Sunday, September 13, 2015

Cara Merawat Batu Giok Biar Dingin: Situasi Komedi ya

Tags

Sumber gambar: bigyahoogroup.tumblr.com
Cara Merawat Batu Giok Biar Dingin ini saya sampaikan di sini sebab saya ingin ngasih tahu mengenai tingkah Senior menyangkut batu giok miliknya ya.

Mungkin sudah pada tahu kali ya atau mungkin belum atau mungkin lupa lagi, kalau dulu di sini di kantor kami pernah dilanda demam batu akik ya. Saya terkena demam batu akik, begitupula Bos saya, Senior, dan juga Sobirin. Apalagi ditunjang dengan suka datangnya Sulaeman yang sering numpang istirahat di kantor kami, untuk sekedar rehat dari pekerjaannya sebagai tenaga lapangan bagian marketing di sebuah perusahaan leasing, sambil istirahat sambil pula menjual batu akik sebab pekerjaan sampingannya yang sebagai penjual batu akik keliling.

Nah, di sini, sekarang ini, saya ingin ngomongin Senior ya dengan batu akik miliknya. Senior belinya bukan dari Sulaeman, melainkan belinya dari kenalannya di dekat rumahnya. Nama batu akik milik Senior itu adalah batu Giok ya, katanya sih Giok Cina. Senior ngakunya beli 500 ribu ya, namun belakangan saya tahu denger-denger batu Giok milik Senior itu padahal hasil beli ya cuman 100 ribu ya plus batang. Kenapa Senior sampai berbohong kayak gitu? Tiada lain semua itu demi pamor aja ya.

"Ini batu akik bikin saya gak ngantuk Sob.. Energi batu ini jadi bikin saya melek ya," kata Senior pada Sobirin saat jam istirahat. Senior lagi pamer batu akik Giok miliknya. Memang di kantor Senior dan Sobirin sering ngobrol ya, nah saya tahu ternyata Sobirin suka sama Asri itu dari Senior karena Sobirin curhat sama Senior.

"Iya bener bagus Senior, warna hijaunya menyala ya menyilaukan mata," komentar Sobirin sambil meraba sebentar batu akik yang sedang dipake oleh Senior. Itu komentar dari orang yang ikut-ikutan demam batu akik ya, Sobirin tidak punya history sebelumnya dengan batu akik tidak seperti halnya Sulaeman.

"Iya dong Sob.. Batu akik ini harganya mahal.. Peninggalan satu-satunya Dinasti Cung yang masih tersisa," ini saya yakin itu cuman akal-akalan Senior aja ya yang tahu kalau Sobirin buta akan sejarah apapun ya termasuk menyangkut dinasti-dinasti gitu deh hehe. Dan itu, sekali lagi, untuk menaikkan pamor batu akik miliknya.

Saya mendengar obrolan mereka itu pada saat saya mau ambil air dingin di kulkas di dapur kantor ya. Dan mereka ngobrolnya mojok di dekat tong sampah dekat pintu WC.

Tidak lama kemudian, datanglah Sulaeman untuk yang kesekian kalinya sambil membawa batu akik yang terbaru untuk dipasarkan di kantor kami. Kebetulan kedatangan sulaeman masih pada saat jam istirahat ya. Sehingga, saya dan Senior dan Sobirin dan juga Bos bisa ngumpul ngobrol-ngobrol tentang batu akik di ruang tamu sambil tidak lupa udud ya bareng Sulaeman.

"Sekarang batu akik banyak yang pasakan, jadi harus hati-hati, jangan sampai ketipu, dan saya jamin kalau batu akik dari saya itu asli-asli semuanya, kalau gak percaya bisa dicek langsung di Lab," kata Sulaeman biasa promosi ya biar batu akiknya ada yang beli.

"Ciri-cirinya gimana tuh batu yang palsu atau batu yang pasakan itu?" Bos saya penasaran ingin tanya.

"Dari fisiknya juga udah bisa kelihatan ya.. Kalo batu pasakan biasanya warnanya itu seperti.." Sulaeman bagai bingung menjelaskannya, jadinya penjelasannya sempat terhenti dulu.

"Yang pasti warnanya gak akan seperti yang punyanya Senior tuh.." Timpal Sobirin. "..Coba liatin Senior batu akik yang sisa peninggalan Dinasti Cung itu."

