Tuesday, July 28, 2015

Puisi Cinta untuk Kamu Nona: Luka Ini Bikin Bahagia

Sumber gambar: www.youtube.com
Saya punya puisi cinta yang tidak pernah sampai pada cewek yang menjadi latar belakang terciptanya puisi cinta ini, lagi pula ternyata ia istri orang, lagi pula ia dan suaminya beserta kedua anaknya sudah pindah rumah ke Malaysia. Tapi yah puisi cinta ini kadung tercipta sebelum saya tahu bahwa ia sudah punya suami dan sudah punya dua anak. Coba raba dada saya ini lalu rasakan apa yang hati saya rasakan hehe.

Saya senang walaupun saya nyaris ketabrak dan lengan saya rada lecet-lecet akibat rasa kaget saya yang berlebihan, kaget oleh bunyi klakson mobil yang sesungguhnya gak nabrak saya namun saya loncat seperti menghindari bom, alhasil lengan saya nyosor aspal. Lukanya tidak parah sehingga tidak perlu dibawa ke rumah sakit, saya langsung diobatin di tempat oleh seorang cewek cantik yang saya sebut Nona. Nona itu tadi yang ngebunyiin klakson mobil.

Saya sempat mengejar mobilnya untuk tahu di mana rumahnya. Berkat kesungguhan hati akhirnya saya pun tahu rumahnya, sehingga saat saya putuskan untuk kemudian pulang ke rumah perasaan saya sungguh happy. Saya seperti baru menemukan bidadari yang turun dari langit. Oh ya, sehingga wajar ketika malam tiba, saya jadi susah tidur kepikiran peristiwa tadi siang.

"Siapakah nama kamu Nona?" tanya saya pada langit kamar sementara hati saya bimbang: ingin tahu jawabnya dong, tapi langit kamar kayak gak dengar.

Walau langit kamar gak jawab, tapi terusnya saya senyam senyum sendiri terbayang peristiwa tadi siang.

Luka Ini Bikin Bahagia

Tiba-tiba aku melayang kemudian jatuh
Wow yeah..

Tiba-tiba kamu datang kemudian resah
Kamu cantiknya soalnya seperti bidadari wualah..

Kemudian aku terpana saat kamu gelisah lihat lukaku ini
Kemudian kamu periksa lukaku ini dengan hati-hati

Seperti pasien, itu aku
Seperti dokter, itu kamu

Terima kasih Nona..
Tapi kok aku merasa luka ini bikin bahagia..


Terus ketiduran saya ini. Kayaknya gak mimpi ya. Tapi saat itu saya tidur pulas bingit. Sehingga paginya saya bangun menjadi segar. Rencananya sore nanti akan memandangi Nona lagi dari kejauhan, tapi bilamana situasi memungkinkan saya akan menghampirinya untuk minta kenalan. Kita lihat saja nanti sore apa yang akan terjadi?

Sore hari tiba. Walau tadi pagi saya sudah mandi, namun saya putuskan untuk mandi lagi di sore hari ini. Tidak lupa pake baju yang terbaik seolah-olah mau pergi jumatan. Tidak lupa menyemprotkan minyak wangi. Tidak lupa latihan dulu kenalan seperti orang yang mau pergi wawancara kerja, latihan terlebih dahulu di depan cermin selama lima menitan. Rasa percaya diri sudah saya bangun, barulah saya putuskan untuk pergi ke rumah makan nasi padang. Iya dong, buat makan dulu nasi padang, sambil lihatin Nona yang ada di seberang.

Oh apa yang terjadi? Saat saya sedang asyik-asyiknya makan nasi padang sambil mencuri-curi pandang ke seberang lihatin Nona yang sedang duduk di bangku panjang, tiba-tiba datang seorang bapak-bapak ikut duduk bersama Nona di bangku panjang. OMG hello, bapak-bapak itu tidak lama kemudian mencium Nona layaknya suaminya. Saya sampai muntah. Dikasih tahu sama Abang nasi padang, ternyata memang bapak-bapak yang mirip Mas Parto itu suaminya Nona. Oh my God, kenapa kejadiannya kok gini ya? Hati saya lunglai. Luka di hati lebih terasa sakit ketimbang luka lecet di lengan.

Hari masih sore, tapi saya putuskan untuk mendingan langsung pulang saja ke rumah setelah sukses membayar konpensasi nasi padang yang saya makan pada Abang nasi padang. Sampai larut malam saya masih kepikiran tentang Nona yang kini saya tahu bahwa ia istri orang. Luka akibat tragedi klakson mobil masih berbekas, sesekali saya memandangi luka lecet di lengan saya itu.

Oh Nona, Oh Tuhan

Oh, Nona..
Apa arti dari luka lecet ini bila kau istri orang?

Oh, Nona..
Seperti tertikam belati saat kulihat kau berciuman sayang

Oh, Nona..
Seperti tersapu topan saat kudengar kau istri orang

Oh, Nona..
Aku harus bagaimana?

Ada yang terbakar saat kuraba dada ini
Oh, Tuhan.. Hanya Kaulah yang tahu perasaanku ini
Oh, Tuhan.. Kenapa Kau jadikan begini?



Ok Brosis. Peristiwa di atas hanya fiktif belaka, semoga gak ada yang tersinggung ya.. :)

Insert foto: Ariel kayaknya tuh ya bukan Mas Parto?.. Sama siapa ya?.. hehe :)

Comments
8 Comments

8 komentar

Prosanya keren juga ada cerita dan puisi, nanti saya buat ah jadi terinspirasi hehe

itu fotonya kenapa fotonya ariel hahah,,, keren dah

lukanya di tangan sih tapi yang sakitnya di dalam jauh menjalar kedalam. dalam sekali. tekaget-kaget

Mantep bgt sob puisinya... yg terbakar di dada apaan sob?
Eh, kyknya kunjungan perdana ya kesini?
salam kenal ya... ^_^

Hehehe.. ya terima kasih Mas kalo udah beri inspirasi, itu artinya jadi berguna, hehehehehehehehehe :)

Tadinya mau foto Muhai tapi gak punya hehehehehe :)

Iya Mangs Aduls... hehehehehehehe :)

kata lain dari cemburu sob.. hehehe Ok sob salam kenal juga ya.. Siiipppp :)


EmoticonEmoticon