Sunday, August 9, 2015

Seperti Kehilangan Batu Akik Harga Semilyar dan Seperti Orang yang Lagi Baca Puisi

Sumber gambar: www.tempo.co
Setelah lulus kuliah, terus saya berusaha membuat novel, selama enam bulanan lebih akhirnya saya berhasil membuat naskah novel, kalau naskah novel sudah jadi rencananya saya akan coba kirim ke salah satu penerbit di Jakarta. Tentunya saya konsultasi dulu dong sama Anya, dan Anya pun bantu saya cari-cari informasi mengenai bagaimana cara kirim naskah novel ke penerbit. Pendek cerita, saya berhasil mengirimkan naskah novel saya ke salah satu penerbit terkenal di Jakarta lewat pos.

Sesuai informasi yang saya peroleh, biasanya keputusan diterima tidaknya mesti nunggu selama empat bulanan atau lebih atau kurang. Yah berarti saya harus nunggu selama segituan untuk tahu apakah naskah novel yang saya kirimkan diterima apa ditolak sama penerbit yang terkenal itu. Bulan pertama menunggu, saya dan Anya baik-baik saja, sebagaimana umumnya orang pacaran, kami masih suka jajan baso bersama sebagai alternatif pilihan untuk sekali-sekali coba deh gak makan nasi padang bersama terus ya biar gak monoton. Begitu pula saat memasuki bulan kedua, saya dan Anya tetep baik-baik saja, Anya tetap happy dan saya pun masih happy. 

Memasuki bulan ketiga, saya dan Anya masih baik-baik saja, dan dalam obrolan kami yang lagi berdua kami sempat menyinggung mengenai naskah novel yang saya kirimkan ke penerbit itu, saya memang yang memulainya sebab saya ingin menggoda Anya entar kalau saya sukses jadi penulis novel saya akan melamarnya. Lalu Anya khawatir kalau saya bakalan tergoda sama artis dangdut kalau entar saya sukses jadi penulis novel. Tapi saya coba tekankan pada Anya bahwa hanya ia yang ada di hatiku ini selalu. Anya minta saya berjanji. Lalu saya janji akan tepati janji. Dan kayaknya Anya percaya sama janji saya itu.

Memasuki bulan ke-empat, saya mendapatkan kiriman dari JNE, kiriman dari Jakarta, yah naskah novel saya ternyata dikembalikan oleh penerbit, dan itu artinya naskah novel saya ditolak oleh penerbit yang terkenal itu. Bagaimanakah perasaan saya?.. Seperti kehilangan batu akik harga semilyar akibat lupa nyimpan.

Sehari setelah saya tahu bahwa naskah novel saya ditolak sama penerbit, kemudian Anya datang dan menemukan saya dengan raut muka seperti kehilangan batu akik harga semilyar.

Anya terus bertanya. "Kenapa terlihat lemah lesu sayang?"

Dan saya jawab. "Naskah novel aku ditolak."

"Oh ya?"

Saya mengangguk.

Anya lalu menyentuh bahu saya terus seperti berbisik. "Sabar ya sayang.."

Entah kenapa kok tiba-tiba saya merasa begitu lega ya. Terus Anya penasaran dengan detail sebenarnya yang terjadi sambil berupaya keras agar saya kembali happy lagi. Sesudah saya berhasil happy lagi karena Anya yang bertingkah ciluk ba seolah saya anak kecil, terus saya cerita sama Anya secara rinci. Bahwa kemarin saya mendapatkan kiriman dari penerbit berupa pengembalian naskah novel saya, selain mengembalikan naskah novel penerbit yang terkenal itu pun ngasih alasannya kenapa naskah saya sampai ditolak. Barangkali menjaga agar saya gak putus asa penerbit yang terkenal itu nulisnya bukan ditolak tapi: belum layak diterbitkan.

"Dari 13 kriteria yang tercantum, poin minus naskah novel kamu cuman enam sayang.."

Anya membaca surat keputusan dari penerbit, di mana dalam surat tersebut terdapat poin-poin untuk kemungkinan revisi atau perbaikan agar karya saya menjadi lebih baik.

"Weiisss karakterisasi kuat dan dikembangkan dengan baik.. gak minus nih sayang.."

"Setting cerita hidup dan mendukung jalan cerita.. gak minus juga.."

"Porsi deskripsi dan narasi diatur dengan baik.. Ini juga gak minus.."

