Thursday, July 30, 2015

Puisi Cinta yang Kata Kamu Lucu: Andai Kubisa Sekelas

Sumber gambar: www.pinterest.com
Dulu, pertama kali masuk ke SMA, secara gak diduga saya melihat seorang cewek yang sedang menangkup sebuah buku di pintu gerbang sekolahan, sementara saya baru saja sukses turun dari angkot. Itulah saat di mana saya mau melakukan pendaftaran ulang untuk masuk ke SMA, dan kelihatannya cewek itu juga mau daftar ulang sebab ia pake baju SMP, saya pun pake baju SMP. Dan juga teman-temannya sama masih pake baju SMP.

Jarang-jarang ada cewek cantik menangkup sebuah buku, buktinya itu teman-temannya yang lain yang notabene semuanya cewek gak ada yang menangkup buku persis seperti cewek itu. Sehingga saya jadi terpana sampai lupa nyebrang, dan cewek cantik itu kemudian hilang bagai ditelan bangunan kelas. Untung supir angkot yang rambutnya botak bunyiin klakson kencang-kencang, sehingga saya menjadi sadar kalau cewek cantik itu sudah masuk ke sekolahan. Saya pun bergegas menyebrang untuk menyusul masuk ke sekolahan. Samar-samar saya tahu kenapa supir angkot yang rambutnya botak itu bunyiin klakson kencang-kencang, oh ada kucing nyebrang.

Saya menemukan cewek cantik itu lagi di ruang daftar ulang, ruangan tersebut cukup banyak siswa siswi yang masih pake baju SMP mau melakukan daftar ulang untuk sekolah di SMA ini. Saya senang menemukan cewek cantik itu di sini, sehingga saya merasa kalau saya gak salah pilih untuk masuk di SMA ini. Saya masih belum banyak kenal dengan calon teman-teman saya nanti di SMA ini, tapi saya kenal betul dong dengan teman-teman satu SMP dulu, oleh karena itu saya putuskan untuk kumpulnya bersama teman-teman satu SMP yang akan satu sekolahan lagi di SMA ini, sambil sesekali saya curi-curi pandang pada cewek yang berambut panjang itu.

Kayaknya bukan saya saja yang mencuri-curi pandang pada cewek cantik itu, kelihatannya cewek cantik itu sudah berhasil mencuri perhatian cowok-cowok di sini pada pandangan pertama. Terbukti temen saya yang pernah satu SMP dengan saya pun pada ngomong gini: itu cewek yang pegang buku cantik bingit ya. Tapi saya pura-pura gak tertarik, atau saya diam saja menanggapinya, sebab waktu dulu saya termasuk cowok yang pemalu, malu juga kalau ketahuan sama temen-temen kalau saya sudah naksir dia sejak pandangan pertama di seberang jalan tadi.

Saat MOS tiba, saya jadi tambah jatuh cinta kepadanya, apalagi pas dia sudah pake seragam SMA, wow jadi rada terlihat dewasa ya. Saya sempat panjatkan doa, berharap bisa sekelas sama dia, namun ternyata saya gak sekelas sama dia. Saya kecewa. Namun selanjutnya saya rela walau gak sekelas sama dia. Toh, saya masih bisa memandangnya di kantin atau di perpustakaan, atau saat dia pulang naik angkot.

Saya sangat ingin bisa sekelas sama dia, sebab saya merasa kalau saya bisa sekelas sama dia, paling enggak saya bisa ngobrol dengan dia, ngomongin tentang pelajaran dan lainnya sebagai alasannya, kan kita sekelas. Karena kan saya cowok pemalu, sehingga pada saat saya gak sekelas sama dia, saya hanya berani sampai sebatas memandangnya dari kejauhan. Oh ternyata, masuk ke kelas 2 pun saya gak satu kelas lagi dengan dia. Rindu saya pun jadi semakin menggebu ingin bilang cinta tapi apa daya gak mampu sebab saya cowok yang pemalu.

Memendam perasaan tentunya gak selamanya indah, bilamana terus-terusan, hati saya pun bagai berontak menyuruh saya untuk segera mengeluarkan apa yang saya rasakan pada dia. Untunglah, ketua mading kami, temen sekelas saya di kelas 2, Hidayat namanya, punya ide untuk bikin acara lomba menulis puisi, kebetulan ketika itu lagi rame-ramenya film Ada Apa dengan Cinta? Sehingga murid-murid yang lain pada antusias menyambut lomba menulis puisi tersebut. Termasuk saya juga dong, itu merupakan momen di mana saya bisa mengeluarkan unek-unek yang ada di dalam hati saya. Karena cinta saya sama cewek cantik itu yang saya sebut saja namanya Bunga, maka dengan segala ketulusan hati yang saya punya pada Bunga, saya pun sukses menulis puisi ini: Andai Kubisa Sekelas.

