Tuesday, August 25, 2015

Seperti Aktor Italia: Alpukat Nempel di Kumis

Sumber gambar: www.televisionando.it
Saat itu adalah penampilan baru saya di kantor. Potongan rambut saya baru karena habis dicukur. Kumis saya pun baru karena habis didesign sama tukang cukur yang motong rambut saya, didesign sehingga dimiripin kumisnya seperti aktor Italia yang fotonya saya liatin sama tukung cukur itu. Dan perfecto ya, menurut saya. Yah paling tidak penampilan baru saya ini bikin saya pede untuk nanti mau curi perhatian sama Asri. Mudah-mudahan ya.

Saya sengaja berhenti dulu di muka gang kosan saya, sambil rada-rada sembunyi gitu biar gak ketahuan sama Asri yang biasa muncul di gang seberang. Ini rencana ya. Saya ingin buat kejutannya nanti pas di kantor saja. Saya intip dari gapura gang kosan saya, saya sempat melihat Asri melirik dulu ke arah gang kosan saya, tapi terus ia jalan mau pergi ke kantor. Saya tunggu sebentar di muka gang kosan, membiarkan Asri yang jalan duluan, membiarkan Asri untuk sampai di kantor duluan.

Yah sudah dirasa cukup menunggu, saya pun mulai berjalan mau menyusul berangkat ke kantor. Tentu saya jalannya kalem aja, soalnya walaupun sudah pake deodoran dan minyak wangi namun tetap saja ini bukan sedang dalam rangka lari pagi ya, lagi pula jadwal ngantor kayaknya gak akan telat walau saya jalannya lambat.

Setibanya di kantor Asri sudah terlihat sedang duduk di meja kerjanya, tidak lupa saya menyapa Asri dengan kalem seolah biasa saja bagai gak mau sombong dengan penampilan baru saya yang pake kemeja dan kumis seperti aktor Italia. Sempat saya lihat Asri yang seperti bengong, tapi saya terus jalan kemudian duduk di meja kerja saya.

Saya cool saja ya, saya buka laptop, yah saya mau langsung bekerja saja. Nah, baru setelah beberapa menit, saya coba melihat ke arah Asri, dan serius saya melihat Asri yang tersenyam-senyum. Wajar kalau saya ge-er, senyuman Asri pastilah itu karena aroma minyak wangi tadi saat saya jalan melewatinya dan juga karena gaya rambut saya yang baru dan juga kemeja yang saya kenakan. Beneran wajar ya, soalnya Asri bukan penulis artikel komedi, lagi pula baru kali ini saya melihat Asri yang senyam senyum sambil mengamati layar laptop, biasanya ia serius.

Saat jam istirahat tiba, seperti biasa saya bawakan Asri segelas es buah. Seperti biasa, Asri bukan main senengnya. Seperti biasa, saya suka kemudian bungah saat melihat Asri yang tampak seneng bingit karena es buah yang saya bawakan itu.

Di meja kerja Asri kami minum es buah bersama, Asri duduk di kursi sementara saya rada bersandar di meja. Setelah selesei menyeruput es buah, saya merasakan kesegaran yang luar biasa apalagi tadi di luar  panasnya minta ampun duh.

Saat saya beres minum es buah, mendadak Asri ketawa renyah. Saya heran dong ya kenapa Asri ketawa ya?

"Itu ada alpukat nempel di kumis.."

"HAH?!"


Ok Brosis. Peristiwa di atas hanya fiktif belaka, semoga gak ada yang tersinggung ya.. :)

Insert foto: aktor Italia.. :)

Comments
43 Comments

43 komentar

Asri oh Asri ... Itu bukan alpukat nempel dikumis melainkan ular jati.. hahaha

ah ini mah bukan cerita Fiktif kali yah, ini mah pengalaman Kang Diar bersama Teh Asri xixixi... itu teh Foto Kang Diar waktu masih muda yah, pantesan Teh Asri sampai klepek2 .. :D

