Thursday, September 24, 2015

Kata-Kata Galau di Malam Takbiran Idul Kurban

Sumber gambar: www.imagozone.com
Kata-kata galau di malam takbiran idul kurban ini saya sampaikan di sini karena saya ingin sedikit curhat ya. Boleh ya. Saat malam takbiran idul kurban kemarin, iya saya semangat ya untuk bikin artikel postingan blog ini karena saya tahu besok kan libur ya, seperti biasa sudah adzan isya di masjid samping rumah saya bergema, saya pun bersiap untuk menulis di kamar saya bersama segelas kopi dan sebungkus rokok ya.

Sayup-sayup saya dengar gema takbir di kejauhan, masjid-masjid yang jauh dari rumah saya kayaknya lagi pada melantunkan takbiran ya. Yah dari kejauhan enak terdengar ya sehingga saya gak perlu menyalakan winamp ya, biarkanlah takbiran itu yang menjadi teman saya dalam menulis. Menulis artikel sambil mendengar takbiran di kejauhan enak juga ya.

Akan tetapi, sesudah saya sukses menulis satu paragraf, tiba-tiba masjid samping rumah saya pun ikutan ya menggemakan takbiran. Waduh kalau dari kedekatan bikin kaget juga ya, serius, apalagi yang takbiran di masjid samping rumah saya itu adalah sebut saja Mang Ude ya. Mang Ude merupakan sosok yang suka becanda ya, tidak terkecuali pas takbiran. Serius ya, itu Mang Ude takbirannya dimainin. Jadi Mang Ude berperan ganda ya, pertama takbiran dulu dengan suara Mang Ude yang biasa yang suka saya dengar sehari-hari manakala ia bicara, nah terus seolah dijawab oleh kakek-kakek serak yang sering batuk-batuk yang notabene itu Mang Ude sendiri ya.

"Allahuakbar.. Allahuakbar.. " Suara Mang Ude yang biasa suka saya dengar terdengar di speaker rebek punya masjid samping rumah saya. "..Walillahilham."

Terus disambut oleh suara kakek-kakek yang diserak-serakin. "Allahuakbar.. Allahuakbar.." Padahal itu masih suara Mang Ude sendiri ya yang takbiran terdengar di speaker masjid yang jadinya tambah rebek lo. "..Walillahilham."

Semoga kebayang ya kejadiannya, soalnya kalau gak kebayang, tentu akan gak lucu ya, dan tentunya usaha saya jadi sia-sia dong ya hehe.

"Pada kemana ya ini, ya Kek?" Tanya Mang Ude terdengar di speaker yang sesungguhnya dalam bahasa sunda tapi saya translet aja ya.

"Iya Jang, pada kemana ya?" Nah, yang jawab Mang Ude sendiri sebenarnya tapi suaranya dibikin kayak kakek-kakek yang sudah sering batuk-batuk akibat sudah tua.

Dan, Mang Ude akhirnya terus aja lanjut ya takbiran di masjid samping rumah saya sendirian kayaknya tuh ya. Mulanya sih saya terhibur ya sama ulah Mang Ude itu, akan tetapi takbiran Mang Ude serius ya bikin saya jadi pusing untuk melanjutkan menulis artikel lo. Waduh. Soalnya kan kamar saya berdekatan sekali dengan masjid ya, dan speaker masjidnya tepat mencorong ke kamar saya.

Sempat mengeluh sebentar, saya pun putuskan untuk menghentikan menulis aja mendingan ya daripada stress. Saya pun terus berbaring di kasur, dan gema takbir terus membahana ya memecah kesunyian malam.

Tiba-tiba entah kenapa saya merasa kesepian ya, padahal malam itu ramai benar dengan gema takbir. Tiba-tiba saya merasa galau ya. Bukan. Bukan karena gema takbiran Mang Ude, saya sudah ikhlas ya terganggu oleh takbirannya Mang Ude. Melainkan karena saya jadi teringat akan saya yang masih jomblo duh. Ini merupakan situasi yang sah-sah aja ya menimpa jomblo seperti saya manakala teman-teman seangkatan saya sudah pada menikah malahan sudah punya anak dua lo.

