Tuesday, October 6, 2015

Ciri-Ciri Teman yang Baik Walaupun Punya Gebetan yang Sama

Sumber gambar: www.sorrisi.com
Dulu ya waktu saya masih ngantor di kantor Blog saya punya gebetan lo, mungkin sudah pada tahu kali ya atau mungkin juga belum atau bisa jadi lupa lagi, saya sebutin lagi aja deh ya namanya sebut saja Asri ya. Yah saya merasa nyaman ya waktu dimentorin sama Asri saat pertama kali mulai bekerja. Saya suka banget sama aroma wangi Asri ya. Saya dan Asri kemudian suka jalan bareng pulang dari kantor menuju kosan masing-masing yang kebetulan jalannya searah. Lambat laun saya mulai mendambakan Asri untuk saya miliki sepenuh hati, salah satu tandanya adalah saat saya mau bobo ya di mana saya sambil dengerin lagu-lagu cinta sementara di kepala terbayang wajah Asri.

Sebelumnya saya tidak tahu ya kalau ternyata ada juga yang diam-diam mengincar Asri di kantor, malahan ia sudah mendamba Asri semenjak Asri jadi pegawai baru di kantor, itu artinya ia sudah lebih dulu menyukai Asri ketimbang saya, namun apa daya Tuhan tidak memfasilitasi dirinya untuk bisa dekat-dekat sama Asri ditunjang lagi dengan dirinya yang punya sifat pemalu cenderung malu-maluin. Sehingga sampai kedatangan saya jadi pegawai di kantor, ia kemudian jadinya suka membatin sebab saya dan Asri kok tampak mesra tuh ya apalagi pada saat saya dan Asri sedang makan es buah. Tiada lain ia yang suka terbakar api cemburu akibat kedekatan saya dan Asri adalah sebut saja namanya Sobirin ya.

Beneran saya gak bermaksud bikin Sobirin jadi membatin ya saat di kantor, bikin Sobirin serasa hidup di neraka padahal dulu sempat serasa di surga sebelum kedatangan saya. Saya gak bermaksud membuat Sobirin jadi suka meremas gelas kantor ya. Saya sebenar-benarnya tidak tahu kalau Sobirin jatuh cinta sama Asri saat itu.

Sampai kemudian Senior memberitahu saya bahwa Sobirin jatuh cinta sama Asri. Senior tau Sobirin jatuh cinta sama Asri karena Sobirin curhat langsung sama Senior ya. Kabar dari Senior itu sungguh jadi bikin saya gak enak hati sebab saya tahu sendiri Sobirin akhir-akhir ini sering sakit-sakitan jangan-jangan akibat dari sering makan hati kali ya, pikir saya dalam hati. Waduh. Saya merasakan dilema ya, soalnya Senior terus ngomong sama saya kalau Sobirin akhir-akhir ini sering sakit-sakitan ya betul akibat sering makan hati di kantor jadinya sering gak masuk kantor dengan alasan sakit. Tiada lain penyebabnya: kemesraan di antara saya dan Asri di kantor. Tiada lain penyebabnya: ya saya ya.

Nah, dari situasi tersebut, saya ingin memberitahukan sesuatu di sini ya mengenai Ciri-Ciri Teman yang Baik Walaupun Punya Gebetan yang Sama, saya curiga situasi yang saya alami bukanlah sesuatu yang langka ya, saya percaya di luar sana ada juga kejadian seperti kisah saya dan Asri dan Sobirin ini: mencintai gebetan yang sama.

Dan saya posisikan diri saya di sini sebagai teman yang baik ya, soalnya saya serius merasa ya, buktinya saya punya banyak teman ya kan itu artinya saya teman yang baik dong ya.

Okey ya. Sekarang mendingan langsung aja ya. Inilah Ciri-Ciri Teman yang Baik Walaupun Punya Gebetan yang Sama:

1. Melongok manakala teman sedang sakit walaupun tahu kalau sang teman merupakan saingan

Secara tidak langsung melalui kabar dari Senior yang mana Sobirin jatuh cinta sama Asri, itu artinya Sobirin adalah saingan saya untuk dapetin Asri, karena pada saat itu saya dan Asri statusnya masih teman tapi mesra ya belum pacaran.

Iyaa, saat tahu Sobirin sedang sakit, saya pun ikutan melongok Sobirin ya walaupun Sobirin saingan saya untuk dapetin Asri, tapi tetap saja saya datang menjenguk.

Saat yang lain sudah pada pergi, malah Asri juga ngajak pergi, tapi saya memutuskan untuk tetap dulu di situ sebab ada yang mau saya bicarakan dengan Sobirin secara personal.

