak terlalu memperhatikan gigi saya yang nggak rapi itu, atau nggak dibawa minder gitu ya, soalnya saat SMP, boleh percaya boleh enggak, saya ada yang naksir lo ya. Saat saya kelas satu, ada ya teteh-teteh yang naksir saya lo ya, jadi teteh-teteh itu anak kelas dua. Nah, kalau saat ulangan umum atau ujian, biasanya, teman sebangkunya itu beda kelas. Misalkan saya kelas satu, jadi teman sebangku saya saat ujian adalah kakak kelas saya anak kelas dua atau anak kelas tiga. Nah, yang naksir itu, teteh-teteh yang sebangku sama saya waktu ujian. Saat saya kelas tiga, yang naksir, cewek anak kelas satu. Surat cintaku yang pertama adalah saat masih SMP, ya dari cewek anak kelas satu itu. Mungkin bukan karena gigi saya yang nggak rapi, melainkan karena gaya rambut saya yang rapi yang kayak Leonardo Di Caprio di film Titanic. Percaya deh. Rambut depan saya udah menipis itu waktu saya udah lulus kuliah, setahun udah lulus kuliah kalau saya nggak lupa mengingat, jadi dulu rambut depan saya masih bisa menebarkan pesona wkwkwk.

Nah, saat SMA, baru saya merasa minder dengan gigi saya yang nggak rapi, karena saat itu saya naksir cewek yang kalau tersenyum itu giginya rapi lo ya. Tapi keminderan saya itu nggak bertahan lama, soalnya, sebagaimana dulu di SMP, boleh percaya boleh enggak, saya pun ada yang naksir lo ya saat di SMA. Jadi patokannya, karena ada yang naksir, sehingga, walaupun punya gigi yang nggak rapi, tapi saya tetep pede gitu deh. Dan saya nggak kepikiran untuk pake behel ya, nggak punya duitnya kali ya, atau karena takut makan entar jadi repot.

Nah, tapi, bukan berarti saya nggak ngiri sama mereka yang punya gigi berderet rapi, ngiri dong, karena mereka bakalan punya peluang untuk jadi model iklan pasta gigi, sementara saya kayaknya nggak akan bisa deh jadi bintang iklan pasta gigi karena gigi saya yang nggak rapi. Siapa yang nggak kepingin kan ya, cuman modal senyum doang, tapi bisa ngasilin duit. Iya kan?

Nah, maka dari itu, di sini, saya ingin memberikan saran gitu ya, hati-hati cabut gigi sendiri, gitu aja deh. Sip ya. Mohon maaf apabila tutur katanya nggak tersusun rapi setidak rapi gigi saya, soalnya ini saya sedang rada-rada nggak enak badan ya, kemarin tenggorokan saya seperti kering, dan sekarang rada-rada flu ya dan juga rada-rada batuk, tapi saya kepingin posting gitu ya di my blog ini. Gitu. Jaga kesehatan aja deh.

Saranghaeyo.. Gomawoyo.. :D

Insert foto: nah, orang itu, kalau nyengir kuda bakalan kayak drakula.. Oh seraaammm... :D

Comments
16 Comments

16 komentar

wah sama kayak saya kang berarti kuta seumuran atuh xixixi memang jaman dulu kalau cabut gigi sendiri aja... namanya juga dulu kan saya dikampung gak ada dokter gigi... bapak saya aja kalau sakit gigi tidak kedokter tapi ke dukun kang xixiixii

haha licik itu yang selalu menang ngadu kelereng ya kang :D
btw kang diar orang mana qo pemahaman tentang gigi nya sama kaya saya kata orang tua kalau gigi copot yang bawah harus di buang ke genting, kalo copot yang atas harus di buang ke tanah :D ga tau mitos atau fakta yang penting saya nurut sama orangtua :)
btw kalau jaman sekarang mungkin tidak ada lagi yang suka cabut gigi sendiri karena jaman sekarang gigi ya sudah pada pakai behel :D

Hehehehehehehe... :D

Iya kangggg... :D

Saya lahir dan besar di Sumedang Kanggg, Jawa Barat... Hehehehehehehehe... :D

Berarti mitos buang gigi telah menyebar sukses ya, xixixi... Saya mah kalo copot, yaudah atuh dibuang kemana aja, hehehe. Nekat ya, nyabut gigi sendiri...

wah, ternyata si abang waktu kecil "mreman" juga yah? hahaha...

kok sama bang kayak saya pas giginya tanggal? kalau bagian bawah dibuang ke genting.. pas bagian bawah disuruh ditaruh di tanah... dalam2 bang... ya "dimakamkan" gitu giginya... hahaha...

Itu gara2 naksir yah bang sehingga giginya dirapiin? wuihhhh.... mahal yah bang? soalnya denger2 kalau ngerapiin gigi harganya jutaan perak... hmmmmm....

wah, kok bisa seperti demam itu bang? gara2 cabut gigi? waduh...
makasih bang inponya.... buat pengalaman ini :)

Mungkin karena sama-sama orang jawa barat maka mitos tentang copot gigi bagian bawah harus di lempar ke atas genting itu sama :D

Males mikir jauh tapi bisa bikin pos, emang bikin pos gx mikir Kang ? :)
Mitos eta masih dipake teu nya kang, soalnya ayeuna mah jarang oge ningal anak kecil nyabut gigi sendiri mah, ayeuna mah arogoan kelihatannya teh. :)

hahaha, emang siapa yang naksir bang? yakin manusia atau apa ya? hehehe... makasih kang, saya baru punya anak, akan saya terapakan ke anak saya kelak

Curiga Kang Effendi orang Tasik.... :D

Haha iya nekad mas hendra hehehehe :D

Saya nggak ngerapihin gigi saya mas... Entar aja kalo udah jadi artis hahahahahahahahahahahaha :D

Ya jadi mikirnya yang ringan-ringan aja Kang Awen,,, nggak banyak ngarangnya gitu,,, kalo ngarang cerita itu lebih susah lo ya hehehehehehehehehehehehe :D

Muhun arogoan budak ayna mah hahahaha :D

Alhamdulillah... :D

Iya maksud tulisan ini kayak-kayak gitu kang, buat diterapkan untuk anak-anak, jadi ayahnya nasehatin anaknya supaya berhati-hati kalo cabut gigi sendiri, diungger-unggernya hati-hati, kalo pas dicabut pas sedang menjorok ke dalam jadi anter kemungkinan tumbuhnya itu akarnya yang menjorok itu sehingga nanti giginya nggak rapi...

Hehehehehehehehehehehehehehe :D

takut aku klo ngomongin masalah gigi, apalagi cabut sendiri, ampun dech

masih untung dicabut gigi sendiri jadi lagi gigi yang baru,
kalau teman saya dicabut gigi oleg pemeriksa gigi malah ompong sampai sekarang,,:'(


EmoticonEmoticon