Tuesday, January 12, 2016

Walau Jadul Tapi Cara Romantis Ini Kayaknya Masih Cocok Dipraktekan untuk Katakan Cinta

Walau Jadul Tapi Cara Romantis Ini Kayaknya Masih Cocok Dipraktekan untuk Katakan Cinta
Sumber gambar: www.youtube.com
Walau Jadul Tapi Cara Romantis Ini Kayaknya Masih Cocok Dipraktekan untuk Katakan Cinta merupakan konten yang terinspirasi dari salah satu adegan di Drama Korea Gu Family Book. Ini bisa digunakan sebagai tips nembak cewek atau tips agar kamu dan pasanganmu dalam membina hubungan jadi semakin hangat gitu ya walaupun banyak rintangan menghadang. Pokoknya saya rasa cara romantis ini sungguh sayang sekali apabila terlupakan oleh zaman. Cara romantis yang saya maksud adalah ini: ngasih bunga di jendela kamar doi saat malam tiba.

Adegan yang saya maksud di Drama Korea Gu Family Book adalah begini: Choi Kang Chi udah beberapa hari ini nggak ketemu sama Dam Yeo Wool walaupun masih di tempat yang sama yaitu di perguruan ayahnya Dam Yeo Wool. Karena sesuatu hal, ayahnya Dam Yeo Wool mau menjauhkan Choi Kang Chi sama Dam Yeo Wool. Ayahnya Dam Yeo Wool mengurung Dam Yeo Wool di kamar untuk menjadi perempuan.

Sejak kecil, walaupun cewek tapi Dam Yeo Wool suka latihan pedang kayak anak laki-laki, ayahnya mendidik Dam Yeo Wool untuk menjadi cewek yang jago main pedang. Ayahnya berhasil menjadikan Dam Yeo Wool dewasa jadi jago main pedang. Sehingga keputusan ayahnya yang menyuruh Dam Yeo Wool untuk menjadi perempuan guna belajar menjahit sungguh bikin jengkel Dam Yeo Wool, ia dikurung di kamarnya tanpa boleh keluar. Demikian adalah siasat ayahnya Dam Yeo Wool supaya dapat menjauhkan Dam Yeo Wool dari Choi Kang Chi.

Hingga di suatu malam terciptalah adegan di mana Dam Yeo Wool membuka jendela kamarnya untuk menghirup angin malam tiba-tiba bagai kebetulan Choi Kang Chi muncul sambil bawa bunga. Nah, jadinya terciptalah gambar di insert foto itu.

Menonton adegan tersebut sungguh bikin saya terharu terus senyum-senyum sendiri deh ya seolah-olah yang ngasih bunga sama Dam Yeo Wool adalah saya. Entah kenapa selepas nonton episode itu, saya jadi kepikiran tentang adegan tersebut, terus saya pun jadi punya pemikiran begini: Walau Jadul Tapi Cara Romantis Ini Kayaknya Masih Cocok Dipraktekan untuk Katakan Cinta.

Aisshh jadinya bikin saya jadi berkhayal. Bagaimana seandainya saya ketemu someone yang bikin jantung saya berdebar-debar karena naksir sama doi. Misalkan ketemu Bae Suzy aja deh ya biar ngayalnya nggak tanggung gitu. Bisa saja pertemuannya itu Tuhan kondisikan pada saat saya sedang membeli parfum di supermarket. Sementara di tempat kasir Bae Suzy berteriak begini. "Yah.. Yah.. Dompet aku ketinggalan yah!"

Tentunya Bae Suzy di tempat kasir jadi pusat perhatian yang belanja tuh ya, termasuk saya lo ya. Dan bikin yang jaga kasir jadi rada jengkel juga seolah-olah yang jaga kasir baru saja diputusin pacar tanpa sebab sehingga sensitif. "Hey Noona kalau nggak punya duit jangan belanja dong!"

"Yah.. Yah.. Siapa yang nggak punya duit, dompet aku ketinggalan," Bae Suzy sambil nyolot tuh ya.

"Kalau gitu ayo buruan bayar," yang jaga kasir nggak kalah nyolot.

"Hey yang jaga kasir.." Nah, ini kata saya yang mencoba untuk jadi penengah. "..Berapa yang harus dibayar sama dia?"

"Seratus ribu."

"Satukan dengan parfum ini," kata saya cool gitu lo mau bayarin belanjaan Bae Suzy seolah-olah saya ini raja minyak.

Setelah sukses bayarin. Dengan cool saya melongos pergi bagaikan tingkah cowok di Drama Korea yang sok kegantengan atau sok jadi orang tajir. Tapi baru juga tiga langkah belum sampai membuka pintu supermarket, tiba-tiba kepala bagian belakang saya ada yang menjitak.