Senior yang sambil menyimak sambil menggosok-gosok batu akiknya dengan tangan, dengan penuh percaya diri ia pun segera menyodorkan batu giok miliknya itu, terlihat dari senyum girangnya itu.

Setelah Sulaeman perhatikan batu giok milik Senior. "Nah, justru kayak gini nih.. Ini contoh batu pasakan.. Liat aja dipegang juga gak dingin ya.. Batu Giok yang asli itu secara fisik bila diraba dingin ya dibanding batu akik lainnya, kalau gak percaya cek aja di internet."

"Jadi batu giok punya Senior batu pasakan?"

"Iya."

Tiba-tiba Senior jadi terdiam bagaikan orang yang kentut melepes takut ketahuan. Tentu dong ya Senior gak menyangka kalau Sulaeman bakalan ngomong kalau batu akik miliknya itu batu pasakan alias palsu ya. Saya tahu perasaan Senior saat itu ya, pasti sakitnya tuh di sini: tepat di jantung hati hehe.

Keesokan harinya, sekitar jam sebelasan siang, saat saya mau minum air putih yang dingin di kulkas, saya menemukan batu giok palsu milik Senior di dalam kulkas, tentu saya heran dong kenapa batu giok palsu itu ada di kulkas, ah tapi saya enggan dulu menanyakannya pada Senior soalnya kerjaan saya belum beres, entar aja saya tanyakan pada Senior pada saat jam istirahat.

Pada saat jam istirahat dengan sengaja Senior menghampiri Sobirin, seperti biasa mereka kemudian ngobrol di dekat tong sampah dekat pintu WC.

"Coba raba Sob.. batu giok saya ini asli sebenarnya.. Si Sulaemannya aja yang gak tahu tentang sejarah Dinasti Cung.. Ini batu giok saya juga dingin nih.."

"Waah iya Senior dingin ya sekarang mah," Sobirin rada surprise juga ya.

"Kemarin gak dingin soalnya saya sengaja tarik dulu energi gaib batu akik ini Sob.. Saya keluarkan dulu Kaisar Cungnya.."

"Sekarang Kaisar Cungnya udah balik lagi?"

"Iya."

Terus saya jadi gak jadi ya menanyakan tentang batu giok di dalam kulkas itu, soalnya saya denger lo pembicaraan mereka yang barusan itu hehe. Yah dapat saya simpulkan ya, bahwa Cara Merawat Batu Giok Biar Dingin adalah hanya satu cara aja, yaitu ini: simpan di dalam kulkas selama sekitar sejam-anlah ya. Hehe.


Okey ya. Peristiwa di atas hanya fiktif belaka, semoga gak ada yang tersinggung ya. Terima kasih udah mau nyimak dan sukses selalu ya! :)

Insert foto: yah ibaratkan ekspresi Senior waktu Sulaeman ngomong batu gioknya palsu yah begitulah ya kayak Amitabh Bachchan itu.. :)

Comments
11 Comments

11 komentar

apa ? simpan kulkas ?? Hahahahaha..
jadi batu kristal nanti mas :D

hahahahahahahaha
biar dingin tentu di kulkaslah. frezzernya tuh semalaman.
jgn lupa pas di bawa jgn dilepas es yang nempel

Energi gaibnya ditarik ulur kaya main layangan ajaa ya kang? :D untung saja tidak diungkap tuh rahasianya bisa-bisa dinasti cung tidak dipercaya lagi.

#save sobirin

senior pandai berbohong juga ya mas :D
nah sisobirin juga mau aja ditipu senior :D
kalo batu giok itu berarti dari kutub utara ya mas?soalnya kan dingin :D

sekalian aja mas sama orangnya masukin kulkas biar super duper dinginnya. hahahahha

untung ini cuman fiktif.
kebangetan banget nih senior

Wkwkwk bisa aja nih bohong'a
taruh di kulas biar dingin batu'a :v

nggak kalah sama es cendol, masuk kulkas :)

Hehehehe iya mas eksa biar ngristal mungkin ya... hehehehehehe :)

Hahahahaha Iya betul Mangs hehe jangan dilepas es yang nempelnya hehe :)

Hahahaha Iya gitu Kang Awan, hehehehehehehe, SAVE SOBIRIN, hahahahahahahahahahaha :)


EmoticonEmoticon