Thursday, August 20, 2015

Piala Agustusan: Pemain Kedua Belas

Sumber gambar: urbanpost.it
Mungkin sudah pada tahu kali ya, atau mungkin belum, atau lupa lagi, bahwa kami pasukan Jurig FC berhasil menang melawan Bejuang FC di babak semifinal ajang Piala Agustusan yang digelar di lapangan Santiago Berdebu. Yah saya sudah bikin cinta monyet saya bersedih kali ya, cinta monyet saya yang notabene adalah warga RW 01 yang secara otomatis jadi pendukung Bejuang FC, saya tahu bagaimana perasaan seorang tifosi saat tim yang didukungnya kalah, kalau misalkan Juventus atau Persib kalah saya suka gak semangat untuk makan dan juga suka susah tidur lo, beneran.

Akan tetapi, yah itulah sepakbola, ada yang menang tentunya ada yang kalah. Dan saya selaku pemain, apalagi kapten, saya harus bisa menekan emosi pribadi saya, bagaimanapun juga saya harus profesional, saya bermain untuk Jurig FC, dalam hal ini saya harus bisa memisahkan antara cinta monyet saya dengan posisi saya sebagai pemain Jurig FC. Alhasil, dengan semangat 45 dan dukungan dari Jurignini, serta teknik skill yang saya miliki saya berhasil mencetak gol satu-satunya untuk Jurig FC saat melawan Bejuang FC melalui tendangan bebas dari luar kotak penalti.

"Selamat ya kapten.." Saya gak sangka kalau Paramitha bakalan menghampiri saya di bench Jurig FC usai pertandingan.

Saya tersenyum terus bilang,"Iya makasih Paramitha.. Tapi jangan panggil saya kapten dong.."

"Kan pelatih kamu panggilnya kapten."

"Iya deh gak apa-apa? Terserah Paramitha aja."

"Gol kamu tadi bagus sekali.. Bikin aku terpana lo," seru Paramitha.

Dan belum sempat saya berjanji pada Paramitha untuk cetak gol indah lagi di final nanti, eh Pak RW keburu menghampiri saya, sehingga menganggu bincang-bincang di antara saya dan Paramitha. "Good job anak muda.. Good job!"

Yah jadinya Paramitha keburu pamit undur diri deh.

Pak RW 05 girang bukan main sebab Jurig FC berhasil melaju ke babak final. Cukup sehari saja bagi Pak RW happy, sebab kemudian kecemasan melanda dirinya, beliau tahu kalau yang akan dihadapi oleh Jurig FC di final adalah tim dream team milik desa tetangga yang namanya Mukti DT FC. Pak RW berpikir keras bagaimana caranya supaya Jurig FC mampu mengimbangi permainan kesebelasan Mukti DT FC. Sekedar informasi, Mukti DT FC sejak di babak penyisihan belum pernah kemasukan gol dan bilamana menang selalu memasukkan lebih dari dua gol. Oleh karena itu, wajar bilamana Pak RW 05 rada pesimis.

Pak RW 05 bagai sadar betul mengenai peranan pemain kedua belas dalam permainan sepakbola, dan itu sangatlah berpengaruh peranannnya. Oleh karena itu, dua hari menjelang final, di kantor desa, Pak  RW 05 melakukan rapat dengan para ketua RW lainnya dipimpin oleh Kepala Desa, Pak RW 05 berhasil mengajak para ketua RW dan kepala desa untuk kompak sama-sama mendukung Jurig FC.

"Ini urusannya sudah membawa-bawa nama desa saudara-saudara.. bisa dibayangkan bagaimana malunya desa ini bila di tanah sendiri kita kalah sama desa tetangga.."

Sebagaimana sudah diketahui, bahwa Piala Agustusan merupakan acara milik desa kami, dan Mukti DT FC merupakan hanya tim undangan dari desa tetangga. Nah, hal inilah yang kemudian dijadikan issue oleh Pak RW 05 supaya RW-RW yang lainnya di desa kami pada kompak dukung Jurig FC, sebab ini urusannya bukan masalah RW 05 tapi menyangkut urusan desa kami juga secara keseluruhan sebab lawan yang akan dihadapi adalah dari desa tetangga.

Pak RW 05 pun tak menyangka, ternyata setelah dihimbau langsung oleh kepala desa, warga desa kami siap merapatkan barisan untuk mendukung Jurig FC di tanah milik desa kami sendiri yakni di lapangan kebanggaan desa kami Santiago Berdebu. Tentu, termasuk cinta monyet saya yang warga RW 01, kebetulan dua hari menjelang final, saya dan Paramitha ketemu di rumah makan nasi padang yang cuman satu-satunya di desa kami, rumah makan nasi padangnya dekat rumah saya.

"Paramitha?"

"Kapten?"

Kami saling pada nunjuk, yah sebagaimana umumnya orang yang saling kenal gak nyangka akan ketemu, begitulah saya dan Paramitha adanya.

"Aduh kapten lagi kapten lagi.." rutuk saya tapinya becanda.

Paramitha tersenyum.

Entah mengapa hati saya senang aja ya lihat senyumnya Paramitha itu, dan saya sudah tahu dari Gunawan bahwa kini Paramitha statusnya single parent. Dan saya merasa kok ada yang beda ya dari Paramitha, dulu waktu di zaman SD dan SMP, Paramitha cenderung pemalu, tapi sekarang agak-agak gak pemalu gitu ya, yah barangkali efek dari udah dewasa kali ya dan apalagi kan sekarang ia sudah punya anak satu yang masih kecil, terus dia kan sekarang denger-denger usaha salonnya sukses, pantesan juga kini ia tampak modis dengan pakaian yang dikenakannya itu terus juga rambutnya di cat, persis model Spanyol atau Italia gitu deh.

