Thursday, October 1, 2015

Gambar Adegan di Drama Italia Ini Bikin Saya Teringat Kembali Akan Kata-Kata Cinta Sampai Tua

Sumber gambar: binmovie.org
Saya pernah ya dulu bilang gini sama someone. "Aku cinta kamu, cinta sampai tua."

Seseorang yang pernah menjadi cahaya dalam kehidupan saya setelah saya sempat redup ya akibat cinta yang pergi ke ibu kota. Seseorang yang pernah kasih saya jersey bola di ulang tahun saya yang ke 21. Seseorang yang sempat saya bikinkan kata-kata romantis di ulang tahunnya yang ke 21. Seseorang yang cukup lama ya berpacaran sama saya hampir lima tahunan lo. Seseorang yang hobinya fotographi. Seseorang yang pernah cium pipi saya secara tiba-tiba pada saat saya nganter pulang sampai rumahnya. Seseorang yang kemudian pergi seperti Sulastri yang meninggalkan Herman. Yah seseorang itu sebut saja namanya Anya ya.

Saya dan Anya dulu sering ya memadu janji satu sama lain, yah sebagai romantisasi dalam berpacaran aja kali ya, biar seru pacarannya. Gombal sama pacar sendiri kan gak apa ya, dulu saya suka gombal ya sama Anya, Anya sih seperti ngambek ya saat saya gombalin tapi tersenyum juga sih pada akhirnya malahan Anya pun terus gombalin saya juga lo, dan itu sungguh menyenangkan ya. Saling gombal menggombalin. Saling canda mencandai. Terus saling colek idung satu sama lain deh ya pada akhirnya.

Tapi serius, sesungguhnya dulu pada saat saya bilang sama Anya gini: aku cinta kamu, cinta sampai tua. Itu beneran ya. Itu keluar dari lubuk hati yang paling dalam. Saya dulu merasa bahwa Anya adalah pelabuhan terakhir saya dalam kaitannya dengan asmara. Walau sudah lama sering bertemu akibat pacaran, tapi Anya gak bosenin lo, jadi saya yakin kalau sampai tua Anya bakalan terus cantik ya baik cantik rupanya maupun cantik hatinya. Saya merasa Anya bakalan sebagaimana umumnya artis luar negeri dikala usianya udah tua ya, tetep cantik jadi gak bakalan malu-maluin kalo misalkan kelak walau udah tua tapi pake bikini di Pantai.

Saya merasa walaupun Anya udah tua, tapi berondong lucu bakalan tetep akan tergoda ya kalau melihatnya di jalan mau belanja, ah tapi santai aja walaupun saya udah tua kepala saya udah botak jarang push up lagi tapi saya merasa bakalan tetep dicintai Anya ya. Saya kan orangnya humoris ya, konon kabarnya sejak zaman dahulu kala cowok humoris selalu sayang untuk ditinggalkan oleh kebanyakan cewek walaupun mukanya gak ganteng ya, tidak terkecuali pasti Anya tuh ya apalagi Anya akan teringat selalu akan kata-kata romantis yang senantiasa saya persembahkan untuknya. Jadi walau berondongnya unyu-unyu ah pasti Anya yang udah tua bakalan gak mau, tetep pilih saya dong ya yang walaupun udah tua.

Saya merasa dulu kalau saya dan Anya bakalan terus menjadi pasangan romantis sampai tua ya, hingga maut memisahkan kami berdua. Saling setia membangun dinasti dengan cinta kasih dan persahabatan. Dalem banget kami berdua tuh kan ya dulu itu. Anya mau punya anak cukup dua, tapi saya mau punya anak sebelas ya biar kayak kesebelasan.

Saat saya sedang mengejar cita-cita, Anya begitu mendukung saya ya. Anya baik banget pokoknya. Anya jadi sumber inspirasi saya ya waktu saya bikin naskah novel, yang kemudian ternyata ditolak penerbit terkenal itu lo. Sebelum ditolak saat masih proses pembuatan, saya jadi semangat ya waktu itu ingin sukses kejar cita-cita terus melamar Anya. Kamu pasti tahu dong ya bagaimana semangat pria yang mau kawin, ada dorongan berahinya juga ya di dalam kalbu tapi jadi positif bukan malah jadi negatif, maklum usia saya dulu kalau gak salah udah dua limaan ya itu kan usia ideal cowok bikin anak dong ya eh nikah maksudnya.

Yah tapi harapan tinggalah harapan ya, Anya keburu dijodohkan sama kedua orang tuanya pada cowok yang saya denger turunan ningrat ya yang sudah jadi PNS. Yah mungkin itu yang terbaik ya bagi Anya, dan kalau boleh jujur saya masih meragukan ya apakah ini pun yang terbaik bagi saya, soalnya sepeninggalan Anya, saya jadi gak semangat ya untuk terus berkarya mengusahakan naskah novel saya yang gagal supaya diperjuangkan untuk tidak gagal di kemudian hari, saya seperti kehilangan nyawa ya dalam naskah novel yang gagal itu. Yah nasib kali ya. Mungkin kelak ya bisa saya coba lagi bersama bidadari yang siapa tahu orang Mesir atau Lebanon yang jago bellydance kali ya hehe.

Waduh ini kok saya jadi curhat ya. Terima kasih udah mau nyimak dan semoga sukses selalu ya.. :)

Peristiwa di atas hanya fiktif belaka ya.. :)

Insert foto: adegan di salah satu film Italia bergenre drama, kurang tau ya apakah diangkat dari kisah nyata apa enggak.. :)

Comments
14 Comments

14 komentar

wah seleranya oke banget, orang Mesir atau Lebanon yang jago bellydance

yah sedih banget padahal sudah saling suka, tapi tidak jadi karena orang tuanya sudah menjodohkan... Padahal umur sudah matang, sudah sama-sama berjanji mencintai sampai tua, tapi kenapa tidak cinta sampai mati aja ya.... cerita fiktif tapi sepertinya ini pengalaman mas diar ya...

Sekarang udah gede harus cari pacar buat dijadikan pendamping hidup..
buat yg udah dapat restu harus dijaga restunya :D

masa kalah kang sama ningrat yang PNS sih? :D
harus bisa membuktikan sma orang tuanya kalo sudah serius, coba pelan-pelan deketin juga ortunya, sogok sama martabak juga gpp kang asal jadi deh :D

Fiktif tapi kok kayaknya mendalami banget ya.. Hahaha...
Ya deh gak papa sangat menghibur sekali ceritanya.. hehehe

sepertinya itu kisah nyata ... saya curiga

lamunan dan harapa cinta. akau akan cinta kamu selamanya. pengennya gituh g tau sih kenyatannya

ya ampun aku kira beneran mas , udah ngerasa iba juga bacanya, eh ternyata cuma fiktif wheheh

iya dong oke bingit ya mas... wkwkwkwkw :)

Hehehehehehehehehehehehehehehe :) Iya kenapa tidak cinta sampai mati aja ya kayak Romeo dan Juliet ?? hehehe :)

Benar bingit tuh, cerita nyata yang diplesetin....
Duar bledug, kepleset dah

yahh begitulah sepertinya :3 hahahaha


EmoticonEmoticon