Saturday, August 1, 2015

Tentang Pacaran: Puisi Pertama Judulnya Paramitha Cantik

Sumber gambar: www.pinterest.com
Sebagai seorang manusia yang diciptakan oleh Tuhan, kemudian Tuhan lewat sang nabi menyuruh kita sebagai manusia untuk menuntut ilmu sampai ke negeri Cina. Tentunya kita perlu melaksanakan apa yang menjadi perintah sang nabi tersebut, sebab pasti ini demi kebaikan kita sendiri selaku manusia.

Saya pun jadi kepikiran untuk pergi ke negeri Cina ketika saya bingung tentang hubungan saya dulu dengan cinta monyet saya, apakah itu disebutnya pacaran apakah bukan? Apakah ada cara lain selain pergi ke negeri Cina sebab saya gak bisa bahasa mandarin. Oh, ada ternyata, sebab sekarang kan zamannya internet, sehingga saya memutuskan untuk mencari pengertian pacaran di internet. Saya membaca dari wikipedia, bahwa pacaran itu adalah suatu proses perkenalan di antara dua manusia di mana fungsinya ini untuk melakukan pencarian kecocokan yang ujungnya nanti masuk ke kehidupan berkeluarga atau menikah.

Saya dan Paramitha berarti gak pacaran waktu SMP itu, tapi saya suka sama Paramitha dan sepertinya Paramitha pun suka sama saya. Saya dan Paramitha satu kampung halaman, cuman beda RW saja, saya RW 05 dan Paramitha RW 01, jadi wajar kalau rumah kami berjauhan walau satu kampung halaman, jadi wajar jika saya dan Paramitha bukan teman sepermainan saat di kampung halaman. Jadi wajar bilamana kami terkadang suka satu angkot saat pulang sekolah maupun berangkat ke sekolah, soalnya kami sama-sama satu SMP dan juga angkot yang melintasi kampung halaman kami cuman satu jurusan sebut saja angkot 07.

Saya sudah suka sama Paramitha sejak SD kelas 4. Dan karena rasa suka saya sama Paramitha dikala malam tiba sebelum bobo, saya pernah menulis sesuatu di buku pelajaran saya, saya masih ingat saya nulisnya di buku tulis Matematika.  

Paramitha Cantik

Aku ingin punya jubah seperti Superman
Agar aku bisa terbang ke rumahmu terus aku ajak kamu main
Aku ingin punya doraemon
Agar aku bisa terbang pake baling-baling bambu ke rumahmu terus aku ajak kamu main

Aku ingin punya motor belalang tempur
Bila ada monster ganggu kamu, maka aku siap bertempur
Motornya motor Satria Baja Hitam
Nanti aku ajak kamu naik motor Satria Baja Hitam

Aku ingin bantu kamu saat sedang menyapu kelas
Aku ingin menghampiri kamu untuk barengan menyapu kelas
Aku ingin menghampiri kamu saat sedang makan bala-bala
Aku ingin jajanin kamu saat beli bala-bala


Jangan heran, kenapa dalam puisi berjudul Paramitha Cantik itu kok isinya gak ada yang menyuratkan tentang kata-kata ini: Paramitha Cantik. Maklum, kan dulu saya masih SD, jadi ya gitu deh ah adanya.

Ok. Di SMP, saya dan Paramitha gak sekelas, tapi sebagaimana sesama warga kampung halaman yang sama, tentu dong saat ketemu di kantin sekolah, saya dan Paramitha saling mengumbar senyum walaupun kemudian kami gak terus ngobrol. Tapi setiap dapat senyum dari Paramitha di sekolahan, pulang ke rumah saya langsung dengerin radio untuk mendengarkan lagu-lagu cinta terus kirim salam sama penyiarnya untuk puterin lagu Bukan Pujangga dari Base Jam spesial buat Paramitha melalui sambungan telpon, pada saat penyiarnya bilang. "Lagu Bukan Pujangga dari Base Jam ya.. Spesial buat Paramitha cantik.. Dari siapa ya?"

Waduh saya bingung juga tuh, kalau ngaku saya malu, spontan saya jawab. "Dari hamba Allah.."

Yah begitulah. Saat SD saya sering disuit-suit atau diciye-ciye saat saya ketemu sama Paramitha misalnya di kantin. Saat di SMP gak ada yang suit-suit atau ciye-ciye pada saya maupun pada Paramitha, karena kebanyakan dari teman-teman saya maupun teman-teman Paramitha gak ada yang tahu mengenai history kami waktu di SD.

Setiap pulang sekolah, saya sengaja cegat angkotnya agak jauhan dari di mana Paramitha mau cegat angkot, padahal saya ingin seangkot sama Paramitha, justru itu adalah siasat saudara-saudara, biar entar saya seangkot sama Paramitha, kan saya malu kalau sengaja jujur mau satu angkot. Tapi tenang saja sebab situasi Paramitha mau naik angkot di sana, dapat terpantau sama saya di sini.

"Waahh itu Paramitha sudah naik angkot.." Seru saya dalam hati. Oleh karena itu saya bersiap-siap untuk cegat angkot yang ditumpangi Paramitha itu.

Akan tetapi, pada saat saya menjulurkan telunjuk sebagai kode nyegat angkot, dari kaca depan saya lihat supir angkot pun kasih kode sebagai pertanda bahwa angkot sudah penuh. Sehingga angkot yang ditumpangi Paramitha terus melaju. Waduh. Keseringannya kejadiannya begitu, angkot yang ditumpangi Paramitha selalu penuh, maklum anak-anak SMP pada pulang sekolah, sehingga saya jarang satu angkot sama Paramitha pas pulang sekolah.

Tapi entah kenapa, ketika angkot yang ditumpangi Paramitha terus melaju, dari kaca belakang, saya selalu melihat Paramitha yang pas memandang saya, sehingga saya dan Paramitha saling beradu pandang. Saya gak ngerti, tapi kok senengnya ya hati ini, beneran.

Pernah suatu ketika, sama, pas saya mau cegat angkot yang ditumpangi Paramitha tetapi sang supir kasih kode bahwa angkot sudah penuh. Sama, saya dan Paramitha sempat beradu pandang, saya yang sedang berdiri di trotoar jalan dan Paramitha yang sedang duduk berdesakan di angkot. Dan bedanya ini: setelah kepergian Paramitha yang naik angkot duluan, kemudian saya naik angkot yang berikutnya, sungguh gak saya duga, tidak lama kemudian angkot yang saya tumpangi berhenti, dan ternyata yang naiknya adalah Paramitha. Aneh. Bukannya tadi Paramitha udah naik angkot duluan. Wah, saya jadi curiga, jangan-jangan ketika itu Paramitha menerapkan taktik yang sama dengan saya biar bisa satu angkot sama saya. Oh ya?


Ok Brosis. Peristiwa di atas hanya fiktif belaka, semoga gak ada yang tersinggung ya.. :)

Insert foto: Catherine Zeta Jones waktu kecil.. :)

Comments
2 Comments

2 komentar

memang ada aja yang namanya cinta ya...gak pandang umur dan keadaan kalau mau numbuhnya. kadang juga mandag=ng status atau kekayaan, karena cinta itu punya segalanya dalam perjuangan dan bijaknya pemahaman...ok gan makasih untuk cerita yang menariknya.

Ok Mbah.. Sama-sama.. hehehehehehehe :)


EmoticonEmoticon