"Dialog tidak bertele-tele, hidup, dan bukan repetisi.. Ini juga jempol.."

"Terus waaahh gaya penulisan dan pemilihan diksi.. Ini minus nih.."

"Weisss ending memuaskan.. gak minus.."

"Weiisss memiliki nilai tambah yang bermanfaat bagi pembaca.. Ini gak minus ya.. terus trend/update juga.."

Anya membaca surat keputusan itu kelihatan seperti orang yang lagi baca puisi soalnya sambil berdiri, sementara saya duduk diam menonton. Saya terkesima dengan apa yang diungkapkan oleh Anya, biar saya tetap semangat, Anya bagai menjaga perasaan saya dengan hanya mengungkapkan poin-poin yang tidak minus dari naskah novel saya yang ditolak itu, oh cuman itu satu saja poin minus yang diungkapkan Anya: gaya penulisan dan pemilihan diksi, ini minus nih.


Ok Brosis. Peristiwa di atas hanya fiktif belaka, semoga gak ada yang tersinggung ya.. :)

Insert foto: perempuan yang lagi baca puisi kayaknya ya.. :)

Comments
29 Comments

29 komentar

mungkin kalau novel kamu tidak banyak kekurangannya...ada juga kemungkinan karena kurang cocok aja dengan apa yang diharapkan penerbit kali, mungkin saja masalah gaya, cerita dan alin sebagainya...saran saya tetap semangat dan jangan nyerah bro...mulai beraksi untuk suatu yang lebih baik. "keep spirits and do the best".

tidak semua orang bisa membuat novel, perlu kahlian khusus.
semangat semangat terus pantang menyerah, hehe kayak mau perang aja.

anya memang the best,
semoga anya bisa menebarkan ciluk ba setiap hari :)

sudah berapa novel kang yang terbit. kayanya sudah banyak banget nih

bahasa penolakan yg lembut..
kalo saya menulis, pasti nggak masuk kriteria... yg bacain "puisi" bisa kaku berdiri menyampaiakan keputusan :)

membuat sebuah novel mungkin banyak orang yang bisa melakukannya namun dalam membuat tertarik orang membaca novel kita bukanlah hal yang mudah teruslah berusaha dan mencoba..

semangat terus pokoknya, suatu saat akan berhasil mas,
apalagi ada si anya yg memberikan support

coba jangan ke satu atau dua penerbit... coba ke banyak penerbit... biasanya sih dari koran dulu nyoba cerpen cerpennya

saya masih penasaran kisah- kisah kang diar ini. bneran fiktif atau fakta ya. hehehe masa sih kang ceritanya bagu- bagus penerbit nolak.

tetap semangat buat bikin novel nya ya, mungkin novelnya perlu sedikit revisi

wah semangat terus mas, iya bener tuh bisa dicoba ke penerbit lain. aku pegen juga bikin novel cuman ketunda mulu, ada aja alasannya haha
semangat mas diar

Keren mas udah bisa ikin novel, byk lo yg ga keturutan :)

Ok Mbah.. Iya masih banyak kekurangannya Mbah.. Iya tetap semangat, tapi sejak kehilangan cinta kayaknya mendingan ngeblog aja dulu ya Mbah.. hehehehehehehehehe :) Makasih semangatnya Mbah! Siiipppp :)

Hehehehe iya kayak mau perang aja.. hehehehe.. tapi memang bener harus punya semangat 45 ya... hehehehehe :) Makasih Mbak semangatnya! Siiippp.. :)

Haha.. Kang Awan jeli bingit nih.. Mantabs.. sesungguhnya ciluk ba inilah yang mahalnya ini... hehehehehehehehehehehehehehehe :)

Hehehehe belum ada Mas.. hehehehehehe.. :)

Hehehehehehe.. jadi judul puisinya ini ya Mas: Ini kok Minus Semua ya?! hehehehehehehehe... becanda mas... hehehehehehehehehehehe :)

Iya setuju Kang Hendri... Iya siiippp nanti dicoba lagi tapi kalo sekarang lagi seneng ngeblog dulu nih kayaknya, hehehehe, itung-itung latihan nulis juga, entar kalo ada waktunya ya dicoba lagi, karena menulis cerita udah suka soalnya.. hehehehehehehehehehehehe :)

