Saturday, October 31, 2015

Tips Agar Semangat Bekerja di Kantor Setelah Gagal Mengejar Cita-cita Jadi Penulis Novel di Rumah

Tags

Sumber gambar: www.fictionitaliane.com
Tips Agar Semangat Bekerja di Kantor Setelah Gagal Mengejar Cita-cita Jadi Penulis Novel di Rumah - Sudah tau kan ya kalau saya pernah punya pengalaman pertama bekerja di kantor, itu artinya saya pernah jadi pegawai kantoran. Ketika sedang menjadi pegawai kantoran, maka saya harus punya semangat bekerja dong ya biar bekerjanya jadi produktif dan tidak mendapatkan keluhan dari Senior maupun Bos Besar.

Sudah tau kan ya kalau sebenarnya cita-cita saya adalah jadi penulis novel, namun karena naskah novel saya ditolak oleh salah satu penerbit terkenal di Jakarta, itu artinya saya gagal dong ya jadi penulis novel. Saya tidak punya motivasi yang kuat lagi untuk berjuang jadi penulis novel karena saya telah kehilangan Anya yang selama ini jadi sumber inspirasi.

Selepas kepergian Anya yang menikah sama cowok lain karena dijodohkan oleh kedua orang tuanya, sehingga selanjutnya apabila saya membayangkan Anya jadi terlarang. Sejujurnya saya suka membayangkan Anya ya apabila saya sedang menulis novel di rumah, saat saya sedang gak ada ide malam-malam misalkan kemudian saya biasa melakukan ini: saya pandangi langit kamar sambil rebahan di kasur sementara di pikiran terbayang wajah Anya yang cantik.

Membayangkan Anya di sebuah taman yang entah ada di mana tuh ya lokasi persisnya. Anya yang sedang tiduran di padang rumput yang bersih persis rumput lapangan sepakbola di Eropa. Terus ada kupu-kupu yang hinggap di sebuah bunga yang indah. Tiba-tiba ada saya yang sedang berdiri di sebuah jembatan yang mana di bawahnya ada selokan yang airnya jernih. Saya memandangi Anya yang sedang tiduran di padang rumput. Pandangan Anya sendiri melihat ke langit yang biru.

Saya tersenyum melihat senyum Anya. Entah kenapa Anya tersenyum saat memandangi langit yang biru itu. Pokoknya saya seneng aja kalau lihat Anya tersenyum. Saya ingin selalu bikin Anya tersenyum.

Saya membayangkan saya yang sudah berhasil jadi penulis novel terkenal bahkan nama saya sampai terkenal ke kota Venezia di Italia. Saya pun kemudian berjalan dari jembatan itu untuk menghampiri Anya yang sedang rebahan di padang rumput.

"Anya.." Panggil saya mesra sambil berdiri.

Anya menengok ke arah saya sambil tetap tiduran, setelah melihat saya yang tersenyum kepadanya, Anya pun terus tersenyum. Ah bungah sekali ya hati saya melihat senyum Anya yang itu.

Dengan kode dagunya Anya seperti bilang begini sama saya: sini sayang ikut rebahan di padang rumput ini, mari kita sama-sama memandangi langit yang biru. Sehingga kode tersebut mendorong saya untuk melakukan itu. Saya pun ikut rebahan di padang rumput bersama Anya sambil kemudian sama-sama memandangi langit yang biru.

"Kamu mau menikah denganku?" tanya saya sambil tetep memandangi langit yang biru. Saya pede ngajak nikah Anya karena dibayangan itu kan ceritanya saya sudah sukses jadi penulis novel yang pendapatannya persis pemain sepakbola dunia.

"Dari dulu aku selalu menunggu kamu bilang itu," jawab Anya sambil tetep memandang langit yang biru.

"Oh ya?" Nah, kali ini saya menengok ke arah Anya, sehingga terlihat pipi Anya yang putih mulus.

Anya pun nengok sama saya kemudian mengangguk sambil tersenyum sumringah.

Yah.. Selepas kepergian Anya. Saya jadi gak boleh ya bayangin yang kayak-kayak gitu. Yah.. Sejak Anya menikah sama cowok lain, pikiran dan perasaan saya seperti cacat. Dan saya bagai tidak bisa melanjutkan perjuangan saya dalam mengejar impian saya jadi penulis novel. Yah saya sudah tidak punya motivasi yang kuat lagi ya dalam rangka mengejar cita-cita jadi penulis novel, saya seperti kehilangan ruh ya dalam rangka menjadi penulis novel. Yah akhirnya saya jadi pegawai kantoran juga deh ah.

