Tuesday, April 26, 2016

Anggur Merah Belum Seberapa Dahsyatnya Bagai di Drama Turki

Anggur Merah Belum Seberapa Dahsyatnya Bagai di Drama Turki
Ini saya sedang mendengarkan lagu Senyum Membawa Luka - Leo Waldy. Lagu dangdut legendaris nih ya. Tidak butuh waktu lama bagi lagu ini untuk bikin saya jadi teringat akan mantan saya yang umurnya beda sembilan tahun dengan saya. Cinta saat masih kuliah dulu. Saya masih kuliah dan doi sudah bekerja. Saya masih ingat kalau dulu saya pernah goda doi waktu ada acara organ kondangan kawinan anaknya pemilik kosan. Saya jadi kepikiran untuk menceritakannya di sini karena cocok nih ya dengan lagu yang sedang saya dengarkan ini. Kayaknya cocoknya cerita ini dibikin jadi bagai di Drama Turki soalnya terselip banyak kebohongan juga dalam cerita ini, katakanlah cerita fiksi gitu  ya. Nama cowoknya sebut saja Burak Diar, dan nama ceweknya sebut saja Ceyda Duvenci.

Pura-puranya cerita ini mengambil tempat di sebuah kota di Turki. Di sebuah kota di Turki itu terdapat tempat kosan yang sebelah kanan khusus untuk cowok dan yang sebelah kiri khusus untuk cewek. Nah, di kosan khusus cowok ada cowok bernama Burak Diar, sementara di kosan khusus cewek ada cewek sebut saja namanya Ceyda Duvenci. Beda umur antara Burak Diar dan Ceyda Duvenci, terpaut sembilan tahun, yang lebih tua yang ceweknya tuh ya.

Perbedaan usia yang terpaut sembilan tahun tidak menjadi penghalang untuk kemudian mereka berdua pada saling jatuh cinta. Mulanya Burak Diar duluan yang terpesona akan kecantikan Ceyda Duvenci, saat pertama kali ngekos, saat melihat ada Ceyda Duvenci di kosan sebelah, doi sudah dibikin terpana. "Witwiw ada bidadari di kosan sebelah coy," demikian batin Burak Diar berkata saat kali pertama melihat Ceyda Duvenci, terus nyanyi India Koi Mil Gaya.

Dari pandangan pertama itulah kemudian Burak Diar jadi suka curi-curi pandang di hari selanjutnya. Suka kedapatan ngintip-ngintip gitu deh dari jendela kosannya, soalnya kosan Burak Diar dan kosan Ceyda Duvenci tepat berhadap-hadapan, sehingga apabila Burak Diar dan Ceyda Duvenci sama-sama membuka tirai jendela, maka keduanya dipastikan akan saling beradu pandang, kecuali di jalan sana ada mobil yang sedang parkir atau ada gerobak Amang Batagor, itu mobil atau gerobak batagor bisa jadi penghalang tuh ya jika parkir di pinggir jalan tepat di situ.

Di kamar kosannya, Burak Diar berpikir bagaimana caranya minta kenalan sama Ceyda Duvenci, Burak Diar ingin kenal lebih dekat lagi sama Ceyda Duvenci, nggak kepingin kalau terus-terusan suka curi-curi pandang melulu, karena Burak Diar tahu apabila kelakukan suka curi-curi pandang terus dipelihara maka lama-kelamaan bakalan membatin, karena semakin lama memuja maka akan semakin susah untuk bilang cinta, dan tentunya secara ilmu cinta itu bukanlah jatuh cinta yang sehat. Secara ilmu cinta, logikanya, apabila jatuh cinta maka sebaiknya diekspresikan, nah itu baru jatuh cinta yang sehat.

Belum terpikirkan bagaimana caranya minta kenalan, karena sebenarnya Burak Diar termasuk tipe cowok pemalu gitu deh ya, yang ia lakukan hanya bisa sampai begini: sebelum berangkat kuliah di jam 8 pagi, doi sudah bangun adzan subuh, terus mandi, terus dandan, terus bersiap nongkrong di teras kosannya untuk menunggu kemunculan Ceyda Duvenci mau berangkat kerja. Ceritanya di situ, Ceyda Duvenci adalah seorang penyiar radio di salah satu Radio di sebuah kota di Turki, dan jadwal siarannya adalah jam 6 pagi, sehingga dapat diprediksi bahwa Ceyda Duvenci bakalan muncul di jam 5.30 pagi.

"Pagi Teh.." Sapa Burak Diar saat Ceyda Duvenci sudah muncul mau berangkat siaran.

"Eh iya.." Sambil tersenyum ramah.

Nah, hingga di suatu hari pemilik kosan punya hajat tuh ya, anak perempuannya mau menikah, sehingga nanggap organ di acara kawinan anaknya itu. Burak Diar juga turut bantu gotong-gotong tuh ya. Seperti gotong-gotong kursi. Gotong-gotong sound system. Dan lain-lain. Dan lain-lain.

Ketika acara kondangan kawinan itu digelar. Turut hadir Ceyda Duvenci dan juga Burak Diar. Dan rombongan organ menghibur para tamu undangan. Burak Diar seolah tauk kalau momen organ di acara kondangan kawinan anaknya pemilik kosan itu jangan sampai disia-siakan begitu saja, itu tampak Ceyda Duvenci sedang makan sambil lihat yang joged-joged di atas panggung. Ia pun kepikiran untuk berekspresi di atas panggung biar entar bisa dilihat sama Ceyda Duvenci.