Bisa aja nih si Akang membuat ceritanya. Kalau hati sudah berbunga-bunga semuanya serasa indah ya Kang

makanya minum jus alpukat nya bagi bagi he he

Wah demen banget sama yg namanya Alpukat nih ane :O
Jadi pengen beli, siapa tau jadi tmbah ganteng,, :D

Alpukat nempel dikumis
Walau malu tampak manis
Apalagi kumis tipis
Diincar gadis-gadis

Hahaha nempel dikumis (kumisnya warna ijo), bisa jadi abis dicium hulk itu mas :D

Untung alpukat yang nempel. Bukan sendok xixixi.. Asri Welas ya mas, hehehe

untung buah nya doang kalo pohonnya yang nempel bisa berabe :V

wahh itu mah bukan sembarang kumis kang, itu mah merang awi yaa? :)
aya bahan dikerok tah isukan mah caritana :D

masih mending buah alpukat yang nempel kalo pohon kelapa gimana jadinya y..
hahahahah

bahahahaaa alpukat nempel dikumis kang?
awas ahh biji alpukatnya ikutan nempel juga..
Duilehhh mulai memahami alur cerita nih. Ini mah kayaknya cerita asli yang di fiktif-fiktifin nihhhhh *curiga*

gkgkgk...gimana tuh raut mukanya dian waktu dibilangin sama asri bahwa ada alpukatnya?
lucu banget ceritanya

untung cuma alpokat, kalo sendoknya kan repot :D

alpukaaaat nyangkuut x)) kenapa gak sekalian nanas(?)

itulah ya kadang kita sebagai lelaki terlalu pede kalau udah melihat pujaan hati ketawa atau nyengir...karena bahagia mengira dia suka dan bahagia, tapi ternyata ada alpokat nyangkut di kumis...makanya saya kemarin potong kumis mas biar aman.

kemarin malah duren mas yang ngangkur di kumis...muantab kan?

itu masih melum apa-apa dibanding kalau laptopnyangkut di kumis kan bisa kacau mbak...heee

saya malah takut kalau beserta pohonnya yang ngangkut di kumis...

Wahaha bisa gitu alpukat nempel di kumis.
Untungnya cuma fiksi :D

haha, bisa aja nih alpukat nempel dikumis, tapi itu mah masih mending loh kang. coba kalo cabe nempel di gigi.heuheu

Alhamdulillah kang... untung bukan biji alpokat, yang nangkring di lubang hidung. pasti si Asri mikir, tuh upil besar amat yah

hahahaha iya kumisnya kayak ular jati ya Mas Hanibi hehehehehehe :)

Hahahahaha fiktif Kang Eka... hehehehehehehehehehe :)

hehehe iya mesti bagi bagi hehehehehe :)

hehehehe iya enak mas.. hehehe :)

hahahaha weiss mantebs Mbak tuh ya, kayak pantun yang harmonis,,, hehehehehehehehehehe :)

hahahaha iya bisa jadi kayaknya ya,,, heheheheehe :)

bukan Asri welas mas,,, hehehehehe :)

hehehehe iya mas irwin hehehehe :)

hahahahaha merang awi Kang Awan hahahahahahahahahahaha :)

Hahaha iya gimana jadinya ya kalau pohon kelapa.. hehehe :)

@Pista: Weisss jangan curiga dong ya Pista,,, hehehehehehehe :)

@Mbah dinan: saya juga takut kalo begitu mah Mbah,,, hehe :)

hehehehehehe.. raut mukanya kayak di insert foto mas yanto... hehehehehehe :)

@Mbak Dona: Iya Mbak... hehehehe :)

@Mbah Dinan: Iya Mbah... hehehe :)

@Arifinda: Iya kenapa ya?? hehehehe :)

@Mbah Dinan: Haha iya mantabs Mbah.. hehehe :)

Hahahaha iya siap Mbah... hehehehe :)

Iya untungnya ya Mbak... hehehe :)

Hahahahaha Iya kalo gitu mah ya Kang ya hahahahahahahahahaha :)

beneran saya ketawa sendiri tiap baca artikel sampean yg lucu2 lomas


EmoticonEmoticon