Nah, mau tidak mau saya mesti punya motivasi di dalam rangka menjalani hari-hari saya menjadi pegawai kantoran. Dan jujur itu berat ya, ah tapi suka tidak suka saya mesti punya dong ya semangat bekerja di kantor. Nah, di sini saya akan mencoba berbagi tips nih ya mengenai hal tersebut yang saya kemas dalam tajuk ini: Tips Agar Semangat Bekerja di Kantor Setelah Gagal Mengejar Cita-cita Jadi Penulis Novel di Rumah. Dan inilah kira-kira:

1. Yang lalu biarlah berlalu

Iyaa, yang lalu biarlah berlalu dong ya.

2. Mari tatap lembaran baru

Setelah punya atmosfer yang lalu biarlah berlalu, maka saya jadi spontan untuk kemudian menatap lembaran baru. Lembaran baru saya adalah menjadi pegawai kantoran. Camkan itu ya. Kuatkan di dalam hati.

3. Ketika membuka lembaran baru maka akan ada harapan baru

Eh tidak disangka ya di kantor saya bakalan ketemu sama cewek yang cantiknya mirip bintang drama Korea Song Hye Kyo, namanya Asri. Tuh kan ya sinyal-sinyalnya betul. Ketika membuka lembaran baru maka akan ada harapan baru. Cihuy.

4. Kerjaan saya ini realitanya adalah buat kehidupan saya sehari-hari

Jadi saya harus semangat bekerja dong ya. Kalau tidak bekerja, maka saya tidak akan bisa hidup sehari-hari. Saya udah gede ya, malu dong ya kalau masih minta duit sama my mom gitu loh, wkwkwk.

5. Agar bisa bagi-bagi duit di hari raya lebaran

Kebetulan di KTP saya, saya seorang muslim ya. Entah kenapa ketika saya teringat akan bisa bagi-bagi duit di hari raya lebaran, mendadak saya jadi semangat untuk menghasilkan uang, dengan begitu, itu artinya saya jadi semangat bekerja. Karena kalau saya tidak semangat bekerja, kemudian akan berpengaruh pada kinerja saya di kantor, kemudian kalau kinerja saya payah, yah kemungkinan dipecat akan jadi bayang-bayang yang mengerikan tuh kan ya. Kalau gak punya kerjaan mana bisa ya bagi-bagi duit sama sanak family saat hari raya lebaran tiba.

Nah, itulah ya Tips Agar Semangat Bekerja di Kantor Setelah Gagal Mengejar Cita-cita Jadi Penulis Novel di Rumah. Ini tentu akan menjadi pandangan yang subjektif kan ya, sehingga saya terima sekiranya ada bantahan-bantahan menyangkut poin-poin yang saya ungkap di atas. Kok kajian tips agar semangat bekerja di kantornya kayak gini sih?

Terima kasih udah mau nyimak dan semoga sukses selalu ya! :)

Insert foto: aktor Italia.. :)

Comments
13 Comments

13 komentar

Jangan menyerah dulu mas, mungkin bisa coba ke penerbit lainnya.. kalau Anya bisa ane bantu tikung nanti. hehehe

yang pasti mah, jangan pernah disesali. tapi kalau gagal jadi penulis mah, mending kirim ulang berkali-kali sih.. kalau masih ditolak, edit lagi teru skirim lagi.. sampe diterima

ini mesti diamankan dulu tips nya mas, hehehe, untuk kedepannya bisa dicoba ne :) pertamax

hehehehe...belom jodoh dua dua nya kali ya...penulis novel dan anya...pdhl ente khan penulis produktif bln okt ini aja ada 28 update an...heeeee lain kali ada kesempatan.

bekerja trus uangnya di tabung buat nikah mas biar semangat hha

Hahaha iya siap mas Ahmad, wkwkwkwkwkwkw :)

Iyaa seharusnya gitu ya Jeff, siiippp makasih masukannya jeff.. :)

Hehehehe yang ini juga mesti diamankan nih ya mas, wkwkwkwkw, iya silahkan dicoba mas muhammad, hehehehehehe :)

Hehehehehe weisss ane penulis produktif ya mas, wkwkwkwkw, iya sip mas, hehehe :)

Hehehehe iya siiippp mas denny.. hehehe :)

kantor nya dimana kang mau saya satronin :)

sepertinya kang Diar sudah menikah :vv

jangan lupa saya diundang ya haha


EmoticonEmoticon