Saturday, April 23, 2016

Pupus Bagai di Drama Korea

Pupus Bagai di Drama Korea
Ini saya sedang mendengarkan lagu Pupus - Dewa 19. Mengkhayati lagu ini. Lama kelamaan saya kemudian sadar kalau dulu saya pernah bikin terluka seorang cewek di SMA dulu. Boleh percaya boleh enggak nih ya. Mau tauk ceritanya nggak? Kalau nggak mau tauk juga saya akan tetep cerita nih ya di sini di my blog ini. Saya akan bikin jadi bagai di Drama Korea, soalnya, ceritanya nggak sepenuhnya kebenaran. Nama cowoknya sebut saja Kang Diar. Dan nama ceweknya sebut saja Bae Suzy.

Pura-puranya cerita ini dimulai di sebuah SMA di Seoul. Di sekolahan itu ada cowok ganteng tapi rajin baca buku dan jago main bola, ia baru saja ditinggal pergi kekasihnya, karena kekasihnya itu mesti pindah sekolahan ke Pulau Jeju saat mereka mau naik ke kelas 3. Ayah kekasihnya itu mesti pindah kantor ke Pulau Jeju, sehingga ayah kekasihnya itu memboyong serta keluarganya termasuk kekasihnya cowok itu. Cowok itu bernama Kang Diar.

"Kenapa kamu Bro?.." Tanya salah satu teman sekelas Kang Diar. "..Akhir-akhir ini murung terus.. Apa kamu belum bisa merelakan kepergian Hye Kyo?"

"Aneh aja Bro.. Di sekolahan ini nggak ada Hye Kyo.. Bagai taman tanpa bunga.. Bagai perpustakaan tanpa buku komedi.."

Dalam situasi hati yang hampa karena sudah kehilangan kekasihnya itu. Muncullah siswi baru anak kelas 1. Siswi yang cantik karena populer diomongkan oleh cowok-cowok di sekolahan karena kecantikannya. Siswi yang banyak ditaksir oleh kakak-kakak kelas baik yang masih jomblo maupun yang sudah punya pacar, paling tidak oleh kakak-kakak kelas teman sekelas Kang Diar. Cewek cantik yang masih anak kelas 1 itu sebut saja namanya Bae Suzy.

Bae Suzy melihat kali pertama Kang Diar pada saat ia dan Kang Diar seangkot saat menuju ke sekolahan. Saat sama-sama turun di depan sekolahan. Uang ongkos kembalian Bae Suzy nggak ada kembalian.

"Ini aja dua Bang," seru Kang Diar ngongkosin Bae Suzy, karena saat itu kebetulan uang Kang Diar pas untuk ongkos berdua. Disampaikan oleh Kang Diar secara dingin tuh ya, baik itu pada Abang Supir Angkot maupun pada Bae Suzy, jadi tanpa melihat wajah Bae Suzy yang cantik.

Terus Kang Diar bagai tanpa ekspresi bersiap untuk nyebrang.

Kedinginan Kang Diar itu jadi bikin Bae Suzy susah untuk bilang terima kasih. Bae Suzy hanya bisa memperhatikan Kang Diar dengan agak berjarak. Saat memandangi Kang Diar yang mau nyebrang, batin Bae Suzy berkata begini. "Gila tuh cowok.. Cool banget ya.. Dingin.. Kayak Rangga Ada Apa dengan Cinta?"

Bae Suzy membiarkan Kang Diar untuk nyebrang duluan. Setelah Kang Diar sukses nyebrang, barulah kemudian Bae Suzy pun nyebrang. Mereka berdua tampak sudah sama-sama masuk ke pintu gerbang sekolahan.

Dari kejadian itu, Bae Suzy bagai terus dilanda penasaran. Siapa sebenarnya sosok Kang Diar yang bagai Rangga di Film Indonesia Ada Apa dengan Cinta? itu.

Bae Suzy merasa heran karena perlakuan dingin Kang Diar saat melihatnya. Kang Diar nggak seperti kebanyakan cowok tatkala memandangnya, Kang Diar itu cool, nggak terus suit-suit goda-goda.

Kemudian Bae Suzy tauk kalau ternyata Kang Diar adalah kakak kelasnya. Kakak kelas yang kalau istirahat, sukanya itu pergi ke perpustakaan. Adapun kedapatan ada di kantin, pasti doi sedang minum es cincau, kalau lapar pasti bakalan beli mie ayam di dekat pintu gerbang sekolahan. Lama kelamaan Bae Suzy menaruh rasa cinta sama Kang Diar.

Bagi cewek cantik seperti dirinya, tentulah belum pernah punya pengalaman untuk nembak duluan sama cowok. Hingga rasa kagum yang perlahan tumbuh di hatinya pada Kang Diar itu, jadi bikin menyiksa batinnya. Di kamarnya, Bae Suzy selalu kebayang wajah Kang Diar. Suka kebayang bagaimana coolnya Kang Diar dipertemuan pertama waktu mau nyebrang sesudah ngongkosin. Suka kebayang aura rangga Ada Apa dengan Cinta? saat Kang Diar sedang membaca buku Si Kancil yang Cerdas di perpustakaan sekolah. Suka kebayang dan lain-lain dan lain-lain. Pokoknya bila sudah kebayang Kang Diar maka hati Bae Suzy suka terus dug dug seurrr terus peluk guling deh terkadang suka terus cium-cium itu guling.

