Thursday, April 28, 2016

Bagaikan Kerikil di Dalam Sepatu Bagai di Drama Turki

Bagaikan Kerikil di Dalam Sepatu Bagai di Drama Turki
Ini saya sedang mendengarkan lagu Kekasih Gelap - Leo Waldy. Lagu dangdut yang sendu nih ya tapi bisa bikin joged-joged yang denger, ini buktinya saya sambil duduk menghadap komputer bikin pinggul saya goyang-goyang sehingga bikin saya kayak orang yang sedang ambeyen, sesekali bisa bikin dipaha saya seolah-olah terselip tam-tam. "Jangan engkau berjanji cinta ini milikmu ternyata ternyata ternyata.. dirimu milik orang lain."

Mendengarkan lagu ini yang begitu syahdu dinyanyikan, saya jadi teringat akan kisah teman kuliah saya dulu. Kalau teman kuliah saya dulu pergi ke tempat karaoke, maka cocok nih ya menyanyikan lagu ini, soalnya punya persamaan nasib dengan lirik lagu ini. Mau tauk ceritanya nggak? Yuk, marilah saya bikin kisah cinta teman saya itu jadi bagaikan di Drama Turki. Dan nanti yang menjadi tokoh-tokohnya adalah cuman pura-puranya aja buat lucu-lucuan. Sebagaimana dulu, teman saya itu pernah curhat sama saya. Nama cowoknya sebut saja ini: Oyan Adun. Dan nama ceweknya sebut saja ini: Meryem Uzerli. Biar terdengar bagai di Drama Turki.

Saat Ospek, Oyan Adun naksir cewek sebut saja namanya Meryem Uzerli. Saat sedang Ospek, saat di depan ketua panitia sedang memberikan wejangan di aula, doi yang sedang duduk bersila bersama para peserta lainnya, doi sempatkan untuk usil dengan melemparkan kertas yang digulung-gulung terus dilemparkan tepat ke punggung Meryem Uzerli. Terus Meryem Uzerli celingak-celinguk kebingungan bagai batinnya berkata. "Ini siapa yang nimpuk aku nih ya."

Dan itu bikin happy Oyan Adun. Laku lampah Meryem Uzerli yang kebingungan bikin hati Oyan Adun tambah kesengsem.

Dan untung senior di depan nggak tauk mengenai kejadian itu sehingga Oyan Adun nggak kena hukuman.

Dari situlah kemudian Oyan Adun gencar melakukan PDKT sama Meryem Uzerli. Saat Meryem Uzerli kena hukuman dari senior karena datang terlambat, Oyan Adun hadir sebagai The Hero.

"Maaf Kang.." Kata Oyan Adun sama senior."..Meryem datang terlambat karena saya."

"Kalau gitu.. Kamu juga sama.. Silahkan push up seratus itungan."

"Siap laksanakan Kang!"

Sebagai cowok yang tidak cuman mengandalkan modal tampang doang, tentunya Oyan Adun perlu berupaya di dalam rangka menggoyahkan hati cewek incaran. Berjuang untuk melakukan tebar pesona gitu ya, biar Meryem Uzerli jadi terpesona, sehingga kelak bilang cinta doi bakalan nggak kena tolak.

Setelah beberapa manuver PDKT dilakukan saat sedang Ospek, serangan Oyan Adun nggak berhenti sampai di situ, sebab Oyan Adun merasa dirinya belum bisa menggoyahkan hati Meryem Uzerli, kalau bilang cintanya cepat-cepat maka takutnya nanti kena tolak. Sehingga saat di awal-awal masuk kuliah pun Oyan Adun tetap melakukan PDKT sama Meryem Uzerli. Syukurlah, kelihatannya, dari pantauannya selama ini, Meryem Uzerli tampaknya masih single.

Saat sedang ada kelas, saat sedang ada kuis, Oyan Adun melihat Meryem Uzerli kayaknya sedang kebingungan dengan soal ujian, sehingga bikin Oyan Adun inisiatif untuk ngasih jawaban miliknya. Sebagaimana dulu, waktu Ospek, goda Meryem dengan lempar kertas yang digulung-gulung, saat ini pun juga kayak gitu, bedanya isi kertas itu ada jawaban ujian milik Oyan Adun, tidak lupa di kertas itu Oyan Adun menuliskan ini: for you cantik.. Ttd. Oyan ganteng.

"Hey Oyan.. Tuh liat tuh, nilai ujianku dapet D.. Gara-gara jawaban yang dari kamu itu."

"Hehe.. Nggak apa-apa.. Jangan cemas.. Nanti kita berdua kan jadi bisa ujian kuis perbaikan bareng.. Iya kan? Iya Kan?"

Hingga di suatu hari, Oyan Adun merasa, rasanya, sudah dua bulanan melakukan PDKT sama Meryem Uzerli, sudah saatnya bagi dirinya untuk segera menyatakan cinta yang ia punya.

Dengan agak memaksa Oyan Adun menggiring Meryem Uzerli ke sebuah tempat di kampus itu, tempatnya itu di dekat tangga kampus.

"Percaya padaku Meryem.. Aku sangat mencintaimu.. Jika kamu tak percaya maka mendingan aku loncat saja dari tangga ini.. Bagi seorang pemain bola kebanggaan kampus, tentunya nanti aku bakalan cedera, dan itu bisa bikin aku jadi pensiun dini di cabang main bola.. Jadi, tolong terima cintaku."

"Baiklah Oyan.. Nggak usah segitunya kali.. Aku terima cinta kamu, karena aku pun cinta kamu."

"Jadi kita sekarang pacaran nih ya?"

Meryem Uzerli mengangguk pertanda iya.