2. Bersaing secara sehat

Apa yang ingin saya bicarakan dengan Sobirin tentunya menyangkut Asri ya, dan ketika saya melongok Sobirin, saya jadi tahu ya itu penyakit Sobirin pasti gara-gara cemburu tuh ya bukan karena misalnya digigit nyamuk demam berdarah atau akibat kebanyakan merokok.

Karena saya kok merasa tanda-tandanya kayak saya dulu ya waktu ditinggal pergi lama oleh kekasih saya ke ibu kota. Sobirin lemah lesu gara-gara tekanan batin tuh ya.

"Gue denger lu suka sama Asri ya?" Saya langsung to the point aja ya.

Sobirin tidak serta merta menjawab, malahan gesturnya kayak yang gak mau membahasnya.

"Ayolah Sob jangan begitu.. Kita ini udah sama-sama gede ya.. Kita ini bukan lagi anak SD Sob.. Kalau ada masalah mendingan dibicarakan secara baik-baik.."

"Iya gua suka sama Asri.. Dan kelakukan lo di kantor gak bingit," seru Sobirin dengan nada agak kerasan kayak orang yang lagi ngambek.

"Okey sorry ya Sob.. Gua gak tau kalo elu suka sama Asri.. Dan apa yang gua lakukan ke Asri kayaknya wajar-wajar saja Sob.. Salah lu sendiri tuh ya kalo elu cemburu sama gua."

"Jadi mau lo apa?" Tohok Sobirin.

"Kita tetap berteman.. Dan mengenai Asri kita bersaing secara sehat," jawab saya.

"Okey."

"Kalo gitu lu harus cepet sembuh dong ya."

"Siap."


Nah, itulah ya sikap yang seharusnya diambil pada saat kamu dan teman kamu ada dalam situasi mencintai cewek yang sama, sikap saya itu bisa dijadikan oleh kamu semua sebagai suri tauladan ya, soalnya begitu kan ya ciri-ciri teman yang baik walaupun punya gebetan yang sama. Gimana setuju kan ya? :)

Berkat saya ngajak ngobrol Sobirin saat itu, sehingga Sobirin batinnya tidak tertekan lagi, ia saat itu jadi tau kalau ternyata saya dan Asri belum jadian pacaran sehingga ia masih punya kesempatan untuk menjadikan Asri sebagai kembang hatinya. Tuh kan ya sesudah saya ngobrol empat mata dengan Sobirin, selepas itu ia pun sembuh ya dan ngantor lagi dan bersiap mau bersaing sama saya untuk dapetin Asri. Sip ya. Itu peristiwa fiktif ya.

Terima kasih udah mau nyimak dan semoga sukses selalu ya! :)

Insert foto: adegan di salah satu serial TV seri Italia kayaknya tuh ya.. :)

Comments
14 Comments

14 komentar

wah ini dia nih, kalau enggak ada yang mau ngalah dua duanya bisa brabe ya mas urusanya...

betul tuh mas, udah gede jadi berpikirnya juga dewasa kalau ada masalah dibicarin langsung aja.

kalau dibicarain masalahnya jadi selesai ya mas hhe

Waduh ini mah ya emang temen tapi demen..

Banyak banget kejadian begini nih di dunia nyata.. parahnya lagi nih kemarin kejadian setelah putus sama pacarnya eh gantian pacaran sama sahabat mantannya.. duh..

Nah lho, kalau ini urusannya jadi pagar makan tanaman dung

Akhir yang membahagiakan..... gak paket acara pukul-pukulan. Asik ya kalo
Punya temen kayak gitu, soalnya kebanyakan pasti dongkol jeles gak jelas kayak anak sd padahal dua gede....

Point kedua bisa dibilang cara yang paling ampuh. Dengan bersaing secara sehat, pertemanan pun tetap jalan terus.

Yang penting gak nusuk dari belakang yah mas :D

kalo saya teman yang baik ga ya. temen sakit di tengok sih. hehehe
tapi g tau ya kalo udah ngerebut :D

Iya dong mas eksa, kalo dua-duanya gak ngalah bisa brabe ya, hehehehehe :)

Iya betul mas febri... sip.. jadi setuju ya.. hehe :)

@Dik Arum: Iya banyak banget ya... Waaah itu beneran parah tuh ya... wkwkwkwkwkwkwkwkw

@Kang Jati: Iya dung, hehe :)

Hehehehe iya gak ada acara pukul-pukulan mas, aman-aman saja walau ada jeles,,, hehehehehehe :)

Yup betul bingit mas Timur, jadi sip ya, hehe :)

Kasihan Sobirin, masih sakit sudah dapet tantangan baru haha...


EmoticonEmoticon