Sudah pernah Bae Suzy coba untuk bikin goyah Kang Diar biar Kang Diar nggak terus dingin kepadanya. Saat di perpustakaan, ia pernah coba untuk sengaja menjatuhkan buku di hadapan Kang Diar, eh yang terjadi adalah Kang Diar tetap cool baca buku alih-alih ngambilin buku yang terjatuh. Seandainya cowok yang dijatuhin buku kayak gitu adalah cowok-cowok lain, tentunya cowok-cowok lain itu bakalan serta merta ngambilin itu buku terus sumringah karena sudah dibikin dijatuhin buku oleh Bae Suzy, cowok-cowok yang lain sudah pasti bakalan bangga oleh karena hal yang kayak gitu-gitu.

Pernah juga coba dengan pura-pura menyenggol Kang Diar sehingga bikin Bae Suzy jadi bertubrukan dengan Kang Diar di dekat kantin sekolah. Eh, alih-alih Kang Diar turut bantu ngangkat Bae Suzy dari terjatuh di tanah, Kang Diar malah cool bangun sendiri terus nyelonong pergi tanpa kata.

Hingga di suatu hari. Dengan hati jengkel Bae Suzy sengaja nyegat Kang Diar waktu Kang Diar mau masuk ke WC siswa.

"Tunggu sebentar!" cegat Bae Suzy.

"Ada apa?" Tanya Kang Diar cool, padahal sesungguhnya doi sedang kebelet pipis.

"Kenapa kakak sampai segitunya kepadaku?.. Kenapa kakak selalu acuhkan aku?.." Keresahan hati Bae Suzy bagai meledak. "..Ini surat buat kakak tolong dibaca," lanjut Bae Suzy sambil terus nyelonong pergi.

Untung Bae Suzy langsung pergi setelah sukses ngasih selembar kertas pada Kang Diar, soalnya kemudian Kang Diar ngompol di celana tuh ya. Dan isi kertas dari Bae Suzy itu adalah lirik lagu Pupus - Dewa 19:

Aku tak mengerti apa yang kurasa
Rindu yang tak pernah begitu hebatnya
Aku mencintaimu lebih dari yang kau tahu
Meski kau tak kan pernah tahu

Aku persembahkan hidupku untukmu
Telah kurelakan hatiku padamu
Namun kau masih bisu diam seribu bahasa
Dan hati kecilku bicara

Baru kusadari
Cintaku bertepuk sebelah tangan
Kau buat remuk seluruh hatiku

Semoga waktu akan mengilhami
Sisi hatimu yang beku
Semoga akan datang keajaiban
Hingga akhirnya kau pun mau

Aku mencintaimu
Lebih dari yang kau tahu
Meski kau tak kan pernah tahu


Sip ya. Itulah Pupus Bagai di Drama Korea. Itu lirik lagu Pupus - Dewa 19 kamu tauk nggak kalau saya nulisnya sambil sesekali pause winamp lo ya? Jadi bikin ribet juga tuh ya hehe.

Terima kasih udah mau nyimak dan semoga sukses selalu! :)

Insert foto: Bae Suzy yang asli, sementara dalam cerita di atas cuman pura-puranya aja buat lucu-lucuan.. :)

Comments
17 Comments

17 komentar

Wkwkwkwk kang diar ngompol diksih surat
Gimana kao bae suzy nembak kang diar langsung
Bisa2 ee di celana kang

Kalau lagu pupus saya gak begitu hapal, tapi secara umum saya sangat menyukai group musik Dewa, kebanggaan indonesia :)

Lanjutkan kang...

Suzy terlalu genit. Kenapa berharap sama cowok yang tidak punya kelamin. Ah, lebih baik naksir aku yang sudah jelas jelas punya jenggot.

kasian bener tuh kang diar nya ya kang... sampai ngompol dicelana.! bae suzy sih pake nyegat orang mau ke WC xi xi xi...

wkwkwkwk...harusnya ngomongnya diselipin dikit gitu pake bahasa kroya.... jangan2 logatnya medok...:D

Hmm sebenarnya sih saya terakhir ngompol dicelana itu waktu bayi, jadi sekarang dijamin aman dan tidak akan ngompol di celana lagi.

pasti bae suzy habis nyari lirik lagu dewa yang pupus di gugel ya kang diar terus ditulis tuh yaa atau ngga di print di warnet ya

Itu soalnya kebelet pipis sob,,, :)

Nah, iya kayak gitu kanggg... hehehe :)

Iya seharusnya kayak gitu ya... :)

Hahaha... Iya kayaknya kayak gitu Kang Hendri... Eh tapi, dulu zaman saya SMA main internetan belum populer Kang Hendri... Jadi curiga dicatet pake tangan sambil dengerin lagunya di kamar... hehehehehehehehehe :)

Iya karena kebelet kang, nggak tahan, wkwkwkwkw hehehehe :)

hahaha, memang kang diar itu ngompol terus dikasih kertas selembar isinya pupus ya kang :D hiks hiks


EmoticonEmoticon