@Mas Yanto: Iya Mas, makasih, Amin, semoga kelak ya Mas, walaupun si Anya nyah udah pergi juga ah... hehehehehehehehehe :) Semoga ada support lagi di lain wanita, amin ya Rob hehe :)

@Mangs Aduls: Iya betul banget Mangs apa kata Mas Yanto.. hehehehe :)

Iya Kang Irwin.. Tapi kalo naskah novel saya yang ditolak itu saya pun akui memang masih banyak kekurangannya Mas, saya setuju banget sama penerbit yang terkenal itu, memang saya perlu belajar lagi, dan penerbit yang terkenal itu memberikan masukan yang berarti bagi saya, jadi saya udah dibuat cinta sama penerbit yang terkenal itu walau saya ditolak, hehehehehehe, jadi entar mau nyoba ke penerbit itu lagi aja, tapi sekarang mah saya lagi seneng dulu ngeblog, hehehehehe, makasih sarannya Mas... :)

Hehehehehe.. Asyik Mangs Aduls penasaran... hehehehe.. Kalo begitu biarkanlah Mang Aduls penasaran aja ya... hehehehehe Waaah cerita saya bagus-bagus ya Mangs, weisss makasih Mangs.. hehehehehehehehehe :) bukan nolak Mangs, tapi belum layak diterbitkan, hahahahahahahaha :) yang naskah novel saya yang ditolak itu padahal lebih bagus dari cerita saya yang ada di blog ini lo Mangs, pokoknya dalam bingit Mangs, kisah cinta yang bukan cinta biasa hehehehehehehehehehehe :) ini omongan saya becanda Mangs jangan dianggap serius ya... hehehehe Makasih Mangs pujiannya... :)

Iya Makasih Mbak Defa, iya memang masih banyak kekurangannya Mbak,,, siiippp hehehehehe :)

Iya makasih mas Ridha.. Iya siiip semangat terus.. Nah saat ini juga saya jadi ketunda dulu bikin novelnya soalnya ada kegiatan lain misalnya ngeblog ini yang menyita waktudll, dulu waktu bikin naskah yang ditolak itu memang sengaja saya gak nyari kerjaan lain fokus ngerjain novel mas selama berbulan-bulan yg ternyata eh ditolak ya... hehehehehehehehehehehe :)

Iya mas dan ditolak, hehehehe, banyak lo yang bernasib sama seperti saya... hehehehehehehehehehehehehehehe :)

mungkin bisa dicoba ke penerbit Lain Mas Diar. sebab setiap penerbit punya peniLaian berbeda, bukan masaLah peniLaian tentang kuaLitas, secara kuaLitas sih bisa dianggap rata-tapi tapi ini penyesuaian dengan branding mereka.

ibarat koran. misaLnya, jika jurnaLis di koran merk merah-kuning-ijo, tentu punya styLe sendiri pada Liputan yang mereka juaL. sedangkan koran merk suara merdeka atau mati., tentunya brand sendiri tentang Liputan berita. maka begitu juga dengan penerbit, kadang suatu naskah ditoLak oLeh sebuah penerbit A yang tergoLong biasa-biasa aja, tapi seteLah dikirim ke penerbit B yang Lumayan Lebih berkeLas dibanding penerbit A tapi maLah diterima.

termasuk juga cara penyampaian naskah, sebaiknya di antar sendiri ke penerbitnya. jangan Lewat pos. karena dengan begitu, kita bisa Langsung komunikasi/konsuLtasi dengan yang berwenang meniLai naskah tersebut. kaLopun masih ditoLak juga, anggap aja Lagi bimbingan skripsi, biarpun harus boLak baLik beberapa kaLi direview tapi yang penting kan hasiL akhirnya bisa tembus ke meja percetakan :D

sesuai dengan yang pernah saya aLami sih begitu, maka mungkin aja Mas Diar memiLiki kesamaan kasus seperti pengaLaman saya waktu itu. dan haL ini nggak akan diketahu kaLo nggak pernah mencobanya :D

saLam sukses Mas, semoga tambah sukses bergeLut di dunia tuLis menuLisnya :)

Amin Om.. :) Iya makasih info dan sarannya ya Om.. Siiiipppp... Iya mau bingit punya karya yang dibukukan,,, hehehehehehehehehehe :)

Mas boleh tahu 13 poin naskah novelnya. Saya juga pengin nih bikin novel. Itung-itung persiapan, biar rasanya gak seperti hilang batu akik seharga semilyar. hehehehe


EmoticonEmoticon