Sunday, September 27, 2015

Liputan Khusus: Malam Minggu Nonton Bareng Persib Wow Seru

Sumber gambar: photo.sindonews.com
Baiklah pemirsa saat Persib main di leg ke 2 babak 8 besar Piala Presiden di stadion Jalak Harupat malam minggu kemarin. Saya, Pak Rw, terus Mang Ude, dan beberapa orang lainnya yang masih jamaah masjid samping rumah saya, sesudah menunaikan sholat maghrib berjamaah, kami putuskan untuk melakukan nonton bareng di warung si Abang karena Persib ada jadwal main ya di televisi, kebetulan warungnya si Abang lengkap ada tivinya ya ditaruh di luar sehingga bisa nonbar di situ. Okey ya.

"Bang, udah mulai Bang?" seru kami yang baru berdatangan habis dari masjid.

"Tuh udah mau mulai.. Para pemainnya udah pada masuk ke lapangan.." jawab si Abang sambil menunjuk tivi.

Terutama Pak Rw dengan gesit ambil tempat yang pas buat nonton, begitupula dengan saya dan juga yang lainnya, nontonnya ngariung.

"Ayo Persib, ayo!" Tentunya kami semua dukung Persib ya, mohon maaf bila ada yang beda, yang penting fair play ya. Kami bersiap jadi pemain kedua belas buat Persib.

Di 15 menit awal, persib gencar menyerang ya, hebatlah, bikin Pak RW dan kami semua senang ya, soalnya dengan menyerang tentunya peluang untuk memasukkan gol jadi terbuka ya, apalagi koordinasi penyerangannya demikian cantik ya, waduh namun sayang barisan pertahanan lawan juga bagus ya, jadi Persib belum mampu mencetak gol.

Persib main nyerang hal yang perlu ya sebab waktu leg 1 di kandang lawan Persib kalah ya dengan skor tiga dua, itu artinya Persib kudu menang minimal satu kosong agar bisa lolos ke babak berikutnya. Oleh karena itu, lawan main bertahan, pun sesuatu yang lumrah ya mengingat mereka kan udah unggul ya, jika seri maka yang lolos ke babak berikutnya adalah mereka. Okey ya. Mengerti ya.

"Ayo Persib, ayo!"

Akan tetapi, waktu Persib asyik nyerang, eh malah kemasukan ya sama lawan, kalau gak salah di menit ke 37 ya, bikin kami semua yang nonton pada terdiam gak nyangka ya, dan itu artinya Persib jadi harus cetak dua gol jika ingin lolos ke babak berikutnya, sehingga membuat upaya Persib semakin susah ya. Waduh!

"Ini gimana Pak RW?" Tanya Mang Ude.

Pak RW diam saja. Padahal ada yang goyang ngebor tuh ya official lawan sengaja dilihatin kamera tivi.

Waktu memasuki menit akhir di babak pertama, tentu Persib semakin menggempur dong ya dan kesebelasan lawan semakin rapat ya bertahan. Ini juga bersamaan dengan waktu adzan isya lo, masjid-masjid di kejauhan sudah pada adzan. Dan di pinggir lapangan tampak di layar kaca Spasogol sedang bersiap melakukan pemanasan.

"De, adzan heula De.." Seru Pak RW pada Mang Ude menyuruh adzan dulu.

"Kela kagok Pak RW euy.." Mang Ude tidak langsung menuruti titah Pak RW sebab Mang Ude merasa tanggung ya. Mang Ude biasa jadi muazin di masjid samping rumah saya ya, jadi wajar di masjid samping rumah saya belum ada yang adzan padahal yang lain sudah pada adzan. "Spaso rek dipaenkeun tuh jigana.."

"Karunya Wak Haji De.." Wak Haji adalah imam masjid samping rumah saya ya, dan setelah adzan maghrib beliau suka tidak pernah langsung pulang ya, melainkan menetap di masjid seraya menunggu waktu isya tiba. Jadi bener Pak RW ya, kasihan ya Wak Haji kalau belum ada adzan di masjid samping rumah saya.