Sungguh senangnya hati Oyan Adun saat malam minggu tiba, soalnya doi bukanlah cowok jomblo, doi sudah punya pacar kini yang namanya Meryem Uzerli.

"Gue mau ngapel dulu Bro.." Seru Oyan Adun pada teman kosannya yang bernama sebut saja Burak Diar. "..Makanya segera cari pacar dong Bro.. Biar nggak bengong terus di kosan.. Wkwkwk."

Setelah Oyan Adun menghilang bagai ditelan pagar kosan, Burak Diar ngomong gini. "Gebetan gue ada di situ tuh.." Sambil nunjuk kosan sebelah, kosannya sebut saja namanya Ceyda Duvenci.

Intinya setiap menjelang malam minggu, Oyan Adun senantiasa bersuka cita. Pergi ngapel ke rumahnya Meryem Uzerli. Di rumahnya Meryem Uzerli banyak hal yang suka doi lakuin sama pacarnya itu, dan itu, kata Oyan Adun dengan begitu soknya, bahwa hal-hal itu adalah rahasia dong.

Hingga di suatu malam minggu, ada yang beda dengan malam minggu-malam minggu sebelumnya. Saat Oyan Adun sudah sampai di rumahnya Meryem Uzerli. Yang bukain pintu bukan Meryem Uzerli, melainkan adiknya Meryem Uzerli yang masih anak SMP.

"Kak Meryem nggak ada di rumah," seru adiknya Meryem Uzerli.

Tentulah informasi tersebut bikin heran Oyan Adun. Kalau Meryem Uzerli di hari yang spesial untuk orang yang pacaran tentunya doi bakalan ngomong dulu sebelumnya, tapi ini Meryem Uzerli nggak ngasih tau dulu Oyan Adun kalau doi sedang nggak ada di rumah saat malam minggu. Oyan Adun merasakan keanehan.

Sebelum benar-benar pulang, Oyan Adun sempatkan terlebih dahulu untuk singgah dulu di sebuah warung di dekat rumahnya Meryem Uzerli, untuk sekedar membeli rokok sebatang. Nah, pada saat Oyan Adun sedang menunggu kembalian, tidak ia duga kalau doi bakalan melihat Meryem Uzerli datang dibonceng sama seorang lelaki naik motor. Kelihatannya Meryem Uzerli dan cowok itu baru pulang shopping. Dengan sedikit sembunyi biar nggak ketahuan, Oyan Adun memperhatikan gelagat mereka berdua.

Aneh, kenapa ada kemesraan di antara mereka berdua setelah sama-sama sukses turun dari motor. Aneh, kenapa mereka berdua terus pegangan tangan saat mau masuk ke dalam rumah. Oyan Adun terbakar api cemburu, dan terus galau. Belakangan kemudian Oyan Adun tauk kalau ternyata dirinya hanyalah kekasih gelap Meryem Uzerli, ternyata sebelum pacaran dengannya, Meryem Uzerli sudah punya pacar, cowoknya itu sedang pendidikan akademi kepolisian. Alhasil jadi bikin Oyan Adun jadi suka membatin di dekat kali sambil nyanyi lagu dangdut Kekasih Gelap ini: Bagaikan kerikil di dalam sepatu bila aku injak oh sakit kakiku, apalagi batin ini yang engkau lukai, rasanya seribu duri menikam jantungku. Dan seterusnya. Dan seterusnya. Ternyata ternyata ternyata.. Dirimuuu milik orang lain. Teganya tega tega kejamnya.. Dirimu padaku..

Sip ya. Itulah Bagaikan Kerikil di Dalam Sepatu Bagai di Drama Turki. Semoga nggak dibaca sama Oyan Adun aja deh hehe.

Dulu engkau bersumpah hanya untuk diriku..

"Hey Oyan.. Udah dong udah dong.. Sabar sabar.."

Terima kasih udah mau nyimak dan semoga sukses selalu! :)

Insert foto: itu Meryem Uzerli yang asli, sementara dalam cerita di atas cuman pura-puranya aja buat lucu-lucuan.. :)

Comments
11 Comments

11 komentar

Kelamaan Oyan Adun keburu Meryem Uzerli, di caplok yang lain.! Hihihi jangan takut di tolak. Itu resiko lelaki Oyan Udun.! Cit cit

kasian bngt tuh kang si oyan . meryem uzerli nya jga sih ga bilang klo udh punya pacar . oh iya males bngt ya kang ada kerikil dalam batu apalagi kalau sepatu nya pakai tali, pasti ribet bngt tuh klo lagi buru-buru :D

Hadeuh untuk aja burak Diar mah orangnya baik, jadi oyan adun gx dibuli tuh pasa ada kabar hanya dijadikan kekash glapnya meryem :)
#saveoyan

Hmm nasibnya kok sama banget ya sama saya, ahi hi hi.

wah, jadi sayang banget ya kang, sampe punya pucar dah rupanya :D

Ini gara2 kasih jawaban yg salah nih bang
Makanya dia cuma jadi kekasih gelap

ntar saya kasih tau Oyan Adun
klo batu segede kepala dalam sepatu krasa nggak ya..
seperti di drama rusia :)

Pasti sakitnya dimana-mana tuh gegara dijadikan ban serep. Cinta memang buta dan bisa membuat orang jadi berubah.

kerikil dalam sepatu kalo ga dikeluarkan memang sakit. eh jadi ko jadi itu.
ya kasiannya jadi kekasih gelap padahal yang tenar aja banyak. cari yang terang aja daripada nanti nyebur ke sungai

ini sambil ngeplay remix ungu-kekasih gelap ya mas bikinnya? :p


EmoticonEmoticon