Monday, April 18, 2016

Duh, Masuk Angin Jadi Bikin Menulis Konten Blog Jadi Pusing Juga

Masuk Angin Jadi Bikin Menulis Konten Blog Pusing Juga
Serius. Akhir-akhir ini saya sering dilanda masuk angin lo ya. Kalau nggak dilanda pegal dipundak, maka keseringannya adalah sakit di kepala. Kalau di kepala, biasanya sakit kepala sebelah, jika ujung kening bagai ditodong pistol, dan ujung pistol itu adalah pura-puranya telunjuk, nah jika telunjuk itu sedikit saja digoyang-goyang sehingga mijit-mijit ujung kening, maka selanjutnya saya terus Uo.. Uo.. Uo.. Betulkan ya kalau kayak gitu merupakan gejala dari masuk angin?

Sebagai blogger yang mau menulis konten di blog, tentulah itu masuk angin bikin kerjaan saya jadi bagai terhambat gitu deh ya. Menatap layar jadinya rada-rada pusing juga, apalagi terus mikir buat menulis konten di blog.

Untuk menjelaskan curhat saya mengenai masuk angin ini, biar saya nggak pusing-pusing mikirnya lama, mendingan saya coba sambungkan dengan konten berjudul ini aja deh ya: Cinta Gila Bagai di Film India Jadul. Saya pikir bakalan bisa nyambung nih ya.

Di situ diceritakan ada pemuda India bernama Arjun Diar yang berprofesi sebagai blogger yang mana blognya jadi publisher Google Adsense. Dan doi sukses ngajak kawin lari kekasihnya yang amat dicintainya atas nama cinta, sebut saja nama kekasihnya itu adalah Amisha Patel. Amisha Patel itu ceritanya adalah anak orang kaya. Arjun Diar dan Amisha Patel tinggal di sebuah gubuk, namanya Gubuk Cinta. Amisha Patel mau hidup di Gubuk Cinta bersama Arjun Diar, atas nama cinta.

Karena blog yang dikelola oleh Arjun Diar belum bisa menghasilkan uang, sehingga mau tidak mau ia mesti juga bekerja serabutan di dunia nyata. Bagai lagu Koes Ploes berjudul Pagi Sampai Sore: Pagi siang sampai sore bekerja mencari makan tak lelah-lelah kulakukan kewajiban. Sore pulang hampir petang menunggu nasib yang datang kuucap syukur padanya Tuhan penyayang. Begitulah kira-kira Arjun Diar, bagai lagu berjudul Pagi Sampai Sore yang salah satu liriknya kayak gitu.

Saat hari sudah sore, Amisha Patel menunggu cemas di Gubuk Cinta, Arjun Diar suaminya tercinta belum pulang-pulang, soalnya di luar hujan begitu deras. Saat hujan sudah mulai surut dan hari sudah mulai mau maghrib, datanglah Arjun Diar mengetuk pintu rumah.

Amisha Patel tampak demikian bungah saat Arjun Diar sudah pulang ke rumah dengan selamat, walau sekujur tubuh Arjun Diar agak basah-basah akibat kehujanan. Tidak lupa Amisha Patel bawakan handuk untuk Arjun Diar.

"Lumayan hari ini dapet dua puluh ribu sayang.." Seru Arjun Diar sambil mengaduk-ngaduk rambutnya yang udah agak-agak botak depannya. "..Tadi bantu gotong-gotong beras di tokonya Tuan Babu."

Amisha Patel tampak tersenyum. Melihat senyuman Amisha Patel bikin bungah Arjun Diar. Rasa lelah akibat bantu gotong-gotong beras di Tokonya Tuan Babu dari pagi sampai sore jadi hilang serta merta, dampak dari senyuman Amisha Patel barusan.

"Sayang sekarang udah bisa masak telor kan ya?"

Dengan tersipu malu kemudian Amisha Patel ngomong gini. "Udah aku sediain telornya.. Ayo kamu makan dulu sayang sanah."

"Okey.. Ini uang dua puluh ribu.. Kamu yang simpan aja." Terus Arjun Diar menuju dapur, mau makan.