"Yah.. Yah.. Kenapa kamu main pergi aja hey Oppa," itu yang tadi jitak kepala saya adalah Bae Suzy terus marah-marah.

"Hey Noona kenapa kamu jitak aku?.." Saya pun jadi marah dong ya. Seumur-umur baru kali ini dijitak sama cewek. "..Dan  kenapa panggil Oppa, ha?"

"Kenapa main ngelongos pergi aja, ha?.." tohok Bae Suzy sama saya. "..Minta nomor hape?"

"Buat?"

"Ayolah Pria Udah Botak Depannya.. Aku juga punya duit tau di rumah.. Entar aku ganti uang belanjaan ini.. Entar aku hubungi kamu buat bayar tagihan belanjaan ini.."

Nah, dari kejadian itu, sehingga terciptalah pertemuan kami yang kedua. Ternyata bener lo ya Bae Suzy menghubungi saya melalui telpon buat bayar tagihan belanjaannya yang saya bayarin dulu itu, terus kami janji ketemuan di tempat kopi yang ada wifinya.

Terus. Tuhan bagai mengkondisikan gitu deh ya. Tanpa janji ketemuan eh kami ketemu lagi di tempat penjual tahu bulat digoreng dadakan. Terus ketemu lagi di bioskop secara nggak sengaja saat nonton film komedi romantis. Terus biar cepet ya. Saya dan Bae Suzy akhirnya memutuskan untuk jadian soalnya kami ternyata sama-sama saranghaeyo setelah tiga bulan lamanya sering dipertemukan sama Tuhan. Bae Suzy terima saya walaupun rambut depan saya udah rontok, dan saya terima Bae Suzy walaupun rambutnya Bae Suzy mempesona tiada tara.

Tapi masalah kemudian muncul, pada saat saya main ke rumahnya Bae Suzy, saya suka diajak main catur sama ayahnya, dan ternyata ayahnya suka kalah tuh ya sama saya main caturnya. Kalah melulu main catur, ayahnya jadi benci sama saya dan menyuruh Bae Suzy untuk tidak ketemu-ketemu lagi sama saya, Bae Suzy dikurung di kamarnya.

Nah, untung saya tau mengenai adegan romantis ngasih bunga di jendela kamar saat malam tiba, sehingga saya jadi kepikiran untuk melakukan hal tersebut soalnya perasaan saya amat rindu sama Bae Suzy karena udah seminggu saya nggak melihat wajah cantiknya. Dan untung sekarang zaman canggih ya, ada hape, jadi saya bisa SMS dulu doi.

"Hey Suzy.. Lagi apa?.. Aku rindu kamu," tulis saya di SMS.

"Kang Diar aku juga rindu kamu."

"Kamu udah bobo belum?"

"Belum.. Nggak bisa tidur rindu sama kamu."

"Jangan cemas.. Aku akan hadir di matamu sebentar lagi."

"Benarkah?"

"Benar.. Coba kamu buka jendela kamarmu."

Setelah Bae Suzy sukses membuka jendela kamarnya. Eng ing eng ditemukanlah saya yang sedang mengacungkan bunga kepadanya persis gambar di insert foto.

Terima kasih udah mau nyimak dan semoga sukses selalu! :)

Insert foto: ilustrasi adegan romantis yang dimaksud.. :)

Comments
15 Comments

15 komentar

injin nyimak, gk ngerti filmnya soalnya..

film film jadul seperti di atas mang penuh trik trik rommantis ya....

hati2 entar bapaknya nongol lagi ngajakin maen catur lagi hahaha
maen catur kalah sih gitu

Trus suzy dan kangdiar bobo bareng ngak ????

Hihii malam-malam buka jendela kamar, untung yang hadir laki-laki tampan membawa bunga ya, mas. Untungnya bukan yang lain hehehehe

lumayan juga ya kang meskipun jadulbanget itu triknya bisa dipakai juga :)

trik nya oke juga ni kang buat katakan cinta, walaupun jadul sepertinya maknyus ya kang :D

@Mas Asnaji: itu filmnya keluaran tahun 2013 tapi latarnya jadul banget tuh mas, yup kayak gitu mas... :)

@Niki: hahahaha iya harus hati-hati mas niki, wkwkwkw, :)

@Cumilebay Maz Toro: maunya sih ya, wkwkwkwkw :)

@Icha Pista: iya untungnya bukan yang lain icha, hehehehehehe :)

@Kang Hendri: Iya betul masih cocok dipake Kang Hendri, hehehehehehe :)

@Cara bimbingan: yoyoy maknyus Kanggg hehehe :)

wihhhhhhh bunga yang dibawa pasti bunga Deposito... :D


EmoticonEmoticon