"Asup, Asup.. Aduuhhhh!!!" Seru Mang Ude fokus saja nonton menghiraukan anjuran Pak RW. Dan bener ya, tadi di menit-menit akhir Persib hampir cetak gol lo, bermula dari sepakan pojok, tapi ya waduh gak masuk.

Dan babak pertama pun habis ya. Senada pula dengan adzan isya di masjid samping rumah saya. Wah, siapa tuh yang adzan? Tiada lain adalah Wak Haji ya. Dan adzan Wak Haji itu persis suara takbiran Mang Ude yang pura-pura jadi kakek-kakek yang udah batuk-batuk ya. Jadi kini ketahuan ya, kalau waktu takbiran idul kurban kemarin, Mang Ude ngolok-ngolok Wak Haji tuh ya.

Walau Persib kalah di babak pertama, tapi berkat adzan Wak Haji, entah kenapa kami mendadak rada tertawa ya. Yah, karena rehat dulu sejenak untuk nanti mulai lagi babak kedua, kami semua memutuskan untuk sholat isya dulu di masjid samping rumah saya menuruti panggilan Wak Haji. Waduh padahal saya ingin lihat komentatornya ngomong ya, tapi yah ikut aja yang lain ah sholat isya dulu terus berdoa biar ada keajaiban di babak kedua: misalnya berdoa supaya Persib bisa masukin langsung lima gol ya, yah berharap keajaiban Tuhan aja ya gak ada salahnya kan ya malahan dianjurkan paling tidak itu menurut Pak Ustadz kali ya.

Sesudah beres sholat, Mang Ude langsung saja cengkat ya gak ikutan dulu dzikir terus berdoa. Saya juga tadinya mau ikutan kayak Mang Ude ya, ah tapi sayang, di sebelah saya Pak RW ya, ia menahan saya dulu, supaya sama-sama dzikir dulu terus berdoa biar Persib menang. "Tidak ada jalan lain anak muda untuk merubah keadaan, ya dengan cara berdoa."

"Angger keneh De?" Tanya Pak RW ketika kami ngariung kembali di warung si Abang untuk melanjutkan nonton Persib, lanjut mau nonton babak kedua.

Okey ya. Dipersingkat aja ya. Tadinya saya mau melaporkan secara detail dan panjang lebar ya. Ah tapi kayaknya gak akan ada yang baca ya, percuma juga dong ya. Oleh karena itu dipendekkan aja ya ceritanya.

Di babak kedua, tensi pertandingan semakin tinggi, silih senggol dan malah ada yang main sikut tertangkap kamera tivi, bikin panas juga yang nonton ya, ah tapi itu adalah bagian dari olahraga ya, sedikit nakal gak apa asal gak ketahuan wasit ya hehe.

Dan entah pada menit ke berapa di babak kedua, saya lupa lagi ya, pemain Persib Makan Konate sukses ciptain gol lo, dan gol tersebut tentunya disambut gegap gempita ya oleh kami semua. Sorak sorai hore tiba-tiba membahana. Malahan Mang Ude dan Pak RW gak tahan untuk goyang gergaji ya.

"Ayo Persib, Ayo!" Harapan kami untuk melihat Persib menang dan lolos ke babak berikutnya kini rada terang lagi ya, Persib tinggal masukin satu gol ya, dan melihat waktu optimis masih bisa ya. Ah, semoga Tuhan dengar doa kami tadi.

Weis ada yang di kartu merah tuh ya bek kanan lawan akibat menyeleding pemain Persib, dan itu kartu kuning kedua sehingga jadinya kartu merah ya menurut peraturan. Tapi lihat tuh ya walau di kartu merah, dengan muka yang gak nyangka bakalan di kartu merah, tapi sempatkan dulu berpelukan persahabatan dengan pemain lawan, itu indah ya, boleh panas tapi kepala tetap dingin. Dan oleh karena kartu merah yang didapat pemain lain, itu artinya Persib bisa menyerang lebih baik lagi kayaknya untuk mengincar gol yang kedua biar lolos.

"Zulham Cristiano Ronaldoooooooo.. Ya, gol saudara-saudara.. Dari sepakan bola mati, Firman Utina sukses mengantarkan bola ke muka gawang lawan dan berhasil disundul dengan brilian oleh Zulham Zamrun.. Gooooolllllll.. This is Ronaldo in Indonesia.."

