Wednesday, July 8, 2015

Manisnya Hidup Seorang Jomblo

Sumber gambar: komputer admin
Saya jomblo, si Fulan juga jomblo, dan ini kisah mengenai si Fulan, bukan saya..

"Aduh enaknya jadi bujangan.. kemana-mana.."

Si Fulan senang lagu itu, lagu yang dipopulerkan oleh Koes Ploes, kemana-mana ia suka nyanyi lagu Bujangan, apalagi saat di kamar mandi ketika lagi ngebom zionis israel: baca-berak.

"Tiada orang yang melarang.. Hati senang walaupun gak punya uang.."

Pasti akan senang walaupun si Fulan jomblo dan gak punya uang, jika si Fulan punya teman-teman yang baik dan gemar bersedekah. Kemana-mana gak akan ada yang larang untuk pergi bertandang ke rumah teman-teman yang soleh itu, dengan alasannya yang klasik: untuk sekedar bersilaturahmi, padahal sesungguhnya ia ingin ngopi gratis.

Sudah ngopi, masa iya temannya yang baik dan sudah bekerja gak punya uang buat beli rokok. Si Fulan yakin temannya yang baik itu punya rokok sebungkus, ia mau ambil beberapa batang saja sambil ngobrol-ngobrol, kurang mantap jika cuman sekedar ngopi jadi harus sambil udud. Biar wuenak tenan!

Terus..

Si Fulan tidak ada urusan dengan antar jemput pacar, karena si Fulan jomblo. Sehingga ia hampir tidak pernah mengeluh. "Waduh sorry Bro gua cabut dulu, pacar gue SMS." Si Fulan masih bisa tetap aktif dengan kegiatannya tanpa mesti terganggu oleh hal-hal seperti SMS dari pacar atau dari selingkuhan.

Terus..

Si Fulan ternyata punya uang, entahlah darimana, pokoknya punya uang, atau jangan-jangan uangnya didapat hasil antar jemput istri orang tuh alias ngojeg. Tapi itu duit halal walaupun yang diantar jemput adalah istri orang sebab yang ia colak colek cuman motor sewaannya doang, sungguh terlalu kalau kata Bang Haji jika suudzon duitnya si fulan dari hasil begituan adalah duit haram, walaupun yang nuduh pake kopiah.

Terus..

Karena si Fulan punya uang, uangnya untuk dirinya sendiri, tidak perlu berbagi sama anak istri, kan ia jomblo mana ada ceritanya jomblo punya anak istri, akan tetapi jika ia punya iman pasti ia mau masukin uang receh pada kencleng masjid saat jumatan.

Masukin receh pada kencleng masjid tidak lantas membuat si Fulan bangkrut, di saku celananya masih tersimpan uang yang lumayan. Sudah lama ia tidak memanjakan diri ke tempat tukang cukur di bawah pohon. Ia bukan mau mencukur rambutnya sampai botak, tapi ia ingin tampil rapi saja kayak anak-anak sekolahan atau kayak kebanyakan pegawai kantoran.

Terus..

Segitu saja kemanisan seorang jomblo yang bisa diberitakan, selebihnya akan menjadi cerita yang tidak cocok diceritakan, karena seorang jomblo yang punya duit bisa hidup secara hedon, lho, apalagi punya tampang kayak David Beckham. Selalu ada protes bila cerita tentang hedonisme yang sangkut pautnya dengan urusan wanita yang bukan muhrim, walaupun itu realita yang baiknya jangan direnungkan secara kotor, kecuali pikiranmu sendiri yang kotor padahal kamu kalau mau pergi jumatan suka gak lupa pake kopiah.

Ok Brosis. Demikianlah peristiwa hari ini. Semoga yang masih jomblo terhindar dari fitnah dan terhindar dari pertanyaan. "Kapan kawin?.." :)

Oh iya, insert foto: itu bukan foto si Fulan ya, itu admin waktu masih kuliah lo, di kamar kosan sedang baca buku wah seru.. :)

Comments
12 Comments

12 komentar

emang beneran manis ya kalau jadi jomblo, jadi pengen nyobain jadi jomblo

Jadi jomblo bebas ya, gak ada yang ngatur-ngatur, cemburu atau di cemburui.

Hidup jomblo !!!!!

Gimana tuh rasanya lihat kawan bawa pacarnya ???,

Jomblonya jangan lama-lama ya
Salam hangat dari Surabaya

jomblo bahagia
sebenarnya kasian lihatnya :)

jomblo itu kadang menyenangkan kadang pula menyedihkan mas kalo buat aku :D soalnya suka iri kalo lihat temen sendiri bawa pasangannya hehehehe

Jadi jomblo itu enak. Tapi kalo nggak nikah-nikah...heu.

Jomblo punya banyak waktu untum menikmati hidup.

memang lebih enak ngejomblo... dari pada pacaran. Pacaran bisa nambahin dosa .. hehe hidup jomblo..

Hahaha, tergantung bagaimana si jomlo menikmati hidupnya. :)


EmoticonEmoticon