Thursday, August 13, 2015

Kata-Kata Motivasi: Piala Agustusan

Sumber gambar: www.totalprosports.com
Kalau gak salah, dulu, enam tahun silam, pada bulan Agustus di kampung halaman saya digelar suatu pertandingan sepakbola yang mirip-mirip dengan Piala Dunia punyanya FIFA, panitia kasih nama pertandingan sepakbola tersebut ini: Piala Agustusan. Piala Agustusan akan mempertemukan kesebelasan-kesebelasan punya RW masing-masing di desa saya, ditambah dua kesebelasan dari desa tetangga untuk meramaikan ajang yang amat bergengsi ini.

Saya kebetulan warga RW 05, dan RW 05 punya klub bola yang cukup disegani di desa saya, namanya Jurig FC. Sebagai warga wajar dong bilamana saya didatangi oleh ketua RW, dan ketua RW datang ke rumah saya dengan kepentingan memberitahukan kepada saya guna mempersiapkan fisik dan mental saya untuk membela Jurig FC, jangan sampai bikin malu ketua RW nantinya ya.

Saya yang saat itu lagi semangat gak semangat akibat naskah novel saya yang ditolak dan efek dari Anya yang pergi untuk selamanya karena menikah dengan cowok lain, membuat saya tidak begitu antusias terhadap Piala Agustusan, dan tentunya ketua RW 05 khawatir terhadap respon saya yang seperti itu, maklum saja di RW 05 ibaratnya saya itu adalah Francesco Tottinya Roma atau Alessandro Del Pieronya Juventus atau Atepnya Persib, jadi jika pemain kunci seperti saya gak bisa membela Jurig FC diajang Piala Agustusan maka wajar bila ketua RW 05 cemas.

"Maaf Pak RW.. Kondisi saya lagi down."

"Tenang anak muda, kondisi yang down masih bisa diperbaiki, kompetisi masih dua minggu lagi."

Pak RW melihat saya tetap gak semangat atau gak tergugah.

"Oh iya.. Kamu juga bisa ajak pacar kamu yang cantik itu.. Yang orang kota itu.. Ia suruh nonton nyemangatin kamu.. Duduknya di VIP biar karcisnya dibayar dari kas RW aja. Okey ga?!"

Pak RW menyinggung Anya tuh, waduh. Justru saat itu saya lagi sensitif-sensitifnya, soalnya kabar Anya menikah masih hangat. Perasaan saya jadinya terasa tersayat.

"Waduh kenapa kok jadi malah nangis wahai anak muda?!"

Keesokan harinya kayaknya Pak RW tahu kalau saya dan Anya sudah resmi putus sebulan yang lalu, putus akibat ditinggal pacar yang cantik itu kawin sama cowok lain. Sebagai warganya tentu saya tahu dong kedekatan Pak RW dengan Pak ustadz yang biasa ceramah pengajian ibu-ibu di masjid dekat rumah saya, nah kecurigaan saya itu bermula karena ini: ustadz pengajian membahas tentang bab jodoh, bahwa jodoh itu udah ada yang ngatur yah ibu-ibu, jadi gak usah terlalu larut dalam derita yah tolong sampaikan pada anak-anaknya.

"Contohnya ada anak muda yang gagal kawin sama pacarnya karena pacarnya nikah sama cowok lain.. Udah gak usah larut dalam kesedihan.. Inget ya selaku orang beriman kita harus yakin bahwa tiap-tiap kejadian itu merupakan hal yang terbaik yang walaupun dirasa gak terbaik sama kita.. Lagi pula ibu-ibu yah jangan ikut-ikut budaya barat, pacaran itu banyak mudorotnya daripada manfaatnya.. Saya mah khawatir sama pergaulan anak zaman sekarang.."

Serius ceramah Pak ustadz terdengar di speaker masjid yang rebek, terdengar jelas ke kamar saya soalnya kamar saya tepat bersampingan dengan masjid, dan sound speakernya itu tepat mencorong ke arah kamar saya.

"Anak muda kamu dengar kan apa kata ustadz pengajian ibu-ibu waktu kamis lalu.. Udah jangan sedih lagi gara-gara kamu ditinggal kawin sama pacar kamu yang cantik itu yang orang kota itu.. Cewek masih banyak pokoknya apalagi kamu ini ganteng mirip Alessandro Del Piero dan jago main bola.. Ajang Piala Agustusan nanti bisa kamu jadikan ajang pencarian jodoh.. Nanti yang nonton itu, selain ibu-ibu, banyak juga daun mudanya anak muda, maka itu kamu harus bisa buktikan pada para penonton permainan terbaik kamu. Bikin ibu-ibu, mamah muda, dan daun muda yang nonton kesengsem pingin nyium kamu gara-gara gemes sama kamu yang sudah cetak gol dari tendangan penalti.. Semangat ya merdeka anak muda!"