"Ya Allah kapan ya saya punya istri, saya juga kan kepingin ya bikin anak eh punya anak?"

Kalau saya lagi galau biasanya saya suka ingat-ingat kejadian yang lucu ya, supaya galau saya tidak jadi tambah parah ya, yah mudah-mudahan dengan ingat-ingat lagi hal-hal yang lucu bisa mengobati galau saya ya.

Masih ingat Senior gak? Saya jadi teringat Senior ya, soalnya hal-hal yang lucu ada pada diri Senior ya dengan segala tingkah polahnya. Saya masih ingat pada saat Senior curhat mengenai tobatnya terhadap kebiasaan buruk yang pernah dilakukan, selain daripada itu ia pun mulai suka sholat ya.

Nah, ada yang lucu nih ya mengenai Senior perkara sholat, lebih tepatnya mengenai sholat ied, itulah kali pertama Senior sholat ied lagi setelah sejak SMA gak pernah ikut sholat ied. Pada rakaat yang pertama Senior sudah bikin geli saya ya. Coba bayangkan khusus untuk sholat ied, kan berbeda ya gerakan takbiratulikhramnya dengan sholat wajib lima waktu, takbiratulikhramnya kalau sholat ied ada beberapa kali ya sebelum imam baca fatihah.

Nah, pada saat takbiratulikhram yang pertama Senior masih kompak ya sama jamaah lainnya ngikutin imam. Tapi pada saat takbiratulikhram yang kedua di rakaat pertama, Senior malah kemudian ruku ya gak kompak sama jamaah lainnya dan juga imam. Haha. Ini semoga mengerti ya, biar sama bisa ketawa seperti halnya saya ketika saya ingat lagi ulah Senior yang itu.

Okey ya. Setelah hati saya gak galau lagi setelah teringat akan ulah Senior, akhirnya saya putuskan untuk mendingan nonton tivi aja, biarlah malam itu gak posting aja untuk blog ini itung-itung merayakan hari raya kurban ya. Dan kemudian ternyata ada film yang seru ya di tivi saya, judulnya Lord of The Rings kalau gak salah. Saya menemukan peri di film itu lo namanya Arwen.

"Oh Tuhan, perinya gak apa yang kayak gitu juga fisiklinya ya, asalkan ia baik hatinya cinta aku apa adanya. Ya Allah ya.. Please."

Yah, terima kasih udah mau nyimak dan semoga sukses selalu ya! :)

Oh iya hampir lupa, selamat menyantap daging kurban ya.. :)

Insert foto: Maksudnya itu perinya khayalan tingkat dewa ya.. :)

Comments
17 Comments

17 komentar

Wah malam takbiran juga ada yang galau ya gan. Mungkin kurang piknik gan itu orang hhhhh :D

Haha.. biar gak galau ikutan takbiran gan :D

takbiran galau mending takbiran tapi takbiranya sambil nyecream aja kayak lagu metal gitu tapi versi syariah

kemarin takbiran didekat rumah saya juga rame, apalagi suara bedug yang terus bunyi sampai ga bisa tidur loh saya teh..

Malem takbir Idul Adha itu harusnya seneng mas gak boleh galau-galauan :D

kenapa nggak diganti aja suara mang ude yg kakek kakek itu mas?
kan biar tambah rame tuh

ceritanya ini edisi galau toh mas :D

jangan galau mas malam takbiran, mending ngeksis di medsos atau nonton TV, hahaha

bukannya takbiran kok malah melukin komputer.. hihihi...
semoga lebaran tahun depan udah bisa bikin anak sendiri ya, eh punya anak maksudnya...

hebat juga tuh ide yang takbiran biar kaya rame. padahal sediri.
masng mending ikut takbir aja mangs

Wahaha... ternyata bisa galau juga ya... Hahaha.. #peace :p

hehehe knp ga ikut takbiran? biar ga galau :D

malam takbiran harusnya ngak boleh galau ya? :D

kaya pa itu mas muheae. contohin mas

Yahh hari gini kok masih galau ce mas..... Seharusnya itu gegana, hehe

jadi ngebayangin solat Ied versi Senior :D


EmoticonEmoticon