Dengan muka terharu, Pak RW dan Mang Ude kompak keliling warung merayakan gol Zulham Zamrun Ronaldo. Itu artinya, kini yang unggul adalah Persib ya. "Ole ole ole.. Ole ole.."

Menjelang akhir pertandingan, terjadi insiden lagi ya, bek kiri lawan di kartu merah wasit dan kalau yang ini hampir ribut ya, namun berhasil diamankan ya oleh teman-temannya masing-masing. "Santai Bro.. Santai.."

Dan yah, laporannya saya akhiri aja ya, oh iya sebentar, pemain Persib juga ada yang di kartu merah lo yaitu Spasogol, ini juga akibat sudah mendapatkan kartu kuning sebelumnya. Yah, di warung si Abang kami happy bingit semuanya. Apalagi kemudian Pak RW yang bakal nraktir jajanan kami semua ya, itu Pak RW itung-itung merayakan kemenangan Persib.

"Ini bukan dari kas RW kan ya Pak RW?"

"Bukan dong. Ini dari kocek pribadi."

Sip ya. Salam olahraga!

Terima kasih udah mau nyimak dan sukses selalu ya!:)

Insert foto: Hidup Persib!

Comments
12 Comments

12 komentar

Seru juga ya gan bisa nobar Persib, Ane malam minggu malah asyik tidur hehehe :D

Waa kalo baca dari sini nonton bola kayaknya seru banget!!

Aku mah gak paham, bingung juga kalo nonton mau dukung yang mana.. Hedeh...

waduh gara gara bola, ngga mau adzan,, untungnya babak pertama usai...jadi bisa solat berjamaah... selamat atas kemenangan persib, sangat dramatis sekali

ga suka nonton bola jadi g seru :D

ah seru banget atuh kang diar, meskipun saya sempat culak cileuk karena kemasukan dulu oleh si jamul, padahal si jamul asli jabar loh ah..
tapi berkat gol pembuka konate membuat semangat anak asuh janur makin semangat dan gencar menyerang apalagi mental pemain lawan kan sudah ambruk saat dipanasin oleh kang zulham.hehe
pertandingan lumayan keras ya, karena ini seperti balas dendam waktu tandang kemarin kan persib dikasarin disana kang.hehe
wasit panen duit yah banyak kartu kuning dan merah dan kayanya wasit langsung dp mobil tuh :D

Hehehehehe.. tidur juga seru ya kalo mimpi ketemu artis cantik ya... hehehehehehehehehehehe :)

Iya dong Mbak kalo di sini sesungguhnya apapun bisa seru banget ya soalnya kan saya orangnya seru lo, hehehehehehe, termasuk nonton bola,,, hehehehehehehe... Ikut hore aja Mbak kalo ada gol ya wkwkwkwkwkwkw :)

Iya makasih mas achmad, bener pertandingannya dramatis banget, persib menang saya jadi enak makan karena dengan daging sapi ya, dan enak tidur karena gak ada nyamuk di rumahku ya... hehehehehehehehehe :)

Iya pasti begitu ya Mbak, kalo gak suka nonton bola ya pasti gak seru dong ya, hehehehehehehehehehehehe.. :)

Iya kalo gak salah jamul asli jabar ya betul Kang Hendri, hahahaha, iya saya juga culak cilek tuh ya gak nyangka, hehe, tapi wasit saat di jalak harupat bagus tuh ya, tegas dan keputusan-keputusannya tepat, yah wajar ya kalo langsung bisa dp mobil soalnya layak mendapatkannya kalo menurut saya... hehehehehehehehe.. wasitnya saya kasih nilai 8.. Konate 10.. Zulham 10.. mantabs... :)

Lah, ini kok malah jadi membanggakan diri ya.. Tapi gpp, pede itu bagus..

Jangankan nonton bola, kepencet channel yang ada bolanya aja langsung ku ganti parah banget ya... Hahaha

Kemarin mah stock kartu kuning masih banyak kayanya kang, makanya terus dikeluarin.heu
tapi syukurlah persib yang menang tidur oge asa tibra kamari mah, meskipun di warung ngutang heula. :D


EmoticonEmoticon