Saat telor yang dimasakin istrinya keasinan, dengan lemah lembut, Arjun Diar panggil Amisha Patel. "Sayang coba deh kamu cicipin telor bikinan kamu ini."

"Kenapa emangnya?.. Keasinan ya?"

"Kok kamu tauk ini keasinan, kan belum dicicipin."

"Kan tadinya telornya dipotong jadi dua, nah yang Sayang makan itu kan sepotong, sepotong lagi tadi udah aku makan, dan rasanya asin hehe."

"Iya deh nggak apa-apa keasinan juga, yang penting kamu tersenyum bahagia."

Nah, terus, setelah dari pagi sampai sore kerja serabutan di dunia nyata. Di malam harinya, sebelum bobo berdua bersama Amisha Patel, Arjun Diar terus ngeblog. Nah, pada saat mau menulis konten buat blog, Arjun Diar merasa agak kurang enak badan. "Waduh kayaknya kena masuk angin nih.. Kepala terasa berat."

Saat Arjun Diar mengeluarkan bunyi. "Uo.. Uo.." Kayak orang yang sedang hamil. Amisha Patel terus cemas. "Kenapa Sayang?"

"Kayaknya aku masuk angin nih.. Kamu bisa kerokin aku nggak?"

"GIMANA CARANYA?"

Sip ya. Itu hanya sekedar curhat aja, selain cerita mengenai masuk angin, yang lainnya cuman boongan tuh ya hehe.

Terima kasih udah mau nyimak dan semoga sukses selalu! :)

Insert foto: gambar di konten Cinta Gila Bagai di Film India Jadul, kalau kamu belum membacanya, alangkah bagusnya kamu baca juga itu, biar nyambung.. :)

Comments
16 Comments

16 komentar

Kalo orang kreatif mah bisa aja yah.., walau cuma masuk angin, bisa jadi bahan cerita yang mengharukan, uhuuyy... lanjutkan Kang Diar :)

Hehehehehe... Iya Kang, makasih hehe :) Fighting! Semangat! :)

super sekali berawal dr masuk angin jadi sebuah cerita

tetap semangat dan selalu tersenyum kang diar, ini kelanjutan artikel kemarin ya kang tentang seperti flm india jadul :D

jian wong kreatip tu ya kayak gini, kalau saya masuk angin pasti kerokan.. ini malah buat artikel sebagus ini... hehehe

Kasihan juga lihat Arjun Diar...Demi membahagiakan Amisha Patel..kerja serabutan, pulangnya kehujanan dan sampai rumah masih harus ngeblog agar blog bisa cepat menghasilkan uang..

Karena kecapekan dan di tambah banyak begadang mungkin ya..makanya Arjun Diar masuk angin..hehe

wah..... ternyata masuk angin malah justru jadi postingan yang bagus ini bang!
plok plok plok...
bisa ajah si abang :)

Kebanyakan begadang dan keluar malem kali jadi gampang masuk angin mas Diar, coba kerokin tuh badannya biasanya suka manjur hehehe.

Untung cuma masuk angin ya kang coba kalo masuk yang lain bisa berbahaya kang :D Kang diar masuk angin minum bejo bintang 7 :)

Blogku juga belum bisa menghasilkan uang sehingga aku harus jadi tukang ojek biar senantiasa kebeli pulsa internetnya.

Keren euy... Benar-benar kreatif, apa saja bisa dijadikan cerita menarik.

minum antangin vit mas biar makin cihuy nulisnya :D

Amisha patel dan arjun diar...ahahhaha bisa e ni mas nama tokoh kali ini
Gimana kabar song hye kyo?

Hmm kang diar ini memang okay deh kalau saya sedang sehat aja malas membuat artikel, ahi hi hi tapi itu sih hanya kadang kadang.

Hehehehehe... Terima kasih teman-teman atas komentar dan kunjungannya... Siiiippppp... :)

Tapi saran saya mas Diar.., tidak usah pusing mikirin content mas, tulis apa saja yang penting faedah. Kayak gini kan bermanfaat juga dibaca:) salam kenal mas Diar.


EmoticonEmoticon