Andai Kubisa Sekelas

Terdiam saat aku pertama kali melihatmu
Terpana saat aku melihatmu menangkup buku
Takjub aku karena kamu ayu
Cantikmu mendebarkan jantungku

Selalu kutunggu kamu di kantin sekolah dengan risau
Risau itu hilang saat aku sudah berhasil menemukanmu sedang minum es cincau
Tak kudengar teman-teman berkicau
Aku fokus memperhatikanmu sambil minum es cincau

Selalu kutunggu kamu di perpustakaan sambil baca buku
Aku tahu kamu pasti datang karena kamu suka baca buku
Novel yang kamu suka
Buku Sejarah yang aku suka

Kalau baca buku sejarah, kamu kayaknya titisan ratu cantik di Mesir dulu
Kalau malam tiba, aku selalu rindu memandangmu

Pulang sekolah, kamu selalu aku tunggu
Membiarkanmu untuk naik angkot terlebih dahulu
Inginnya aku ikut kamu
Namun aku malu

Aku selalu berharap dapat sekelas sama kamu
Aku ingin ngobrol banyak sama kamu
Aku ingin pergi ke perpustakaan bersamamu
Aku ingin minum es cincau berdua denganmu

Oh, andai kubisa sekelas sama kamu
Pasti aku senang terus sama kamu

Puisi saya itu gak menang perlombaan, yang menang jadi juara 1 adalah puisinya Hidayat yang judulnya Nyanyian Cinta. Tapi puisi saya itu menang di hal lain hehe.

"Puisi kamu lucu ya.." Kata Bunga setelah saya sukses jadian baru sehari.

"Kok lucu sih?" Saya pura-pura gak senang dengan pendapat pacar saya itu.

"Iya judulnya aja lucu.. kalau isinya sederhana tapi bagus.. Tulus."

"Tapi gak juara, sama puisi Hidayat juga kalah.."

"Sama puisiku juga kalah," timpal Bunga setengah becanda setengah narsis juga. Tapi beneran, puisi Bunga yang berjudul Menunggu berhasil meraih juara 2.

"Iya deh.. lagi pula yang aku kejar kan bukan juara 1 atau 2, tapi aku ingin menumpahkan perasaanku kepadamu Bunga.."

Bunga terus manyun-manyun gitu deh, tapi ah saya yakin kalau jauh dilubuk hatinya terdalam ia senangnya bukan main.


Ok Brosis. Peristiwa di atas hanya fiktif belaka, semoga gak ada yang tersinggung ya.. :)

Insert foto: Monica Bellucci lagi menangkup buku rada-rada persis kayak Bunga dulu waktu di SMA silam.. Tapi itu kayaknya Monica Bellucci saat mau kuliah.. :)

Comments
16 Comments

16 komentar

melihat binar cahaya keraguan
dalam bukup yang kau tangkup di dadamu
menghimpit kejenuhan keingin tahuan
dari perjalanan waktu mencari pengerti
akan cinta dan kerinduan
lalu menitipkan kenangan dijendela waktu.

Itu pasti puisi cinta untuk insert foto ya Mbah ?? hahaha... Siiiippppp hehehehehehehehehehe :)

bunga saat kulih pasti mirip di kayak yang difoto.. :)

masa sih kang fiktif. seru nih jadi ngikuti terus sayah. hehehe makasih kang ceritanya

Rada-rada Mas.. hehehehehehehe :)

Hehehehe... Iya sama-sama makasih Mangs Aduls... hehehehehehehehehehehehehehe :)

Percaya ini cuma cerita fiktip soalnya ini kaya sinetron haha
Kalo di dunia nyata kaya'a moment langka :D

Haha.. jadi dengan kata lain ini cocok diangkat ke sinetron ya.. hehehehehehehehehehe :)

Saya juga mikirnya bukan fiktif belaka Mang, masa iya penjiwaan ceritanya dapet banget kalo seandanya fiktif. Kalo mas Indro bilang, 'kompor gas dah cerita dan puisinya'.

udah baca serius serius taunya fiktif haha


EmoticonEmoticon