"Okey kapten, aku pamit dulu ya, jangan lupa nanti di final cetak gol ya, itu nasi padangnya udah dibayarin, kamu pesannya satu bungkus kan?"

"Iya satu bungkus.. Waduh makasih Paramitha."

Paramitha tersenyum khas perempuan Spanyol atau Italia yang bikin gimana gitu. Terus Paramitha naik mobil Yaris merah. Tidak saya duga, saat mobil mau jalan, Paramitha tidak lupa kiss bye sama saya. Okey ya. Bagaimanapun juga saat itu hati saya baru terluka parah akibat pacar saya yang menikah sama cowok lain, maka dari itu, kiss bye itu jadinya terasa menusuk-nusuk hati saya, tapi nusuk-nusuknya kok menyenangkan ya.

"Ini kapten pesenannya," seru Bang Nasi Padang bikin kaget saya yang terbengong akibat kiss bye dari Paramitha.

"Kenapa kini orang-orang panggil saya kapten ya?" Batin saya bertanya.


Ok Brosis. Peristiwa di atas hanya fiktif belaka, semoga gak ada yang tersinggung ya.. :)

Insert foto: model Italia.. :)

Comments
31 Comments

31 komentar

kebayang namanya neng Paramitha mirip artis spanyol, pasti bodinya juga kaya gitar spanyol dong kang....tapi saya ngga percaya kaptennya beneran pinter maen bola, playboy kok maen bola sih?

terpana di depan warung nasi padang, jangan luoa dibungkus juga kissbye nya buat mimpi ntar malam, ohh paramitha

Bagus mas dipanggil kapten dari dipanggil juragan jengkol hehe

Paramitha bisa menjadi jurignini pada laga final ninti tuh mas.
kan lumayan dapet kiss bye lagi :D

senyuman spanyolnya tuh yg bikin terpana

kayanya teh si eneng paramita geulis pisan euy, kayanya mah kembang desa gitu, cocok deh kalo pacaran sama kapten tsubatsa.eh maksud saya kapten jurig fc..
hidup jurig fc..

saking playboy nya bola juga cinta sama si kapten ngejar-ngejar kapten trus bola nya.bukan kapten yang mengejar bola.hebat ga kapten jurig fc?heuheu

tenang kapten, paramitha untuku sajalah

paramitha paramitha, pasti anaknya perlu sosok ayah yang sanggup memimpin.
semoga saja paramitha tidak menjadi orang-orang yang*sebagian teks hilang*

Mendengar nama Paramitha, pikiran lsg terbayang artis kece Paramitha Rusadi, yang wajahnya gak tua-tua, hehehehe..kalau Paramitha di cerita ini awet muda juga gak ya..?hehehe

ciee ciee yang dapet kiss bye dari paramitha hahahaa , , ko masih inget mantannya kang, kenapa gax kejar aja tuh s paramitha kwkwkw

ternyata Kang Diar teh Kapten kesebelasan nya Jurig FC yah. pantesan Neng Paramitha sampe klepek manggilnya juga dan ngasih Kiss Byeee .. aidehhhh..... ngomong2 berapa bungkus kang beli nasinya ? ... buat saya masih ada nggak :D

Jurig FC
pasti nama" anggota teamnya
Pocong
Kuntilanak
Tuyul
Buto Ijo
Hahaha

Jurig FC. namanya bangke :D

paramithanya ada tahi lalat di pipi gak, Kapten? :D

Kirain emang beneran cerita piala agustusan kemaren.
Eh, jadi penasaran dengan wajah aslinya paramitha yang mas ceritakan. Sambung lagi dong mas, gantung nih ^^

Kalau sudah ada penyemangat seperti ini, apapun bisa terjadi ya Kang...

Oh Paramitha... au ahhh gelap

Hahahahaha Okey ya Pa lembu dan Kang Hendri dan Kang Awan.. Hidup Playboy hidup kiss bye... hehehehehehehe :)

@Mas Wong: hehehehe... Iya buat mimpi-mimpi dikala malam,,, haha

@Mas Yanto: betul tuh Mas hehehehehehe :)

Hehehehe iya Kang Adam, hehehehehe :)

Iya betul Mas Yanto, jeli bingit nih Mas Yanto,,, Siiiippppp iya mudah2an bukan hanya dapat kiss bye aja ya,,,, hahahahahahahahahahahahahahaha :)

Iya bisa dibilang begitu Kang Hendri,, bunga desa gitu deh,,, hahahaha kapten tsubasa, hehehehehehehehe :)

Weisss Muhai,,, ya untukku sajalah hahahahahahahaha :)

Hehehehehe kenapa sebagian teks hilang tuh Kang ?? hehe :)

Hehehehehehe kok samaan ya Mbak, emang saat saya ngarang nama Paramitha yang terbayang emang artis kece itu,,, hehehehehehehehehe :)

Hehehehe iya Kang Hary, kenapa masih ingat ya? hehehehehehehehe :)

hehehehe jadi malu nih Kang Eka,,, hehe,,, aduh Kang mohon maaf nasi padangnya udah habis... hehehehehehehehehehehehehe :)

Kayaknya gak ada ya.. hehehehehehe :)

hehehehe, iya siap, nanggung ya, hehehehehehehehe :)


EmoticonEmoticon