Sunday, July 19, 2015

Jangan Telat Makan ya Kamu yang Kusayang

Sumber gambar: komputer admin
Saat kuliah silam, saya punya pacar, dan pacar saya lebih tua sembilan tahun daripada usia saya, makanya panggilan sayang saya kepadanya adalah ini: Teteh.

Saya bahagia punya pacar yang umurnya lebih tua dari saya, paling tidak saya jadi bisa sedikit manja kepadanya, dan percaya atau enggak sungguh dia tidak manja lo. Sedikit-sedikit saya suka minta SMS penyemangat kepadanya.

"Sayang entar jangan lupa SMS aku ya, kasih semangat, aku mau UTS.. SMS Teteh pokoknya aku butuhin."

Dengan tersenyum cerah ia bilang. "Siipp!" Sambil tak lupa angkat jempol. Senyumannya, angkat jempolnya, wuihhh meresap ke dalam kalbu, dan itu bikin happy, beneran.

Pernah saya gak mau dulu masuk ke ruang ujian karena saya belum mendapatkan SMS dari Teteh. Jadi saya gak semangat masuk ke dalam kelasnya juga padahal semalam saya sudah kerja keras menghafal. Saya menunggu SMS dari Teteh sambil memperhatikan hape saya.

"Semangat sayang.. Takluin soal-soalnya ya.. Aku doain di sini.. Kamu pasti bisa!" Hore setelah mendapatkan SMS dari Teteh bunyinya kayak gitu, seperti kebelet pipis saya pontang panting masuk ke dalam ruang ujian.

Pulang ujian saya pergi ke tempat salon. Bukan. Bukan saya mau cukur rambut saya sampai botak sebagai euforia beres ujian, melainkan pacar saya sedang berada di salon.

"Gimana penampilan aku sayang.. Kamu suka gak?"

"Kok dipotong pendek?"

"Kamu gak suka ya?"

"Enggak. Suka kok. Kamu mau digimanain juga tetep cantik."

Pacar saya tersipu. "Ada pemotretan jadi harus potong pendek kayak gini."

"O, gitu."

"Ya udah sekarang kita mendingan cari makan yu ah," pacar saya kemudian ngajak saya makan.

Saya usul, makannya gimana kalau di rumah makan nasi padang, dan pacar saya setuju, sehingga kami makannya di rumah makan nasi padang. Kami pesan menu yang sama: nasi isi rendang. Bedanya, kalau saya sambalnya agak banyakan, pacar saya nasi dan sambalnya sedikit tapi lalapnya yang agak banyakan.

Yah saya senang kalau sedang bersamanya, waktu seperti terasa singkat saja. Sejak jadian, anehnya durasi pertemuan kami jadi dari seminggu palingan ketemu dua kali, dulu kalau belum jadian kami malahan hampir setiap hari ketemu. Saya harus maklum, job sampingan Teteh sebagai foto model, semenjak kami jadian lagi rame-ramenya. Pemotretan di sini, pemotretan di situ, bahkan sampai menembus ke pemotretan di ibu kota. Sehingga kami selalu memanfaatkan pertemuan kami semaksimal mungkin.

Tapi saya pun tetap senang walau durasi pertemuan kami gak setiap hari, jadi ada kangen yang melanda di antara kami berdua pada saat ketemu. Dan pas lagi kangen-kangenan itu mengasyikan, tauk. Lagi pula pas kami sedang gak ketemu, pacar saya selalu tidak lupa kirim SMS gini: Jangan Telat Makan ya Kamu yang Kusayang.

Jadi wajar, jika sejak pacaran sama Teteh, body saya jadi agak gendutan sedikit. Yah begitulah.


Ok Brosis. Tolong semuanya jangan mual dulu ya setelah baca ini, sebab pasti udah ketahuan dong, kalau peristiwa di atas cuman fiktif belaka, sehingga semoga gak ada yang tersinggung ya.. :)

Insert Foto: Itu foto admin hehe.. :)

Comments
6 Comments

6 komentar

Kebayang cerita ini nyata. Kayak Raffi-Yuni gitu. Heu...

Hahaha cewek kalau dibilang bagus potong pendek, pasti ngerasanya jelek, kalau dibilang kamu kurusan, aku kurang makan ya, jadi penyakitan gini hahaha

Wkwkwkw... fiktif. Dikirain asli. Kalo asli, pasti udah heboh di media massa.

huaaa.. seru juga ceritnya.. ah jadi pingin dapet kayak si teteh.. :)))

seperti kisah selebriti pada jaman dahulu ya...


EmoticonEmoticon