Thursday, September 3, 2015

Mau Jadi Pembawa Acara Sepakbola

Sumber gambar: twitter.com
Saya kok bisa sampai lupa ya, itu lho mengenai dua hal yang biasa saya lakukan pada saat masih SMP yang termasuk kepada kegiatan bak orang gila, sebab saya lakukan dikala ayah dan ibu dan juga adik sedang tidak ada di rumah. Dengan kata lain dulu waktu SMP saat rumah lagi sepi saya suka berbuat ini: Mau Jadi Aktor Italia Tapi Main Film India.

Nah, itu kan baru satu, saya sebut kan ada dua ya, dan yang kedua saya suka berbuat ini lo waktu SMP: sempat mengamankan dulu situasi dengan keliling dulu di dalam rumah, dirasa gak ada siapa-siapa barulah saya ke ruang tamu, terus duduk di sofa dan tiba-tiba saja saya ngomong gini. "Halo pemirsa.. Salam olahraga.." Gestur saya seolah-olah sedang menatap kamera menyapa pemirsa di rumah khususnya gila bola yang sebentar lagi pura-puranya akan segera menyaksikan pertandingan sepakbola di televisi.

"Ketemu lagi bersama saya di pertandingan sepakbola Liga Italia.. Dan saya tidak sendiri, saya ditemani oleh Bung Jana.. Apa kabar Bung?" Sambil pura-pura menyapa orang yang sedang duduk di sebelah saya, seorang komentator bola yang saya ngarang namanya Bung Jana, padahal mah gak ada siapa-siapa, saya ngomong  sendiri tak ubahnya orang yang gak waras.

Tambah gak waras ketika kemudian saya ngomong begini. "Ya, sebentar Bung Jana.. Kayaknya sambungan langsung dari Italia sudah terhubung.. Ya halo coach Mahmud apa kabar?.. Bagaimana situasi di Italia menghadapi bigmatch yang sebentar lagi akan berlangsung derby d'italia antara Juventus melawan Inter Milan.." Itu ceritanya saya sedang melakukan telewicara by phone dengan coach Mahmud yang ada di Italia, itu saya ngikutin acara olahraga di tivi ya, di mana ada adegan telewicara langsung dengan Bung Rayana Djakasurya yang ada di Italia, acara Liga Italia di tivi dulu waktu saya SMP ada adegan telewicara dengan Bung Rayana Djakasurya yang ada di Italia lo.

Yah begitulah. Entahlah. Dulu waktu SMP ketika saya begitu-begituan kok ya saya merasakan kesenangan tersendiri sehingga saya lakukan berulangkali bilamana di rumah sedang gak ada orang. Yah persis orang gila kan ya?

Jadinya misalkan pada saat nonton bola saya suka tidak pernah kemana-mana walaupun di tivi komentatornya masih ngomong, justru saya fokus memperhatikan apa yang dibicarakan oleh pembawa acara sepakbolanya dan komentatornya. Nah, bila nontonnya pertandingan dini hari, justru pada saat pembawa acara sepakbolanya ngomong gini. "Ya, kami dari studio mengucapkan selamat menyaksikan.." Habis itu biasanya malah saya suka ketiduran, jadi nonton bolanya gak jadi ya tapi nonton komentatornya doang hehe.

Saya masih ingat kenapa saya kemudian menyerah mau jadi pembawa acara sepakbola. Waktu SMA teman saya ada yang ngomong begini. "Harus jago bahasa Inggris kalau mau jadi pembawa acara sepakbola."

Jujur mengenai bahasa Inggris saya agak lemah ya, tapi kalau bahasa Jerman saya lumayan kuat, saya tahu artinya aku cinta kamu dalam bahasa Jerman apa, yakni: ich liebe dich.

Okey ya. Postingan kali ini mengenai itu juga gak apa-apa ya. Gak apa-apa dong ya kalau waktu SMP saya sempet punya cita-cita ingin jadi pembawa acara sepakbola. Saya pun gak akan bakalan apa-apa seandainya kamu waktu SMP sempet punya cita-cita ingin jadi Si Pitung atau Satria Bergitar atau Wonder Woman hehe.