Dulu, waktu pemilihan RW, kayaknya saya gak salah pilih RW ya. Kata-kata Pak RW barusan merupakan semacam kata-kata motivasi yang berhasil membangkitkan semangat saya untuk turut serta dalam ajang Piala Agustusan menjadi pemain Jurig FC walaupun saya baru kehilangan pacar saya yang kawin sama cowok lain. Pak RW ibaratnya Pak Mario Super Sekali. Oleh Pak RW saya biasa dijadikan kapten, dan suka diberi kaustim bernomor punggung sepuluh sebagai pertanda bahwa saya adalah sosok kreatif dibalik permainan Jurig FC yang menghebohkan.    


Ok Brosis. Peristiwa di atas hanya fiktif belaka, semoga gak ada yang tersinggung ya.. :)

Insert foto: perempuan waktu di Piala Dunia kayaknya tuh ya.. :)

Comments
38 Comments

38 komentar

gara2 mendapat iming2 bisa dapet cium dari ibu muda dan cewek kembang desa semangat jadi menggelora yamas :D

wahai anak muda ingatlah, jodoh itu emang gak bakal kemana-mana.
saingan yang dimana-mana :)

jangan gan mood kalau tersendat dalam masalah cinta mas...jadikan moment tujuh belas agustusan ini menjadi ajang kreatif dan cerdik untuk masyarakat sekaligus mengambil hati para gadis...selain itu jadikan juga agustusan ini sebagai ajang unjuk kebolehan dengan calon mertua, ayo kerja dan kamu bisa...heeee

hahahahaha cari motivasinya bisaan pak RW.
tapi coba di bilang juga neng anya bakal hadir juga. plus dengan swaminya. :D

awal-awal baca gue udah ngira ini bukan fiksi. gue ngira beneran di kampung lo ada piala agustusan. tapi ending2 nya fiksi lagi -________-

ditinggal nikah itu pasti rasanya mak jlebb..
tapi cewe cakep diluar juga banyak malah banyak yang lebih setia.heuheu

sek sek, ini beneran atau fiktif? kok aku bacanya kaya beneran yak :v
haha, bener kata ustadnya mas, cewe masih banyak kok, tenang, atau kalau bosen sama cewek sama cowok aje *loh wkwk

Di kampungku, piala agustusan sudah gak ada lagi. Padahal dulu sewaktu kecil, tiap memasuki agustusan selalu ada pertandingan sepakbola dan memperebutkan piala bergilir. Keseruan yang dihasilkan tak kalah dengan pertandingan besar seperti yang ditampilkan di televisi (seperti piala dunia, dsb).

Pertahankan semangat itu enggak gampang, memang, karena kondisi seringkali menyerang tak beraturan. Semoga ada hikmah dibalik cerita diatas.

bener mas tenang aja, perandingan cewe sama cowo itu 1:4 jadi jangan takut kehabisa stok :D

maju terus ingat terus kata pak rw

wkkwkwkww. salut lah kang sama pa RW nya, idenya top pisan, ahhaha, oyaa ngomong2 team bolanya sangar juga ya Jurig FC :D

Kalau di kampung gue jga ada ni ginian :D

hehe ya begitulah mas yanto.. hehehehehehehehehehe :)

Siap Mbah.. Siippp.. MERDEKA!!! hehe :)

Hahaha.. Waahh kalau Anya nonton sama suaminya pasti saya akan marah-marah sama wasit Mangs Aduls... hehehehehehehehehehehehe :)

Hehehehe Iya Kang Hendri.. Siiipppp.. Hehehehe.. Tapi itu juga setia sih, ini masalah bukan jodohnya aja kali ya.. hehehehehehehe :)

Hahaha.. Saya pilih suka sama cewek aja terus Mas walaupun ada pula derita dibalik rasa cinta sama cewek, tapi banyakan senengnya pastinya, hahahahaha :)

Iya Mas Timur.. Sekarang juga di sini agustusan sekarang gak ada piala agustusan.. hehehehehehe :)

Iya Kang Adam.. Siiipppp.. hehe :)

Iya Mas, Pak RWnya lulusan Sarjana.. hehehehehehe :)

Hehe, iya Kang Hary, Pak RW tauladan, hehe, harus sangar kalo tim bola itu biar lawan udah gemeteran baru denger namanya juga, hehehehehehehehehe :)

Iya, yang kayak gini memang pernah semarak di mana-mana, soalnya sepakbola adalah olahraga populer, hehehe, siiipp, hehe :)

Yah lumayanlah yah Mbak.. hehe :)

Hehe, kalo gak salah namanya Ijah Rodijah, hahahaha, becanda mas, hehe :)

gak mau bilang-bilang dulu dong Mbak dona ya.. hehehehehehehehehehe :)

hahhaa
jangan tarik teuing nyebut pak RW na anak muda.
bisi aya ustad nu kamari nagih gurame :)

wkwkwk haduh mas Diar ini, kocak baca tulisannya. Salam dari pak RW, mas.. hahahahaaa

Hahahaha iya makasih Pista.. hehehehehehehe :)

Eyyyy Bang Diar.. Jangan Lupa Mampir yah ke http://escampurbijak.blogspot.com/


EmoticonEmoticon