Friday, July 31, 2015

Puisi yang Judulnya: Cukup Sulastri

Sumber gambar: happy-salma.net
Brosis pernah menikah karena dipaksa dijodohkan gak? Kalau saya sih belum, karena kan saya belum menikah sampai sekarang, tapi mudah-mudahan nanti dengan wanita cantik dan solehah  ya semoga saja ya amin. Tetapi pacar saya pernah lo dipaksa dijodohkan saat pacar saya itu masih jadian sama saya. Nama pacar saya yang ini punya nama samaran Anya. Masih ingat gak?

Anya yang pandai menggambar dan hobi fotographi. Anya yang kemudian menjadi cahaya dikala saya sepi akibat cinta yang tak pasti. Anya yang kemudian saya cintai setengah mati. Seperti Sulastri, Anya kemudian pergi.

Konon kabarnya Sulastri dijodohkan sama orang tuanya. Padahal Sulastri sudah punya pacar namanya Herman. Sulastri dijodohkan sama lelaki yang sudah bekerja jadi PNS dari keluarga turunan Raden, sebut saja lelaki itu namanya Raden.

Sulastri dan Herman, mereka pacaran sejak zaman kuliah. Sulastri sangat mencintai Herman, begitupula dengan Herman sangat mencintai Sulastri. Mereka termasuk pasangan yang romantis dan mematuhi aturan agama yang melarang untuk hah heh hoh kalau belum menikah. Herman gak akan macam-macam terhadap Sulastri, sebab ia takut dosa, tapi alasan yang paling dalamnya adalah: karena Herman amat sayang sama Sulastri. Cinta Herman sama Sulastri adalah murni, Herman bagai tahu kalau cinta itu adalah anugerah Tuhan yang suci sehingga gak boleh dinodai oleh hah heh hoh sebelum resmi nikah. Oke. Begitulah kira-kira hubungan cinta antara Sulastri dan Herman.

Tapi kemudian masalah muncul juga. Saat Herman dan Sulastri resmi sama-sama bergelar sarjana. Sejak itu Herman resmi berubah status jadi pengangguran yang bergelar sarjana. Setahun menganggur, Sulastri masih tetap statusnya sebagai pacar Herman. Barulah memasuki tahun kedua di mana Herman ternyata masih menganggur, akan tetapi Sulastri tetap masih terima Herman apa adanya, akan tetapi ternyata ada yang diam-diam mencintai Sulastri yang umurnya lebih tua lima tahun yang sudah bekerja jadi PNS namanya Raden.

Cukup Sulastri

Sulastri pergi meninggalkan Herman karena titah ayah bunda
Mulanya Sulastri menolak karena masih cinta Herman apa adanya
Jadinya Sulastri sempat bersedih mengunci diri di kamarnya
Di lain kamar, Herman pun sama sempat bersedih juga

Tapi kemudian, Sulastri akhirnya kawin juga dengan cowok lain
Membuat hari-hari Herman jadi kesepian
Lambat laun Sulastri bisa tersenyum juga punya suami namanya Raden
Lambat laun Herman kok kayak susah move on

Cukup Sulastri, aku mohon
Aku tak mau kamu ikut-ikutan
Cukup Sulastri, aku mohon
Aku tak mau bernasib seperti Herman

Saya sempat menahan kepergian Anya agar tetap mempertahankan hubungan kami yang sudah dibangun sejak kuliah tingkat 2, dengan puisi Cukup Sulastri itu. Saya merasa sesungguhnya Anya pun tidak mau melepas saya sebagaimana saya tidak mau kehilangan Anya. Anya percaya kalau saya nanti bisa sukses meraih cita-cita yang saya dambakan. Tapi saya perlu waktu untuk mewujudkannya, dan Anya ngerti itu. Tapi ayah bunda Anya tak mengerti, sebagaimana beliau-beliau tak mengerti terhadap keinginan Anya yang ingin masuk jurusan seni rupa dulu. Tapi akhirnya Anya patuh kepada ayah bunda lagi.

Yah selanjutnya kehidupan terus berlanjut, saya ternyata masih jomblo ya waduh padahal Anya di sana sudah punya anak dua lo.. :)


Ok Brosis. Peristiwa di atas hanya fiktif belaka, semoga gak ada yang tersinggung ya.. Dan mengenai kisah Sulastri itu saya ngarang aja beneran.. :)

Insert foto: Mbak Happy Salma cantik ya pake kebaya.. :)

Comments
17 Comments

17 komentar

Kalau masalah dijodohkan saya ga pernah kang, ngapain juga pake jodoh-jodohan segala kayak zamannya siti nurbaya. Puisinya keren kang, kayaknya ini bukan fiktif deh tapi pengalaman pribadi. Iya ngga brw?:D

wanteb ni kang puisinya, bisa dijadikan rujukan ni kang.

saya hanya bisa menyambung doa
semoga yang jomblo dapet pacar di postingan ini




aminkaaaaan :)

di kehidupan nyata sprtinya masih ada kang.seperti halnya puisi yg kang buat.
beginilah kehidupan,harus berbakti pada kedua orang tua, ya tapi semoga ada hikmah lainnya dari pembaca,terutama saya :)

untung kisahnya ga beneran ya
tapi kisahnya saya juga ngalamin sih cuma endingnya indah hehe
saya juga pacaran dari kuliah tingkat 2 sampe lulus kuliah ga di restui orang tua, sampe pada akhirnya di restui dan mau nikah deh heheehe

Hahahah puisinyaa mantep nih ngenaa banget :D

VONNYDU

Puisinya ciyeee.... Jadi terharu.... ;)

Hehehehe... ah enggak juga brow.. hehehehe Makasih mas suta.. :)

Makasih kang.. hehehe.. rujukan ?? Wow.. :)

Alhamdulillah Muhai.. Siiippp Makasih.. hehehe :)

Weisss selamat deh Mbak, ciye ciye ciye hehe, semoga pernikahannya lancar ya Mbak, aminnn.. :)

hehehe ciyeeeeee... hehehehehehehe :)

haduhhhh masih zaman kah berjodohan? kasihan sih.
Tapi bagi sebagian orang hal ini masih banyak dilakukan sih..


EmoticonEmoticon