Tampak Burak Diar sedang bisik-bisik pada pembawa acara organ saat di atas panggung artisnya sedang nyanyi lagu Kali Merah, bisik-bisiknya di pojokan dekat pemain kendang. Setelah beres bisik-bisik itu. Setelah artisnya beres bernyanyi. Pembawa acara kemudian ngomong gini. "Baiklah saudara-saudara.. Gimana lanjuuuttt?.. Yuk, kita lanjut lagi joged-joged dan nyanyi-nyanyinya.. Ini ada yang mau nyumbang lagu ya.. Kita sambut Burak Diar.. Senyum Membawa Luka."

"Yuk.. Suling.." Seru Burak Diar di atas panggung ketika irama lagu sedang melantun suara suling. Bersiap mau bernyanyi. "..Okey gitar.."

"..Anggur merah yang selalu memabukan diriku kuanggap belum seberapa.." Burak Diar sudah bernyanyi. "..Dahsyatnya, bila dibandingkan dengan senyumanmu membuat aku jatuh bangun.."

Burak Diar bernyanyi begitu syahdu. Saat sedang mau melanjutkan lirik ini: Aku masih belum mau mati karena cintamu lalu menderita. Ada masa sebelum melanjutkan nyanyi tuh ya, dan momen tersebut Burak Diar pergunakan untuk berjoged ala Soneta bersama pemain suling dan pemain tam-tam. Dan gerakan yang dilakukan oleh Burak Diar itu bikin Ceyda Duvenci yang sedang duduk nonton jadinya tersenyum, dan itu bikin Burak Diar jadinya tambah semangat nyanyinya.

"Sungguh teganya dirimu.. teganya.. teganya.. teganya.. Oh pada diriku.."

Sip ya. Itulah Anggur Merah Belum Seberapa Dahsyatnya Bagai di Drama Turki. "Thank you every body.. yeah.. hehe."

Terima kasih udah mau nyimak dan semoga sukses selalu! :)

Insert foto: itu Ceyda Duvenci yang asli, sementara dalam cerita di atas cuman pura-puranya aja buat lucu-lucuan.. :)

Comments
34 Comments

34 komentar

konten mas Diar emang unik, bikin cerita antimainstream yang bikin penasaran :p

Hmm sepertinya kang diar ini penggemar drama korea ya ?

oh ada juga cinta yang sehat ya mas, wakwaw :D

saya teh jadi kepikiran dulu tuh waktu saya masih suka manggung-manggung, meskipun penonton lain nyurakin saya suaranya fals tapi da cewe saya mah tersenyum weh kang.
cuman pas beres acara dia muntah-muntah, mungkin efek suara saya kali yah :D

penuh imaginasi...bacanya aja sampai habis...salam anggur merah..angkat gelasmu kawan hahaha

Bang ELMU
www.elmu.web.id
berbagi cara mendapatkan penghasilan online

ingin liat konser mas diar nyanyiin lagu anggur merah :)

blog krom" mempunyai ciri khas tersendiri ya, judulnya aja hampir semua masalah turki, pefect deh blognya mas :)

endingnya cuman senyum doang kang. saya kira langsung klepek klepek. hehehe

Itu bidadari ngekos? Emng abis diusir y kng dari kayangan?
Jangan sring ngintip bang
Ntr bintitan

Eeh itu maksudnya kang, ahi hi hi maaf jari saya sedang gak fokus.

Begitu berat amat pengorbanan demi mencuri perhatian sang calon pacar yang belum tentu menjadi pacarnya. Beda umur telalu jauh kurang bagus.

kang Diar mah dibabad atuh bukan cuma turki ama korea kang, bolywood juga ok :)

Hadeuh ternyata burak bisa juga gaya soneta juga :)
sepertinya hajatan pemilik kos serba merah ya Kang ? :D

Ini pujian kan ya Kanggg.. hehehehe Iya makasih kanggg... :)

karena ada cinta yang sakit,,, yang suka membatin wkwkwkwkwkw hehehehe :)

Hahahaha, iya bener mang aduls, Kang Hendri jagoan juga tuh ya ngarangnya hehehehehehe... :)

Siiipppp Kang Hendri... :)

Kapan kapan aja deh ya mas wonggg... wkwkwkwkwkwkw hehehehehehehehehe :)

hehehehehehehe :)

Iya makasih mas... Tapi kalau di mata gugel kayaknya blog saya blog gado-gado hehehehehe... :)

Hehehehehe... :)

Kemana aja mang aduls ?? :)

Iya kok ada bidadari ngekos ya sob, nah itulah sob, orang sedang jatuh cinta, kata-katanya suka nggak masuk akal wkwkwkwkwkwkw hehehehe :)

Iya jangan ngintip-ngintip ya wkwkwkwkwkw hehehe :)

Saran mas djangkaru persis kayak saran nenek saya...

Hehehehehehehehehehehe :)

Hehehehehe... Iya serba merah Kang Awen... Wkwkwkwkwkw... hehehehehehe :)

Mungkin layar monitornya habis digaruk garuk kang.

ada mas di rumah dipeluk istri. wkwkwkwkw

saya nyari bagai film di kore yang pake helm belum nemu nih


EmoticonEmoticon