Ok Brosis peristiwa di atas hanya fiktif belaka, semoga gak ada yang tersinggung ya.. :)

Terima kasih udah nyimak dan sukses selalu ya! :)

Insert foto: Ibnu Jamil.. :)

Comments
22 Comments

22 komentar

Itu bisa menjadi cita-cita dikemudian hari, karena terbiasa menjadi pembawa acara. meskipun hanya iseng iseng, siapa tau itu basicnya...

jadi komentator agustusan dulu aja atuh kang kalo belajar mah, nanti lambat laun juga bisa jadi komentaor bola.hehe

Heu, ceritanya mau nonton bola, pas maen langsung tidur bung,? terlaluuu
sekedar untuk pengetahuan ingat yaa kalau bahasa sundanya ich liebe dich. yakni Abdi bogoh ka anjeun. :)

saya dulu cita - citanya ingin jadi songoku yang pergi ke langit mengambil kacang ajaib

kayaknya bisa dicoba juga buat jadi penyiar televisi, sapa tau emang cocok di situ....terus kalau pas liputan ke luar negeri jangan lupa kasih tau pak mahmud gan. heeee

sama dengan saya...kalau udah nonton bola biasanya kebalik, siaran bola yang nonton saya gan. heee

Cita cita saya jadi power renjes. Tapi saya sadar kalau gak bakalan mungkin .. Jadi saya merubah cita cita saya jadi orang yang berguna bagi agama, keluarga, masyarakat, dan negara saja :D
Kejar cita cita.. orang yang punya cita cita berarti ia tau arah jalan hidupnya..

cita - cita saya dulu waktu saya kelas 1 SD jadi tentara kang. tapi kayanya sekarang g mau ah. cape.

semoga bukan cuma cerita fiktif hehehehe

Itu menjadi latihan dasar ya, melihat profesi sejenis ketika diajarin sang guru katanya harus banyak belajar dengan kaca. Kalau dikembangkan, tidak menutup kemungkinan cita-citanya dapat teraih :D

Haha.. Sekarang gak mau karena Mang Aduls sudah punya ladang uang yang maknyus ya :D

Jadi walaupun pembawa acara sepakbola di TV Indonesia syaratnya harus bisa bahasa Inggris juga? Gak nyangka. Soalnya jarang banget pembawa acara pas siaran bola ngobrolnya menggunakan bahasa Inggris...

Iya siapa tahu ya Mas Achmad, okey sip mas, makasih.. :)

Hehehe.. Iya sip Kang Hendri, saran yang patut dipikirkan, tapi palingan nunggu dulu saya pensiun jadi kapten dong ya hahahahahahahahaha :)

@Kang Awan: hahahaha ya gitu deh Kang Awan hehe ya itu bahasa sundanya bener gitu Kang, siiipppp hehe :)

@Mbah Dinan: Nonton Mbah tidur ya Mbah pemain bolanya hahahahaha :)

Hahaha son go ku naik awan kinton ya Kang haha Siiippp Kang :)

Hahahahaha Iya siap Mbah.. Hahahahaha Pak Mahmud entar yang translet ya Mbah hehehehehe :)

Iya sip Mas Eksa.. Hehehe waaah hebat tuh ya cita-citanya, betul gitu mas, hehehehehehe.. Ngomong2 mau jadi renjes apa dulu Mas? hehehe Kalau saya jadi renjes merah hehehehehehehe :)

@Mangs Aduls: Iya harus push up dan sit up setiap hari kayaknya ya Mangs hehehehehehehehe :)

@Kang Kips: Iya kayaknya tuh ya.. :)

Iya setuju Kang Kips.. Siiip iya kayak gitu.. :)

Kayaknya harus jago bahasa Inggris ya zaman sekarang apalagi pembawa acara bola.. Nanti takutnya ada misalkan pemain bola dunia yang udah pensiun dari Brasil turut serta dalam acara, jadi entar ngomongnya bisa komunikatif dengan catatan pemain bola yg udah pensiun dari Brasil itu bisa bahasa Inggris.. Tapi memang pemain bola dunia dituntut juga bisa bahasa Inggris ya atau bahasa di tempat ia bekerja.. hehehehehehehe :) Atau ada liputan langsung ke luar negeri.. :) KAYAKNYA ITU YA hehe gak tau juga hehe :)


EmoticonEmoticon